#30HariKelilingGunung: Hampir Mati di Gunung Ungaran

Sebelumnya di #30Harikelilinggunung: Kembali Ke Gunung Penanggungan

Tapi, seninya naik gunung ya gini, secapek apapun, kalau terus dijalanin nanti bakalan sampai puncak juga.

“Mas, PUNCAK!”

Muka gua sumringah, mau lari tapi lelah. Akhirnya gua tetap berjalan langkah demi langkah untuk mencapai asa #30HariKelilingGunung di Gunung Penanggungan.

Sesampainya puncak gua ngebatin:

“…sampai jumpa lagi Jawa Timur, terima kasih telah memberikan gua perjalanan epik selama 10 hari terakhir ini….”

SAMPAI JUMPA, JAWA TENGAH!

https://www.instagram.com/p/BtYIcGkgI-f/

Gua memulai perjalanan #30HariKelilingGunung di Jawa Tengah dari Semarang. Sebuah kota penuh kenangan yang tidak bisa hilang. Gak deng, gua aja udah lupa kenangannya apo wkwk.

Tapi bahagianya gua stay di Semarang adalah sewaktu gua bisa melakukan booking hotel murah by Pegipegi pas masih di Surabaya. Meski ada drama dikit:

“Aduh mas, maaf banget nih saya tuh sampenya besok tapi kepencet pesennya buat malam ini. Gimana ya mas? Sayanya masih di Surabaya nih, saya gak minta uang kembali tapi plis mas kasih saya kamar!” gua menelpon mas-mas hotel Gets dengan panik sekaligus menghiba, anjay, meski murah tapi kalo gak bisa ditempati gimana nasib pengangguran yang keluar duit seperak dua perak aja berasa banget inih.

“Baik mas, nanti dicek dulu available kamarnya, kalau ada, kami akan kabari lagi.” kata mas-mas hotelnya.

Untungnya, belum sampai tengah malam, mas-mas hotelnya udah nelpon dan gua bisa dapet kamarnya.

Asli, gak nyangka sih, bisa dapet hotel bintang empat harga budget. Dengan pelayanan yang mumpuni. Me lovey Gets Hotel Semarang!

gets hotel
sumber

Sesampainya di Semarang, gua bener-bener amaze sama Gets Hotel. Mulai dari ruangannya, kamarnya, sampai lokasinya yang deket stasiun Semarang. Jalan kaki juga sampai.

Berhubung gua baru akan berangkat eksplore gunung pertama di Jawa Tengah: Gunung Ungaran besok harinya, karena menunggu Pradikta, jadilah gua seharian jalan-jalan di kota Semarang.

Mulai dari hunting makanan, ketemuan sama para pengabdi sekte Jalan Pendaki, sampai hunting sewaan motor yang akhirnya malah dapet dari salah satu followers gua di Instagram.

Asli, baik hati banget doi. Bisa-bisanya nyuruh adik kelasnya minjemin motor ke gua buat menuju Gunung Ungaran. Gratis pulak. Cuma isi bensin aja. Helm kurang satu sih, tapi jadi kenalan sama satpam hotel dan dipinjemin helm wk.

https://www.instagram.com/p/BtU01OYg_4B/

Keesokan harinya, pas Pradikta udah sampai Semarang dengan susah payah karena kehabisan tiket kereta dan naik bis seada-adanya, terlama pula, kami memutuskan buat menunda perjalanan sampai agak siangan.

Eh rupanya yha, Gunung Ungaran itu lumayan jauh dari pusat kota Semarang. Pokoknya sampe basecamp Ungaran sekitar jam 11 siang, langsung nanjak gak pake lama, sempet nyasar pula ke camping groundnya.

Surprisingly, mendaki Gunung Ungaran gak kayak bayangan gua yang katanya super angker dan punya medan yang berat.

Buat gua pribadi, medan Gunung Ungaran emang cucok banget buat tektok. Tapi, tapi, tapi, sesampainya di pos 4 yang mana pemandangannya adalah kebon teh juara dunia jadi pengen foto ala-ala selebgram, jalur pendakian Gunung Ungaran baru mulai keluar taringnya.

Gila sih, bebatuan sadis nanjak gak abis-abis sampai ke plawangannya. Tapi surprise juga, sampai puncak cuma 1,5-2 jam aja. Cuma perlu hati-hati, ada beberapa jalur di puncak yang ‘menipu’. 

Dikira jalur, sebenernya adalah jurang yang ketutupan sama pepohonan rimbun.

Dan sesampainya di puncak lagi ada….. OSPEK. Wkwk. 

Pengen ngisengin tapi gak enak.

Sebenernya, pendakian gunung pertama #30HariKelilingGunung di Jawa Tengah ini gak terlalu berkesan. Ya kayak tektok pada umumnya aja. Kecuali keujanan sampai basah kuyup pas turun gunung.

Atau begitu sampai basecamp udah kering lagi.

Atau…. HAMPIR MATI KECELAKAAN gara-gara motor remnya blong.

Jadi ceritanya,

Sewaktu pulang dari basecamp, ambil motor, batin gua udah bergejolak. Pas berangkat menuju basecamp gunung Ungaran, medannya emang ternanjak sejagat. Udah kebayang was-wasnya pas pulang gimana. Motor matic pula.

Nah, pas jalan balik, mendadak ngeliat spanduk tulisan soal motor matic rawan blong, dilarang dimatikan. Cemas, gua ikutin dong, gak gua matiin since gua yang nyetir.

Tapi gua gak tau nih teknik nyetir matic yang musti dikocok-kocok pas turunan tajam. Jadi yang ada cuma gua rem-rem terus aja yakan. Sampai pada akhirnya ketemu turunan tajam sekaligus belokan….

“Mas, kayaknya remnya blong deh….” mendadak gua gak merasakan tarikan rem atau gas. Mendadak gua gak merasakan apa-apa di tangan. Enteng aja gitu.

“Y.. yang.. bener kamu…” reaksi Pradikta panik. Ya iyalah orang kita mau mati.

Tapi sejujurnya pada saat itu yang gua pikirin bukan matinya sih, lebih ke ADUH GIMANA NIH MOTOR MINJEM NTAR BENERINNYA GIMANA. ADUH GIMANA DONG MANA MASIH JAUH KOK PAKE REM BLONG SEGALA.

Asli, di otak gua soal kematian tuh kayak ya udah lah ntar kalau gua gak bisa berhenti paling kecebur jurang. TAPI MOTOR GIMANA INI MOTOR MINJEM. Tetep. Gak enakan akutu.

tonton selengkapnya di sini

“I.. itu ada mobil aduh aduh yang bener remnya blong aduhh..” Pradikta makin panik. Gua jadi lebih panik, gobloknya lagi, saking paniknya…. GUA MATIIN MOTOR DONG!

Mampus lah udah gua.

“AWAS-AWAS REMNYA BLONG AWAS!!” gua teriakin aja mobil depan biar agak minggir ke tengah.

“AWAS MAS REMNYA BLONG!” gua teriakin juga mas-mas penjaga pengkolan tajam. Mereka panik. Gua panik. Tapi mendadak gua banting setir ke kanan dan BRUK!

….motornya berhenti. Jantung gua berhenti. Dengkul melemas. KU GAK JADI MATI HUHU. 

KU INGIN MENANGIS DI PELUKAN ARIANA GRANDE HUHU.

Yang paling melegakan dari itu semua adalah: gua gak perlu ganti motor pinjeman ini huhu.

Sambil terbata-bata dan panik meraja, gua-Pradikta minggirin motor yang langsung disambut siraman air di rem ban motor bagian depan oleh salah satu mas-mas penjaga pengkolan tadi.

“….biar balik lagi mas ini rem blongnya…” katanya santai sambil terus nyiramin air yang dia dapet dari becekan jalan dan selokan.

“…ini mas termasuk beruntung….” lanjutnya lagi.

“…biasanya kecelakaan di sini udah pasti mati mas….” 

Gua sama Pradikta cuma bisa menelan ludah dan sama-sama berhamdalah.

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

1 Response

Leave a Reply