5 Hal Yang Bisa Kamu Lakukan Di Gunung Pancar

Hai. Kangen gak sama ogut?

Beklah, karena kamu maksa banget kangen sama ogut, makanya ogut langsung bikin tulisan pertama di tahun 2016 ini.

Kawasan Sentul, Bogor, ternyata menawarkan banyak tempat wisata lucuk dan menggemaskan yang bisa kamu datangi kala rindu jalan-jalan mendera tapi gak punya banyak waktu. Dan duit tentunya.

Karena punya waktu gak punya duit itu rasanya sama kayak ngiris bawang merah. Pedih bet kak pedih.

Selain punya Jungleland, Leuwi Hejo, Curug Kencana, dan beragam Curug lain yang belum sempet gua tulis di sini, Sentul juga punya satu gunung ala kadarnya yang cukup populer di kalangan orang-orang dan makhluk halus.

Yha.

Welcome to Gunung Pancar!
*disambut daun-daun berguguran ala musim gugur*
*ternyata yang gugur bukan daun, tapi sayap laron*

Bisa ngapain aja sih di Gunung Pancar? Eits, jangan berkecil hati, meskipun ala kadarnya, di Gunung Pancar, kamu bisa melakukan hal-hal ini:

1. Hunting Foto
“20 ribu, Mas.”

Ya. Pertama kali sampe di pintu welcome Taman Wisata Alam Gunung Pancar ini, kamu gak akan disambut dengan senyuman manis dan hangat ala Isyana, tapi langsung ditagih sejumlah uang dari petugas-serupa-debt collector di sana.

Tapi ya udahlah ya, kalau disenyumin bapak-bapak serem itu ngeri juga sih.

Setelah masuk di area Gunung Pancar yang kayaknya sih luas banget ya, kamu akan langsung disambut begitu banyak pohon pinus. Namanya juga Pine Forest. Sampai di sini, silahkan pilih lokasi yang paling cocok buat kamu melakukan aktivitas hunting foto seperti foto ala ala folkmagazine, foto pre-wed, foto selfie, foto alay, sampai foto menyedihkan kayak gua, yang selalu sendiri setiap hari.

Ps:
Pine Forest di Gunung Pancar, mirip banget sama Hutan Pinus Imogiri, Jogjakarta. Jadi, kalau mau foto-foto yang lebih magis, datanglah pagi buta biar dapet kabut kekinian.

2. Camping
Hutan pinus beginian nih cocok banget buat kamu-kamu yang pengen ngerasain camping tapi mager banget buat mendaki jauh-jauh nan tinggi.
Cukup dengan membawa motor, mobil, angkot carteran, atau apapunlah kendaraan yang bisa dibawa dari tempat asal menuju Gunung Pancar, Sentul, ngana langsung bisa memilih lokasi camping yang menurut ngana paling cocok dengan suasana hati.

Mau menyendiri?
Banyak lokasi nyempil yang bisa dipilih.

Mau beramai-ramai?
Bisa pilih lokasi yang ada di deket-deket jalan raya.

Mau folks banget?
Bisa lebih masuk lagi ke dalem hutan. Bae bae ya kesurupan.
Intinya, kalau kamu pemalas tapi pengen banget camping, Gunung Pancar cocok banget buat kamu.

3. Glamping
Khusus buat pemalas yang berduit banyak, Glamping lebih cocok buat kamu.

Namanya juga Glamping. Glamorous Camping. Kemping ngehits nan glamor.
Artinya, tempat camping ini udah di sediakan dengan segala kemewahannya. Tinggal bawa diri dari rumah, langsung deh pindah tidur beberapa hari di Glamping Gunung Pancar.

Makan?
Terjamin.

Tidur?
Aman.

Eek?
Tinggal plung.

Mau belanja Online?
Tinggal browsing. Soalnya di Gunung Pancar, internet masih lancar jaya.

4. Ziarah
“Mari mas, turun duluan.”

Gua syok. Gemeteran. Ebuset, lagi fokus motret, ujuk ujuk ada bapak-bapak bertopi berpeci bundar lewat gitu aja. Ini orang kapan naiknya yak, tau-tau udah turun aja.

“Lho, darimana, Pak?” tanya gua penasaran.

“Ziarah mas…” jawabnya sambil menyunggingkan senyum. Kalau menyungingkan pantat kan gak sopan.

“Ziarah, Pak? Memangnya ada makam di atas?”

“Ada, Mas. Ini ke atas dikit dari lokasi Mas sekarang ada satu. Kalau lebih tinggi lagi ada lebih banyak, Mas…” terangnya.

“Wow! Bapak bisa menjawab pertanyaan saya dengan benar! Bapak berhasil mendapatkan hadiah uang tunai sebesar satu milyar rupiah!!”

“YA ALLAH! ALHAMDULILLAH!”

Tentu saja, dua percakapan terakhir adalah kebohongan semata.

Setelah ngobrol basa basi ala kadarnya dengan si Bapak peziarah yang gua gak sempet kenalan siapa namanya, takut disangka modus kalo nanya-nanya nama, akhirnya kami berpisah.

Karena setiap pertemuan, pasti ada perpisahan.

Cuman aku gak nyangka kalau kita bakal berpisah secepet ini, Pak… Pak…..

*orangnya udah pergi*

5. Gangguin Orang Pacaran
Satu pemandangan yang bisa bikin iritasi mata ketika masuk ke area Gunung Pancar adalah banyaknya pasangan-pasangan kekinian yang mengumbar kemesraan.

Mereka belum pernah aja ngerasain gancet di gunung. Eh gua juga belum sik. Wekawekaweka.

Nah, khusus buat jomblowan jomblowati yang sirik, ngeliat pemandangan kayak gini pastinja bikin gmz sekaligus kzl. Lalu apa yang sebaiknya kita perbuat? Gangguin aja!

Cara 1:
Kalau pake motor dan keliatan orang pacaran dari kejauhan, pelanin motor pas deket mereka dan teriak: CIYE CIYEE PACARAN CIYEEEEED.
Lalu gas motor sekencang-kencangnya dan kabur dari lokasi itu.

Cara 2:
Kalau lagi hunting foto, eh ada sepasang alay pacaran menutupi pemandangan yang mau difoto, maka segeralah ambil batu, lempar ke mereka, lalu teriak, ALAY!

Lagi, abis itu segera ngumpet di pohon pinus terdekat dan terbesar. Niscaya mereka akan kabur ketakutan disangka dikerjain setan.

Cara 3:
Kalau liat ada yang mau mesum di semak-semak. Panggil orang-orang sebanyak mungkin, lalu teriakin rame-rame. Biar malu aja, mau mesum kok di semak-semak. Get a room, please!

Ps:
Karma masih berlaku. Kalau isengin orang pacaran, ntar dibales pas kamu udah pacaran. Wekaweka. Bye.

Kaos Kekinian by #BareSupply
Ada yang mau nambahin?

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

44 Responses
  1. Riska Amaliah

    Si abang typo nih yeeee:

    "Ziarah mas…" jawabnya sambil menyunggingkan senyum. Kalau menyunginggkan pantat kan gak sopan.

    "Ziarah, Pak? Memangnya ada makan di atas?"

    Itu makam kan harusnya? Kok jadi makan? Situ lagi laper ya bang nggak fokus nulisnya? Eh masih diet nasi btw? Hahahahahahaha, dapet award dong pembaca teliti nih. :)))

  2. wkwkwwk mas bisa gak sih dagelannya rada di slow motionn… lempar kaos kekinian terus ngumpet belakang satpam wkwkwk… hadeeehh wis jan ini ameh daki gunung atau sirkusan euy mas hehe… kece mas postnya and tempatnya juga adem…. bapak yg ziarah itu serem amit ya mas hadeehh

  3. desti nurdestiani

    asliii baca ini ga inget lagi dikantor .. gw tawa geregeeet sampe suara cetar membahana, * ditimpukin temen sekantor* …
    salam kenal yak .. kata2 terakhir …
    ini PEA TO THE MAX. 😀

  4. Nah…ini tempat wisata paling on budget banget kalau hanya sekedar poto-potoan buat di upload di Instagram. Dari Cibarusah mah deket gak ya bang? (SKSD)
    Kalau mengumbar kemesraannya sama suami mah gak papa kali yak. Kalo kepergok hansip langsung tunjukin buku nikah. Sip bawa buku nikah jangan lupa berarti..
    BTW, salam kenal.. 😀

  5. Isdi Yanti

    koplak yee,, lg di bus trans jkt jadi senyum senyum sendiri,, biasa nya paling bete klo baca artikel tp ini malah seru bgt,,,

  6. Lusia Meliana

    Hhahahaha bang gw baru mau kesana nih lebaran ini, mau ngecamp.. yuk yg mau join tgl 28-29 Juni 2017 ini.. Bagi yang gak mudik dan belum tau liburan mau kemana..

  7. Fabio Handi

    Ane juga sering nih gan ke gunung pancar sama temen-temen ane kalau lagi males cape-cape. Tinggal naik motor dan langsung tancap gas. Jangan lupa kunjungin blog ane juga ya gan dan kasi kritik dan sarannya 😀

Leave a Reply