Backpacker Beser: Kisah Bis

Suka jalan-jalan? *centang
Suka naik gunung? *centang
Suka ke mall? *centang
Suka beser? *centang *mau gak mau

Musuh besar gue dari sejak balita tuh. Beser.Sebagai seorang yang gak bisa berdiam diri lama-lama di kosan kalau lagi ada libur pendek (apalagi panjang), gue ngabisin waktu dengan ngelayap ke rumah temen, ke mall, bekpeking atau naik gunung kalau lagi ada kesempatan (dan budget).

Tapi momok -gak pake diplesetin- besar yang selalu menghantui gue adalah beser.

Pernah suatu ketika gue dan temen-temen lagi mau mendaki gunung Gede. Gue sebagai team leader dari rombongan 12 orang, harus jaim sejaim-jaimnya dan komat-kamit dari awal berangkat biar gak kumat beser pas di jalan.

Tapi takdir berkata lain, dalam perjalanan yang masih panjang, di dalam bis MGI yang penuh sesak manusia itu tiba-tiba gue kebelet kencing. YA TUHAN.

Awalnya masih bisa dibohongin dengan pura-pura tidur.

Selanjutnya, dengkul kanan udah nempel dengkul kiri. Artinya udah stadium satu.

Gue celingukan liat sekeliling nyari secercah harapan kali aja bisa ngilang dan kencing entah di sudut bis sebelah mana. Tapi full sekali.

Jangankan untuk kencing dalam botol, baru megang celana aja semua mata tertuju
padamu *kibas rambut ala miss Indonesia

Stadium dua: gue udah naikin paha kanan ke paha kiri.
Tujuannya?  Biar si otong kejepit trus
masih bisa extend daya nahan kencingnya.

Di saat itu, mata gue kembali bergerilya raya. Masih cari celah di bis. Sekaligus udah timbul ide-ide gak masuk akal macem loncat keluar dari jendela atau teriak STOP!! Kau mencuri hatiku… hatiku… ke abang supirnya biar bis bisa tiba-tiba berhenti dan gue keluar buat kencing doang. Tapi gak jadi gue lakukan karena takut dikeroyok massa.

Stadium tiga: paha kiri pindah naikkin paha kanan. Sambil gigit-gigit kuku sampai abis. Tujuannya masih sama, biar si otong kejepit. Kalo tujuan gigit jari kukunya biar keliatan lagi gelisah aja *tetep caper

Pada stadium ini gue udah bener-bener hampir kehilangan akal sehat. Keringet dingin, muka pucet memelas, gelisah menjadi-jadi. Gue yakin seyakin-yakinnya kalau lagi kondisi begitu terus gue dikagetin, pasti gue bakal kencing di tempat.

Rupanya Tuhan masih berbaik hati sama gue. Tiba-tiba bapak-bapak yang duduk sebelah gue bilang: “Mas mau kencing ya? Saya bilangin aja ke supirnya yuk biar berhenti, lagian masih agak macet, bisa turun kencing sebentar…”

Gue terharu banget sama perhatiannya. Gue manggut-manggut pasrah. Gak bisa ngomong lagi. Muka udah pucet kayak kerupuk basi.

Eh, kerupuk basi itu warnanya pucet gak sih?

Bapak-bapak itu menghampiri supir dan kondektur ngasih tau biar bis berhenti. Pas bis berhenti, si bapak ngacir duluan. Rupanya beliau kebelet juga….

Gak menyia-nyiakan kesempatan, gue menyeruak dari tempat duduk gue keluar bis.

Sayangnya, gue gak menemukan adanya selokan dan si otong udah kocar-kacir,
akhirnya gue kencingin aja itu pohon-pohon imut rimbun depan rumah orang. Merasa berdosa sih, tapi ketimbang gue ngompol. Lebih dosa lagi.

Kencing beres.

Hati lega.

Pengen teriak HORE dan kayang depan rumah orang itu.

Tapi ditinggal bis.

Epic.
***

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

20 Responses

Leave a Reply