Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

Akhir dari season-season Gunung Semeru yang telah dinanti akhirnya datang!

Mohon maaf lahir batin atas keterlambatan babang dalam posting karena satu dan lain hal kesibukan jalan-jalan secara gratisan di Malaysia seminggu FULL. #teaser

Sirik gak?

Pasti sirik. HAHAHAHAH.

Okay, seperti biasa, mari kita mulai drama ini dengan flashback sedikit ke Gunung Semeru: Bukan Cerbung 3, Ada Cinta Di Tanjakan.

***
Gue sih cuma pengen cepet sampe Arcopodo dan bisa bikin tenda secepatnya. Terus tidur. Badan rasanya udah kayak ditubruk bison lagi kawin.

Pas lagi ngeliat jalanan yang mendaki ke atas dengan tatapan nanar dan pengen nyerah, gue kepikiran gimana seandainya ada limpahan air yang mengguyur gue karena hujan. Bisa-bisa gue hanyut. Posisi gue pas banget lagi di tengah-tengah selokan.

Tiba-tiba.

GRUDUK GRUDUK GRUDUK.

Hah?

*ngeliat sekeliling*

GRUDUK GRUDUK GRUDUK

Hah? Kok kayak ada yang nyiprat….

*deg degan*

GRUDUK GRUDUK GRUDUK

*ngeliat ke atas*

AAAAAAAAIIIIIIIRRRRRRRRRRRRRR!!!!!!!

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

***

Yaelah cuma air nyiprat doang. Lebay banget sih gue.

Kemudian tiba-tiba hujan deras, sementara gue belum siap-siap pake mantel dan semacamnya. Huft. Tapi jangan sedih, karena gue punya peralatan yang cukup mumpuni, yaitu Jacket Wolfskin yang anti badai dan anti syahrini, hujan deras macam ini gak akan membuat baju gue atau kamera yang gue umpetin di balik jaket basah.

Tapi celana gue tetep kuyup….. *menatap nanar ke langit

Oiya, cuma mau ngasih tau doang, kalau jalur dari Kalimati ke Arcopodo itu nanjak gak pake berhenti. Kalau udah pernah ke Rinjani, mungkin ini satu pertujuhnya Bukit Penderitaan. Menderita pokoknya. Apalagi pake hujan segala, makin becyek dan gak bisa ambil foto buat bukti.

Sesampainya di Arcopodo, rupanya udah banyak tenda-tenda dibangun. Bahkan banyak pun yang ngebangun tenda dalam kondisi kuyup, jadi tendanya juga ikutan kuyup. Ngeliat banyak temennya, gue segera nyari lapak kosong. Berhubung Arcopodo gak begitu luas, lapak miring hampir 30 derajat pun gue embat.

Sesampainya temen-temen gue dan tenda sudah berdiri tegak, tanpa pake mikirin masa depan Indonesia, kami langsung tertidur lelap bersama-sama.

***

“Cen! Cen! Udah jam 10! Kita udah mau summit!” seru Bang Amar  ngebangunin gue dari tidur yang penuh mimpi-mimpi masa remaja itu. Iki opo sik.

“Iya bang, gue siap-siap bentar,”

Setelah berusaha ngebangunin Ade dan Adhityo, tenda-mate gue yang daya tidurnya ngalahin kebo hibernasi, gue akhirnya milih nyerah. Biar deh, ntar juga nyusul sendiri.

“Yuk, bang! Gue udah siap,”

Gue dan Bang Amar jalan perlahan-lahan karena malam yang begitu gelap dan juga sinar senter kepala yang gak cukup terang. Sepanjang perjalanan di wilayah Arcopodo menuju Cemoro Tunggal, ada banyak tenda, ada beberapa prasasti juga untuk mengenang pendaki-pendaki yang kehilangan nyawanya atau menghilang tanpa jejak di Semeru.

Gosip yang berhembus bilang, kalau di Arcopodo ini ada dua patung (arca) yang kembar atau sama (podo), makanya disebut dengan Arcopodo. Buat yang dianugerahi kemampuan bisa ‘ngeliat’, katanya Arcopodo ini besaaaaar sekali. Tenda-tenda yang kami bangun itu katanya ada di sekitaran kakinya aja. Berhubung kemampuan ‘liat’ gue belum HD dan kadang nimbul kadang ilang, jadi gue sangat bersyukur saat itu gue gak ngeliat apa-apa.

Sampai di Cemoro Tunggal, dapet sambutan meriah dari pohon pinus tumbang dan jembatan kecil. lalalalala~

Pendakian Puncak Mahameru yang sesungguhnya akhirnya dimulai. Pasir-pasir yang masih bercampur dengan tanah lembek menyapa lembut kaki-kaki kami. Masih enak banget buat dipijak dan buat window shoppingin mata liat kanan kiri. Dimana jurang berserakan dan juga langit gelap penuh bintang yang berantakan.

BLAAAARRRRRRRRRR

Yak, kami disambut lagi sama petir yang menyala-nyala. Terang banget. DEKET BANGET. Sekitaran langit yang dibelah petir itu seketika berwarna ungu dan balik lagi jadi gelap. Kayak lagi di foto pake flash. Tapi ini petir. Kesamber pasti gosong.

Ya udahlah ya, lupakan petir yang terus menyambar karena yang gue peduliin saat ini cuma gimana caranya biar bisa jalan makin jauh dengan kondisi sekali nginjek pasir, mundur beberapa langkah. Yap! Gue udah sampe posisi dimana pasir mendominasi. Medan ini terkenal banget dengan ‘maju selangkah, mundur tiga langkah’nya, dan akhirnya gue ngerasain. Mana makin tinggi posisinya. Selip dikit pasti goodbye.

Perasaan gue waktu itu cuma antara mau nangis dan kebelet pipis. Serem sekaligus dingin banget, bok!

Makin ke atas makin gak bener jalanannya. Udara makin tipis. Makin dingin karena sudah masuk waktu Indonesia bagian lagi-dingin-dinginnya-apalagi-deket-puncak-gunung. Tangan gue udah gak kerasa saking bekunya. Kaki gue yang terbalut sepatu gunung juga sama. Apalagi hati gue yang rapuh….

HIH. Sempet-sempetnya curcol.

“Woy! Mahameru udah deket!”

Teriakan dari entah siapa itu yang jelas bikin semangat gue yang mengendor karena kondisi jalanan berpasir yang rauwis-uwis, ketinggian yang makin curam, dan batu yang terus menggelinding-gelinding, bisa meningkat lagi.

Iya, di cerita film ataupun buku 5cm itu emang bener. Ada batu yang selalu menggelinding dari atas karena gak sengaja jadi pijakan pendaki dan rupanya batu itu gak kokoh.

“PUNCAK MAHAMERU!!!!”

Temen gue teriak. Gue pengen nangis.

Tapi gue gak jadi nangis karena kebelet pipis pake banget. Kemudian gue pipis di suatu sudut Puncak Mahameru.

GUE PIPIS DI KETINGGIAN 3676mdpl!!

Habis pipis gue lanjut nangis sambil kekepan karena kedinginan.

Jam 3 pagi. Mahameru. Masih seger banget di ingatan gue betapa malam itu super dingin dan gelap. Even api unggun kecil yang dibuat dari membakar sampah-sampah makanan gak bisa mengusir dingin yang menghinggap. Dimana para pendaki yang berhasil sampai Mahameru menjaga dirinya agar tidak terlelap demi kelangsungan hidup mereka.

Sampai matahari terbit yang ditunggu di puncak Mahameru akhirnya tiba.

Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku
acen di puncak mahameru
Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

 

Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

 

Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

 

puncak mahameru
Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

 

jalan pendaki puncak mahameru

 

Gunung Semeru: Bukan Cerbung 4, Mahameru Yang Membeku

 

***

“Mas, ayok makan bareng! Lumayan buat ngurangin logistik. Heheee…,” kata Aridy, salah satu dari grup Chibi21 yang join waktu ketemu di Pasar Tumpang.

“Makasih mas, ini logistik kelompok gue aja masih banyak. Hahaaahah….,” jawab gue samhil ngaduk-ngaduk mie instan di atas nesting.

Ranu Kumbolo sore ini masih ramai seperti biasa. Apalagi hujan yang mengguyur bikin semua pendaki alih-alih turun gunung mandek di pos Ranu Kumbolo.

Pos Ranu Kumbolo lumayan bisa diandalkan. 2 bangunan semi permanen berbentuk rumah-rumah petak mampu melindungi para pendaki dari guyuran hujan yang cukup deras.

“Hei mas! Makan lah sini…,”

Rupanya Aridy masih terus menawarkan makanannya.

Sesaat gue nengok ke arahnya, gue langsung terpaku.

“Hai bang….,” sambut suara cempreng dari sebuah tubuh kurus bermuka tengik yang familiar.

“E.. EEELOOOO???!!!!”

FIN.

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

33 Responses
  1. Amar Bayuadi Sekali

    Antiklimaks, nih kurang seru,….. Harusnya ada adegan peluk2an sama si Adi itu, Cen. Gw lupa waktu pulangnya dia ikut kita lewat Oro2 Ombo, gak Yah ?

    1. Meli Rahmy

      ttadi bingung mondar mandir di gramedia mau ngapain, eh keingetan beli bukunya smas acen he,,he,,
      penunggu puncak ancala..
      bagus bukunya 🙂

  2. ehhhmmm gue tau nehh knp ending terakhirnya cm bilang "ELO" karena seketika itu jg lo langsung pingsan kn hahahhaha

    bang acen, gue pengen tau lo tuh asli orang bkn ya? *eh
    mksudnya gue rajin bgt ngintip neh blog klo lg suntuk, n lo berhasil bkin gue nyengir *kalunginrantekapal*

  3. Anonymous

    Aahahahahaha.. ngakag gabisa berenti sampe finale =)) keren babang acen! Kapan kita ngetrip bareng nehh???? :G

    Tapi jan ajak adi #kemudianbertanduk

    Cocok buat ngabuburit deh cerita ini;;) nice post bangg

  4. Mantep blognya bang,kakak,om,paman,akang,dll.. Hahahaha..
    Btw kalo punya waktu boleh cobain gunung Kelabat yang ada di sulawesi Utara, mungkin gak menantang seperti2 gunung2 yang lain yang pernah di naikin,namun bisa nambah koleksi ceritanya.. Salam hangat dari Manado.

Leave a Reply