Gunung Argopuro: Diary Pendakian Obat Nyamuk Final

Sebelumnya, di Gunung Argopuro: Diary Pendakian Obat Nyamuk Bagian 5

Argopuro nih bener-bener deh….

Tapi… begitu tau tau sampai Danau Taman Hidup…..

Gak ada lagi kata-kata yang bisa gue ungkapkan.

INI. DANAU. MORE THAN. AWESOME.

***
“Mas, katanya di Danau Taman Hidup ada ikan segede bis ya mas, makanya orang-orang pada gak boleh berenang?” tanya gue antara polos, bego, campur penasaran.

Kemudian gue diketawain orang se-RT. Yaiyalah!

“Kalau ada ikan segede bis mah, udah pada mati kali orang-orang dari dulu….” jawab mas mas kepala suku rombongan si princess ngeselin yang gue tanya itu.

Anyway, di Danau Taman Hidup, baru ketahuan ramainya Argopuro ini. Ternyata banyak rombongan yang memilih jalur terbalik dari arah pendakian kami. Kalau gue bertiga dari Baderan-Bremi. Kalau yang banyak ini dari Bremi-Baderan.

Katanya Bremi-Baderan lebih cepat dan bisa langsung ketemu Danau Taman Hidup lalu puncak Argopuro dan kawan-kawannya, tanpa perlu ketemu panjangnya jalur menuju Cikasur dan lain-lainnya.

“Bikin tenda sekitar sini aja, mas. Di sekitar danau, airnya agak tinggi, becek juga, jadi gak bisa buat nenda…” lanjut mas-mas yang tadi.

Dan rombongan campuran Bekasi-Depok ini langsung mencelat begitu liat lapak, dan bikin tenda. Kelar bikin tenda, ujan deres tiba-tiba. Bye. Tapi selesai ujan yang turun lagi di bawah langit bru kayak lagu lama itu, gue dan tople berniat ngambil air buat masak sekaligus nyuci nesting di sekitaran danau.

Pas sampai danau….

….Danau Taman Hidup adalah danau paling fotogenic dari berbagai angle, presisi, komposisi, dan sudut. Tetap cantik baik diambil pake kamera dslr, gopro, kamera hp samsul, andromax, iphone, maupun nokia jaman dulu yang segede batu bata. Danau Taman Hidup….. bener-bener bikin hidup!

***

Asli.

Gak perlu kamera canggih buat mengabadikan keindahan Danau Taman Hidup. Bahkan, mungkin gak perlu kamera. Cuma perlu hati yang tulus, lapang, dan mulut yang senantiasa mengucap syukur karena telah diberi kesempatan melihat indahnya Danau Fotogenic ini, niscaya, memori itu akan terekam selamanya di otak. Selamanya.

***

“Bang, lo yakin belum mau tidur?” nyinyir Sandy waktu gue masih asyik di luar bareng rombongan Bekashi. Tople, si obat nyamuk 2.0, Pipit dan calon suaminya yang senantiasa mesra di hadapan kami, Bange.

Rasanya…… aku ingin mencelupkan diri di Danau Taman Hidup setiap kali melihat kemesraan mereka.

Saking seringnya nanjak bareng Sandy, dia tau banget kalau gue gak bisa begadang di gunung. Biasanya, tenda udah dibangun, dan hari sudah mulai gelap, gue udah siap-siap bobo cantik di tenda. Kadang sih niatnya bobo-bobo ayam lucu gitu, eh kebablasan sampe pagi.

Berhubung Argopuro ini kece, gue berjanji gak akan bobo sampe larut malem. Kali aja bisa dapet bintang jatuh…..

“Gak, San. Gue berjanji gak akan bobo cepet malam ini! Kan udah ada temen seperobat-nyamukan, ya gak Ple?”

Pas nengok Tople, dia lagi bengong dengerin lagunya Iwan Fals. Anak OI banget dah, haft.

Malam makin larut, dari ngobrol ngalor ngidul, makan seblak bikinannya Pipit yang aduhai pedesnya, berulang kali minum kopi dan coklat, main domino sama si gendut tetangga tenda sebelah–dan gue kalah mulu, sampai akhirnya, semua orang masuk tenda satu-satu dan cuma tersisa gue dan Tople.

Perpaduan dua cowo jomblo menahun yang terlalu menghayati perannya sebagai obat nyamuk di pendakian kali ini.

“Ple, tidur luar aja?”

“Ayuk! Siapa takut! Tapi gue lama tidurnya bang…..”

Gak lama dia ngomong, kemudian dengkuran halus muncul darinya. ANAK SYETAN!

Ini pertama kalinya gue tidur di luar tenda cuma dilindungi flysheet, meskipun gak dingin-dingin amat, tapi gue merinding kedinginan. Sepengetahuan gue, wilayah hutan di deket danau Taman Hidup ini emang angker. B

aru ngebatin gitu, tiba-tiba…. ada yang terbang-terbang melintas. AHELAH!

“Ple, gue mau masuk tenda! Bye!”

***

 

 

Pagi itu menyapa kami dengan riang. Aku beserta teman-temanku melakukan ritual pagi yang…. blah. Ngapa tulisan gue jadi begindang. Tapi ritual pagi mana lagi yang bisa dilakukan di tengah gunung, dekat dengan sumber air, dalam cuaca yang cerah cumirah selain……

…..nyuci nesting?

Ah, hidupku sia-sia. *sambil ngosokin nesting pake rumput basah*

Tapi meskipun begitu, nyuci nesting di Danau Taman Hidup pun menjadi begitu spesial, karena kapan lagi nyuci nesting di danau sekece ini?

Waktu berlalu.

Saatnya gue dan rombongan musti berpisah dengan Danau Taman Hidup, Cikasur, Rengganis, dan beragam lokasi kece lainnya yang terangkum dalam gunung Argopuro. Ah, gue udah gak sabar lagi bakal ketemu rumah, penduduk, mandi, dan beragam bau-bauan khas makanan ala peradaban.

GUE KANGEN SATE AYAM YA TUHANNNN!

Katanya, dari Danau Taman Hidup ke basecamp Bremi cuma memerlukan waktu 4 jam aja. Pastinya kami jadi lebih semangat turun. Tapi, jalur turun ke Bremi ternyata memang bukan isapan jempol semata. Terjal, liat, dan karena abis ujan, tambah licin!

Gak keitung berapa kali Tople dan gue kepleset nggelinding lalu ngakak, lalu kepleset lagi, lalu ngakak lagi, tapi entah kami yang stamina makin berkurang, entah emang jalurnya panjang, kok rasanya gak sampai-sampai.

“Pak, ini bener jalan ke Bremi tinggal lurus aja?” tanya gue ke kakek-kakek yang lagi duduk-duduk santai di depan sepedanya yang penuh rumput, kayaknya sih buat makan ternak.

“Iya dek, lurus aja.”

“Tuh kan, bener kata gue lurus! Makasih, Pak!”

Begitu jalan sebentar, gue ngeliat ada kubangan air. Agar stay clean and dry (padahal gue udah kayak gembel), gue menghindari kubangan air itu dengan loncat-loncat keci menggemaskan ke sebelah kiri. Tapi….

“HET…….”

BRAKKKKKKK!!

“WAHAHAHAHAHAHHAAHAHAHAHA”

Gue kepleset dengan manja. Dan Tople ketawa sampe rahangnya lepas.

End.

***

 

 

For sure, gue pasti balik lagi ke Argopuro. Pastik!

Mau ikut?

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

55 Responses
  1. dini mukti

    Mau ikut lah bang. Kalo nggak ke Argopuro, ke Kerinci juga boleh 🙂
    Besyukur nemu Tople karena bikin bang acen jadi lebih idup, hahaha. Ah tapi gue juga biasa jadi obat nyamuk sih bang kalo naik gunung. Biasanya sih kalo naek gunung ada pasangan kekasih juga dikelompok gue. Nasibbb

    1. dini mukti

      Bang, bikin acara daki bareng lah. Tapi kalo ke Kerinci mah terlalu extreme sih, aku takut beloman mampu, hehehe

  2. putri andriani silalahi

    iyesss selesai bang? gue mau ikut bang mauuuuk, abis gue wisuda ya hehe (berburu dengan dedlen) semoga kesampean amiin

  3. Anjar Handayani

    hahahaha.. berkali" baca tulisan kaga pernah bikin bosen bang,
    makasih loh ya , kehadiranmu telah memberikan warna di hidupku .
    #taburbunga 😀

  4. Inggit Erlianto

    Danau taman hidup emang ngangenin bang, aku pernah denger juga tentang ikan segede bus. Katanya sampai sekarang masih ada.

  5. Duh foto di danau itu menimbulkan kesan mistis. Liat foto2 danaunya gak nahan, kece banget. Mesti stamina yang prima yah kalo mau kesini.
    salam

  6. Tau ga bang?
    tiap kali stalkingin japen, bawaannya gemesh mulu kalo baca tulisan2nya, terutama gaya bahasanya, seru-seru lucu gimana gitu..
    Bikin mupeng iya, ketawa juga iya..

    Anyway,
    Keren binggo bang sumpaaah.. Danaunya..

  7. Tau ga bang?
    tiap kali stalkingin japen, bawaannya gemesh mulu kalo baca tulisan2nya, terutama gaya bahasanya, seru-seru lucu gimana gitu..
    Bikin mupeng iya, ketawa juga iya..

    Anyway,
    Keren binggo bang sumpaaah.. Danaunya..

  8. Faisal Faraby

    Akh……
    Keren bgt cerita2nya Argopuro 1-6. Gw baca marathon & blom tidur neh (02.29wib) *lebaay..
    Lanjutkan bro acen untuk tulis2 pengalaman seru+ngakak nya.

  9. yosefpedia

    lihat danaunya sunyi senyap, serem…..terimakasih sudah banyak berbagi cerita lewat tulisan dan gambar”nya mas….

Leave a Reply