Gunung Batu Jonggol: One Day Hiking Emesh

“Bang, gunung batu kan deket rumah gue. Lagi ngehits tuh!” kata Tople, temen se-per-obat nyamukan di Pendakian Argopuro kemaren. Ah, ceritanya Tople di Argopuro, baru akan muncul di episode akhir-akhir sih. Hm. Yasudlah, anggap aja udah kenal lah ya.

“Yang bener, Ple? Kata anak-anak Jalan Pendaki, Gunung Batu lagi ngehits juga tuh! Sabi lah, Ple, ke sana!”

“Yoi bang, cuma 30 menit aja dari rumah. Jadiin lah, bang, gue tunggu di Cibogo City!”

“Ci…. bo…. go…….. City…….”

***

Sabtu kemaren, Tanggal 9 January 2015.

Di sela-sela gue lagi nulis buku kedua gue. Iya, alhamdulillah yah, project buku kedua gue akhirnya bergerak lagi. Doakan segera terbit di bulan-bulan ini yah. Duh, deg-degan. Lah. Lanjut cerita, akhirnya gue memberanikan diri buat mengunjungi Cibogo City. Daerah yang belum pernah kebayang sebelumnya. Kata si Tople, bahkan kita bisa dapet sunrise yang maknyus di sana. Masa iya sih di Bekasi masih ada sunrise yang instagram-able?

Oiya, lupa ngasih tau. Buat yang belum tau dimana Cibogo City, jangan sedih, gue juga baru tau, kalau Cibogo adalah satu daerah yang masuk ke Kabupaten Bekasi. Tapi lokasinya berbatasan sama Jonggol, Cariu, Bogor. Gitu deh.

Tenang, menuju ke Cibogo gak perlu pakai roket. Cukup pakai kendaraan pribadi seperti mobil atau motor, bawa surat-surat lengkap, serta jiwa yang kuat dalam menghadapi kawanan Optimus Prime di perjalanan nanti.

Cibogo City gue tempuh cuma dalam waktu 1,5jam aja dari kosan gue di Depok via Juanda lurus terus sampe  Cibubur lurus terus sampe Cileungsi lurus terus sampe perumahan Grand Nusa Cibubur lanjut terus sampai perumahan Citra Indah, Jonggol. Kemudian…… gue nyasar sampai Cariu. Fak.

Kata Tople, “bang, nanti kalau ada perempatan abis Citra Indah, belok kiri,”

Ternyata yang dimaksud perempatan adalah pertigaan. Gue…. pengen menombak Tople saat itu juga.

***

 

 

“Bang, nanti lo bakalan liat di jalan, pemandangannya wuihhh….. Masih ijo semua!”

Dan itu bukan isapan jempol semata. Sepanjang perjalanan dari Cibogo menuju Gunung Batu, gak ada hal yang gak bisa bikin gue ternganga. Coba, cuma berjarak dikit dari Jakarta, lo bakal nemuin areal persawahan yang masih luaaaaaaaaassss banget! Macem sabana. Terus terus, jalanan masih sepiiiii banget! Itu siang-siang sambil nyetir Roxxane, gue udah teteriakan heboh ngeliat pemandangan tadi. Coba gue gak buru-buru, udah gue foto deh!

“Bang, nih, perhatiin deh jalanannya. Kalau masih di hotmix gini, artinya, kita masih di wilayah Bekasi. Tapi ntar kalau udah aspal, kita berartii udah di wilayah Bogor…”

“Lha bisa gitu…. Hahahahahah….”

“Dih, gak percaya…..”

Lima menit kemudian, gue bener-bener ketemu perbatasan antara jalanan hotmix dan jalanan aspal. Syit. Bekasi sama Bogor beneran sebelahan!

***

 

 

“Ah yakin lo, Ple dimari? Gak keliatan gitu jalurnya!”

Gue menyangsikan jalur pendakian Gunung Batu yang dipilih Tople. Katanya, ada dua Gunung Batu, yaitu Gunung Batu Satu dan Gunung Batu Dua….. gue agak nyesel juga jelasinnya, soalnya cuma beda di angka. Cih. Jadi, katanya, Gunung Batu Dua inilah yang lagi ngehits dan ramai di perbincangkan, Sementara Gunung Batu Satu, yang jarang didaki tapi konturnya kok ya kayak Gunung Batu yang ngehits itu. Ah, gak jelas deh pokoknya.

Oke lanjut, setelah memaksakan Roxxane mendaki jalur sempit dann berantakan menuju pintu masuk pendakian Gunung Batu Satu, yang kayaknya bukan Gunung Batu yang kami tuju, gue makin gak yakin pas ketemunya cuma jalur ladang gak jelas, terus ada pohon duren, terus ada monyet, ah pokoknya gue yakin bukan jalurnya.

“Ayolah bang, udah sampai sini. Bet bet bet aja udah! Cepet kok! Paling setengah jam!” paksa Tople.

 

 

Kalau dirimu perhatikan, coba, bagian mananya yang bisa dipanjat dalam waktu setengah jam? Jalurnya aja gak jelas gitu kan? Pantas dong gue merasa ragu. Mana udah sore banget.

“Kayaknya, jalurnya itu yang tadi belokan ke kanan dulu deh, bukan yang ini…” kata Bange, temen serombongannya Tople di Argopuro juga, yang selalu diintilin Pipit, calon istrinya. Iya, tengs, gak usah diingetin soal kejombloan gue.

“Nah, bener tuh, yuk makin sore nih!”

Setelah beranjak dari sana menuju jalur yang sekiranya benar, Roxxane makin kerja keras. Mesinnya makin menggerung pas ketemu tanjakkan tinggi dan berbatu. Kasian banget lah si Roxxane. Maafin bapak, nak. Asli, kayak beneran lagi mengulang pendakian Argopuro, tapi ngojek.

…..gue tukang ojeknya.

***

 

 

“Beneran ini gunungnya! WOHOOOOOOOOOOO!!!”

Kemudian gue, Tople, Bange, Pipit, teteriakan sambil lari-lari unyu mendaki puncak Gunung Batu. Ah, ini gunung, asli, meskipun sifatnya lucu-lucuan kayak Gunung Munara, yaitu gunung yang bisa diselesaikan cuma dalam waktu beberapa jam, ah gak sampe sejam ding, cuma setengah jam sampai puncak, tapi bisa banget bikin engap plus…. KECE BANGET PEMANDANGANNYAAAAA SUMPAHHHHHHHHHH ANGINNYA SEGAR KACAU AKK PENGEN BALIK LAGI SEGERA!

 

 

 

 

 

NB:

Gunung Batu Jonggol lokasinya udah masuk Cariu, Bogor. Sepenglihatan gue, agak susah kalau musti ngangkot-ngangkot. Gue saranin bawa kendaraan sendiri aja, kayak motor, mobil, pikap, helikopter. Lalu, di puncaknya, ada serangga kecil-kecil emets, tapi kalo gigit sakitnya khan maen. Eh, bukan cuma agak ding, tapi banyak banget jumlah binatang sialan ini. Terus, gosipnya, kalau cuaca lagi bagus banget kayak pas kemarin gue datengin, ini gunung paling bagus sunrisenya, kalau mau dapat sunrise, disarankan ngecamp. Berangkatnya dari sore aja. Oiya, BINTANG MALEMNYA AJIB LAH KHAN MAEN!

Tapi gue pribadi sih gak ngecamp, cuma main pas maghrib-maghrib doang. Mengingat tempat campnya gak menarik dan gak ada air. Oiya, buat yang mau tektok, jangan lupa juga bawa air minum dan jajanan yang banyak. Di jalur Gunung Batu, gak ada warung yang jualan makanan. Cuma ada satu-satunya warung, itu pun biasanya dipakai buat penitipan motor.

Pada akhirnya, seperti apa yang gue sampaikann di postingan gunung Munara, gue cuma mau bilang, Gunung Batu ini alternatif tujuan pendakian kalau dirimu gak punya waktu lebih buat mendaki. gak perlu ngecamp, gak perlu nyewa tenda, gak perlu bunuh-bunuhann sama temen soal pembagian logistik, dan kamu akan disuguhi pemandangan yang SUPER awesome!

Sekian dan terima cinta. #lah

 

 

UPDATED:
Jadi ceritanya kemarin, tanggal 3 May 2015, hari Minggu, gue baru banget menyambangi lagi Gunung Batu bersama seorang teman demi nyari spot buat foto kaos JLNPNDKI. Mau tau apa? Gunung Batu berubah total sekarang!

Waktu pertama dateng, gue bilang cuma ada satu warung, itu pun jaraknya jauh dari pos awal pendakian. Sekarang? Warung dimana-mana, bertebaran! Parkiran juga dimana-mana. Di satu sisi, gue merasa senang karena bisa jadi mata pencaharian warga sekitar, di sisi lain…. gue…… *menghela napas

Kondisi jalur pendakian juga sekarang beda banget. Dulu rasanya gue engap kayak mau matik. Sekarang, kok kayaknya jalurnya semakin pendek. Terlebih semakin banyak semak-semak dipangkas, jadinya keliatan lebih gundul. Tapi bagusnya, tali pengaman ada dimana-mana, so lebih safety. Ada dua bendera juga di puncak gunung batu. Makin banyak yang ngecamp juga.

Ngomong-ngomong soal safety, beberapa setelah pulang dari Gunung Batu, ternyata ada seorang pendaki yang dikabarkan jatuh dan meninggal dunia. Banyak sekali yang gak nyangka, gunung gemes kayak gini makan korban, lagi-lagi, meskipun gunung gemes, ingatlah akan keselamatan kita, gunakan gear yang layak. Liat kanan kiri. Jangan pecicilan. Intinya, kita naik gunung untuk turun lagi dan sampai rumah dengan selamat, kan?

Oiya, sama-sama doain kawan pendaki kita yang meninggal tadi yuk, agar dapat diterima di sisiNya dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. :’)

 

dipesan kakak kaosnyaaaaa

 

 

UPDATED:
Karena banyak yang nanya soal Rute Gunung Batu Jonggol yang udah jelas-jelas gue tulis di atas bahwasanya gue cuma nebeng jadi gak begitu paham jalan, mana jalurnya beda sama jalur biasanya, tapi masih nanya juga, berikut gue share:

RUTE: 
1. Jika dari arah Cibinong, Cibubur, Bantargebang maka ambil arah ke Cileungsi.
2. Setelah berada di Flyover Cileungsi, maka anda harus mengarah ke Jonggol melalui tempat wisata MEKARSARI dan Peum. Citra Indah.
3. Ikuti jalan tersebut sampai anda menemukan pertigaan yang ada tugu BOGOR BERIMAN dan disana ada penunjuk arah ambil ke araha Cariu/Cianjur. atau belok kiri di pertigaan tersebut.
4. Setelah kurang lebih 5 Km  ada pertigaan lagi namanya pertigaan Mengker . Letaknya dikanan jalan dan berdampingan dengan Minimarket alfamart dan Sekolahan.
5. Segera anda belok kanan dan telusuri jalan tersebut tanpa harus belok-belok sejauh kurang lebih 20 km..
6. Sampai akhirnya, anda akan melihat gunung batu tersebut pertanda akan segera sampai.
7. Jika sudah dekat, maka fokukan penglihatan anda ke penunjuk jalan, namanya ” Jalan Gunung Batu” letaknya dikanan jalan.
8. Maka sampailah kita di kaki Gunung Batu ditandai adanya warung jajanan. persis di bawah gunung batu.
9. Titipakan kendaraan anda ke pemilik warung tersebut, Insya Allah aman.. dan jika ingin mengambilnya berilah tips sepantasnya karena tidak dipatok tarif.

TAMBAHAN Jika anda bingung dan ragu akan rute kesana, jangan sungkan untuk tanya ke penduduk sekitar. Insya Allah, tidak akan disesatkan.

Seperti biasa,

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Happy mountaineering!

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

89 Responses
  1. putri andriani silalahi

    Udah bang, udah cukup, baru jadi wacana minggu lalu sama tmn gue, eh lo udah kesana aja.. curang bet lo bang hahaha

  2. Syihab

    waaah gunung batu menarik banget nih…
    pembaca baru nih ane, ajak2 dong kalo ada yg deket2 ga makan waktu lama 🙂

    1. Syihab

      hahahaha tenang cen, gw inget lah sama lau 😀
      cuma mw berkesan orang baru aja di sini hehehe…

      kapan ini jalan bareng lagi??
      gw masih sering jln2 sama yg caving goa kemaren 😀

  3. dini mukti

    Keceh bang, keceh!!!
    Ini gue ke Munara aja belom jadi, elo udah ketempat lain lagi.
    Semoga temen-temen gue punya kesadaran untuk ngajak gue ke gunung lagi, Amin…

    1. dini mukti

      Bang bang, kayaknya Sabtu itu tanggal 10 bang bukan 9.
      Kalau jones itu emang suka lupa tanggal/hari ya bang? *kabur ke pondok salada*

  4. delvi avriani

    Thankyou tulisannya bang~ td plg kondangan dr Jonggol mampir ke Gn Batu. Masih pake batik dan heels. Niatnya cuma mau liat jalur kesana aja. Eh pas nyampe, yaelaahh segitu doang. Xixi.

    Muncaklah dgn sunset kece td sore~ uwuwuwu bahaagiaaaa. Krn Gunung2 mdpl 2000lebih lg pd bobok. Knp gak kesini ajaa~ yaakaannn.

    Mbak shufi : bisa kok mbaa td ada 3 rombongan pd bawa tenda. Cuman lbh safe tenda agak kebawah di deket pohon nangka. Krn di atas anginnya kenceng bgt 🙁

  5. saya ada niatan kesana bang,cuman blm ada temen barengan.

    cibogo yang dimaksud,cibogo ciranjang apa bukan ya bang?
    kalo ada niata kesana lagi, abang2 atau mba2 boleh lah,izinin saya ikut bareng,sekalian nambah saudara juga.
    pin bb:7CB9C6D8

    1. Novrilia Deaputri

      ndiii indii.. hari minggu jadi ke gunung batu kan sama deting? yuk cuuss!
      babang acen mau ikutan gaaakk? 😉

    1. Danni Suwandi H

      info tambahan, nnti klo ktmu pasar cariu luruss aja. skitar 1 km dri sana ada perempatan trus belok kanan, slah itu luruss terus nnti juga smpai k gunung batu.

  6. Muhammad Ridwan

    Bro, ente bawa motor yah? bisa di ajak sampe bates mana ya mtrnya?? terus aman gak menurut ente kalau di titip di bawah kendaraannya? jika memang agak jauh dari puncaknya

    bdw pemandangannya bagus nih, gak kalah ama tebing keraton (y)

  7. Angga Ganteng

    Besok sabtu yg mau kesana inpo inpo ya 089626065763. Makasih banget bang acen buat tulisannya ya 😀 ane tertarik plus mau langsung meluncuurr

    1. Harits Fadillah

      kalo mau ngecamp deket pohon nangka, di puncak angin serasa badai. Yang bagus sunrise, tapi sunset gak kalah keren kok..

  8. Disthyianis RD

    Tinggian Gunung batu apa gunung munara bang?Istimewanye entu di GuBat apedah bang macen ??? gw maren habis dari munara mantaaplah naik turun tanpa alas kaki,

  9. Ati Fatimah

    Optimus Prime…hadehhhh hahahahaha lucu lucu lucu,,maksudnya truk gandengan ya,,xixixixi,,keren banget gn batu,,recommend banget deh,,next trip insya Alloh. thnk infonya

  10. padahal ga jauh dari rumah gua (cileungsi) tapi gua baru kesini kemaren ini, dan ini jadi pendakian petama gua 😐
    keren, cukup menantang.
    cuma saran aja kalau ke gunung batu pas cuaca bersahabat aja, soalnya kalau lagi hujan jalurnya licin banget. pas naeknya ga terlalu sulit, tapi pas turunnya dijamin deh kaya maen prosotan di kolam renang, licin banget, kalau ampe terperosot ke jurang bahaya banget. gua aja kemaren ampe berkali2 jatuh bangun pas turunnya sambil bantuin para wanita turun, yg ternyata cowok2nya lanjut ke puncak dan cewek2nya ga berani untuk lanjut karena jalannya yg licin dan curam, dan akhirnya ikut turun bareng gua..
    pokonya tempatnya keren deh, dan untuk penitipan motor/mobil sudah ada dibawah untuk motor Rp 10.000 dan untuk tari mobil gua tau deh,soalnya gananya. hehehe
    niatnya minggu depan mau kesana lagi bawa temen2 yg laen 😀

  11. Yogo Ardi Nugroho

    Sebagai warga Cileungsi dan sebagian besar waktu dihabiskan dikostan di Dramag, saya heran kenapa nggak pernah kesini maupun ke Munara… *sigh* *sob*

    1. Yogo Ardi Nugroho

      Warga Cileungsi juga? Udah 3 minggu di Drama, belum balik-balik ini -_- . Sedang merencanakan hiking ringan di sekitar Dramaga aja, hehehe

    2. Yogo Ardi Nugroho

      Baru nyadar salah tanggap saya, hahaha. Itu yang jadi korban terangganya temen saya. Katanya sih, pas mau nolongin temennya yang jatuh juga.

  12. Arlin Adriana

    kereeen…mauuu kesana minggu besok… dri pagii ajah biar bisa ngangkotnya sepiii…. yuk meet up di atas sm temen2 baru lainnya..n

  13. Ariantika Eka Puspitasari

    Good info banget bang buat mahasiswa yang kerjaannya berangkat pagi pulang malem, thanks bangggg.

  14. yg mau ke gunung batu hati2 aja.
    denger2 kemaren gunung batu ini memakan korban, ada meinggal karena jatuh dari atas gunung batu ini.
    dan katanya gunung ini sekarang "sementara" ditutup. gatau deh ampe kapan ditutupnya. kata temen yg rumahya dekat gunung batu sekarang lagi direnovasi dulu dan ga lama juga dibuka lagi.
    intinya jngan meremehkan gunung dan utamakan keselamatan.

  15. View-nya lebih bagus daripada Munara sih. Boleh lah nanti docoba kalau ada ajakan ke sana.

    Btw..
    Gue mesam-mesem sama tulisan penutup lo di bawah. Jujur gue rada bingung sih, tapi kayaknya para pembaca non-blogger itu memang lebih mencari orang untuk ditanyai daripada tulisan untuk dibaca. Gue juga sama banget, mas. Tapi, yah, blogger memang harus sabar. Anggaplah pembaca itu adalah customer yang harus dipuaskan.

  16. Ditya Lambang Setyawan

    Wow sangat menarik sepertinya bang jadi kepingin naik ke Gn.batu walaupun sebelumnya belum pernah naik gunung sih hehe..Tapi kita ada rencana dari cikarang insyaallah kesana besok tgl 24-April-2015 monggo abang/tante/mas/teteh kalo mau bareng silahkan biar tambah sedulur trimss

Leave a Reply