Gunung Guntur: Pendakian 2249 Mdpl

1 wanita korban LDR.

7 pria galau akan pujaan hati. 3 pria galau akan masa depan. 3 pria hore-hore. 1 pria bermuka seram berhati chikita meidy. 1 pria bersendal merah menyala menyebalkan dan minta digebuk.

Dengan komposisi yang sama sekali gak seimbang dan baru kenal tengah malam di terminal SPBU Tanjung, Garut. Kami bersatu padu untuk menjelajah alam Gunung Guntur yang berketinggian 2249 mdpl. Kalau cuma ngeliat dari angka mdpl-nya sih, pengen benget ngomong ini gunung cemeeeeeeeeeeennn!!! Pemula juga oke mah naik gunung beginian. Tingginya aja masih kalah sama Gunung Papandayan (2665 mdpl) yang paling sering dipanjat pendaki buat kemping doang.

Tapi ya Tuhan….

Pertama kali manjat aja, gue rasa-rasanya pengen langsung bikin tenda tengah jalan. Treknya itu dari awal sampai akhir mempunyai sudut kemiringan yang cuma bisa diselesaikan pake rumus segitiga sama kaki. Apa sama sisi ya? Ih serah deh, gue kalau pinter matematika udah jadi programmer keleus, bukan jadi blogger.

Kayak yang gue bilang di atas, rombongan pendaki galau yang kebetulan gue ikutin itu terdiri dari satu pria bermuka seram, garang, dan roman-romannya bakal melesat cepat kayak rambo. Namanya Jojo. Pertama kali ketemu doi, gue sih gak mau deket-deket yah. Ngeri tiba-tiba disuruh lari terus ditombak pas lagi tidur. Nyatanya, malah Jojo yang pertama kalinya dari semua pria yang ada bilang:

“Aku mau dong tasku dibawain kayak dia!”

sambil nunjuk-nunjuk Arul. Satu-satunya cewe di rombongan resah itu yang kerjaannya cuma teriak bikin telinga pekak doang. Saat itu gue jadi ragu, apakah rombongan ini ada pria sejatinya?

Ya Tuhan, preman tanjung priuk aja begitu. Apalagi Ahong yang cuma butiran kecil jasjus menyegarkan? Apalagi gue yang cuma bisa ngandelin cinta dan kenangan masa lalu? #lah.

Pokoknya, nyeselnya ampun-ampunan nanjak gunung Guntur. Kalau pun disuruh manjat sono lagi dalam waktu dekat gue ogah. Treknya, gue gambarin aja ya biar bisa ngebayangin:

Pom Bensin Tanjung – Curug Cititit Citiis 1
Pom Bensin ini adalah titik pertama ngumpul. Sebagai rombongan Jakarta yang heboh, tentu aja begitu sampe di sini kami langsung dikerubungi abang-abang truk dan ditawari barang mereka. Duh, kok barang sih. Maksudnya mereka mau anter-anter gitu. Beruntung kami sampainya masih jam dua pagi dan udah janjian sama warga asli Garut, kami bisa terbebas dari kejaran, paksaan, dan siksaan abang-abang supir truk itu.

Paginya, kami langsung diajak ke gang sebelah pom bensin. Rupanya jalur gunungnya dari sono. Jalan kaki sedikit, langsung boleh dapet tebengan truk. Sebenernya nebeng truk itu pilihan hidup dan mati. Jalur yang kayaknya gak cocok buat truk, manjat-berkelok-kanan kiri jurang selain bikin mules, kalo lengah dikit bisa kelempar keluar dan wassalam. Tapi nebeng truk itu cepet sik.

 

masih ceria

 

Setelah itu, bahkan ada drama ngedorong-dorong truk yang stuck gak mau jalan kemana-mana, kayak status kejombloan gue… EH! gue gak ikut dorong sih, yang dorong abang-abang truk lainnya, gue sih foto-foto doang. *mengalihkan pembicaraan*

Dari point diturunin sama truk, kami menembus padang ilalang yang setinggi paha orang dewasa, bule tepatnya. Gak jauh dari sana, curug cititis 1 sudah dekat. Hampir sampai, tiba-tiba bang arul (sebutan kami untuk satu-satunya cewe di rombongan), mual-mual dan hampir muntah. Gak, dia gak sedang mengandung, korban LDR gitu. Dia cuma sedang kecapekan dan ini kali pertamanya naik gunung. Wajar kaget. Tapi yang lebih ngagetin lagi adalah, cewe asal Sukabumi itu gak doyan TOLAK ANGIN!!

Helllaaaww mbaa??? Agnes Monica bisa go internasyenel kan gegara nyemilin tolak angin, keleus!!

Saran: kalau kamu baru mulai mendaki gunung, olahraga dulu kayak di artikel ini, dan minum tolak angin. Ingat! Orang pintar minum tolak angin! Ingat! *ngarep di endorse tolak angin*

Curug Citiis 1 – Curug Citiis 3.
Curug Citiis ini ala-ala air terjun. Tapi cuma air terjun pendek aja gitu. Lumayan sih bisa menghilangkan dahaga baik di jiwa yang hampa maupun raga yang tersiksa. Perjalanan dari Curug Citiis 1 sampai Curug Cititis 3 itu gak menarik. Cuma dikit-dikit berhenti karena kecapekan dan medan yang terjal. Tapi pemandangannya?

Gue aja sampe selalu update path, twitter, dan instagram saking kecenya!
*oiya, masih ada sinyal bahkan sampe di puncak satu!*

 

 

 

 

Curug Cititis 3 – Curug Citiis Puncak 1

Persiapkan dirimu buat pendakian paling kayak tai, paling bikin bokong seksi, paling bikin paha ngembang, betis gede, dan napas senen-kemis. Oiya, bahkan bikin preman tanjung priuk jadi anggota manis manja grup. Curug Citiis 3 adalah sumber air terakhir, yang berarti hidup semakin berat karena musti ngambil air sebanyak-banyaknya biar tetap bertahan hidup selama di puncak.

Diawali dengan padang ilalang yang mengingatkan kita akan video klip yang isinya cewe-cewe lagi belai-belai ilalang sambil larian-larian sok unyu, dan kemudian dikejar cowonya lalu diangkat dan mereka cekikikan bahagia seakan dunia milik berdua. IH KOK NGESELIN SIH!!! #lah

Dari padang ilalang, kita mulai dihadapkan dengan tanjakan istimewa yang gak akan berakhir sampai di Puncak 1. Tanjakan ini bukan sekedar tanjakan. Tanjakan ini dipenuhi dengan kerikil-kerikil unyu yang pastinya ditujukan biar kita makin susah manjat. Gue yakin banget ada konspirasi zionis dibalik ini semua untuk mencoreng citra para pendaki. Halah.

Well, liat aja sendiri deh ya kayak mana TKPnya..

 

sudah lelah bang?

 

narsis di atas batu, sis

 

wajah-wajah mesum

 

preman tanjung priuk mulai gila

 

kakigram

 

Puncak 1 – Puncak 3

Kalau naik gunung, gak afdhol rasanya kalau gak sampai puncak.*

Jadi, biarpun Gunung Guntur akhirnya gue akuin medannya itu lebih nggilani daripada gunung Cikuray yang juga udah bikin ngos-ngosan kayak di cerita Ngos-ngosan Berjamaah Edisi Cikuray, tapi tetep, gue, i mean kami, musti mencapai puncak mengingat kondisi masih lumayan prima, medan juga gak memungkinkan bangun tenda di tengah jalan, dan roman-romannya bakalan turun ujan gede.

Pas sampai Puncak Satu, rasanya legaaaaaa banget. Eh, begitu turun dikit buat nyari tempat ngecamp, malahan liat semacam ada puncak lainnya. Jadi itu tempat camp ala-ala lembah diantara Puncak 1 dan Puncak 2. Kampret. Malah katanya puncaknya bahkan sampe 4. Dobel Kampret. Betis gue udah gede nyet!

Beruntung, sakit hati gue segera terobati mengingat sunset yang keliatan dari puncak 1. Selamat ngiler!

 

 

 

Malam harinya di camp, kami mengalami malam yang penuh drama gak bisa-boker-karena-lapak-penuh-tai orang-dimana-mana dan menyebabkan perang kentut serta mau keluar aja males karena serem. Iya, serem. Gak usah dibahas.

Jadilah kami tidur aja dan berharap ketemu sunrise yang emejingnya ngalah-ngalahin sunset. Kenyataannya…. kabut dimana-mana. HUFT. Tapi tetep nembus aja sik sampe puncak 3. Ngahahaha.

Ps: Gak wajib loh ya sampai puncak 3, kebanyakan orang manjat mentok di sampai puncak 2, yang ada prasasti GPSnya.

 

 

 

Turun Gunung!
Tanpa ragu-ragu, gunung Guntur gue nobatkan sekarang sebagai gunung yang lebih susah dari Cikuray padahal lebih pendek mdplnya. Gue gak ngerti lagi yah sama Garut, gunung paling dingin yang gue rasain ya di Garut [Papandayan], gunung yang medannya, menurut gue, paling extrim padahal cuma 2249 mdpl ya di Garut.

Gue bilang Guntur lebih susah dari Cikuray itu karena kalau Cikuray, manjat mungkin gak jauh beda, tapi turunnya itu. Di Cikuray manjat 8 jam, turun bisa cuma 2 jam. Bisa lari, bisa gelindingan. Di Guntur? Jangankan lari, gelesoran ngikutin kerikil aja masih nyiksa minta ampun. Di Semeru masih bisa lari-lari sambil godain cewe lewat. Di Guntur, mau lari-larian pas turun ya antara kepala berdarah atau tangan terbelah. Minimal split lah. Gue yang gelesoran pake pantat aja celana robek.

Saran: kalau bisa bawa sarung tangan yang agak tebel biar tangan gak luka-luka. Dan pake sepatu. Pake sendal nyiksa, nyet! *pengalaman*

 

 

 

Whatever, susahnya manjat Gunung Guntur itu bikin gumoh, tapi suatu saat gue pasti akan melalukannya lagi. Suatu saat loh ya, sekarang mah masih kapok!!

Thanks for reading, guys!

Inget:

Take nothing but pictures,
leave nothing but footprints,
kill nothing but time.

 

Happy mountaineering!

 

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

99 Responses
  1. Anonymous

    "IH KOK NGESELIN???!!!" emaaanggg.. ish! racunnya berhasil kakak, berhasil bikin ngiler….. *elap ilernya* kapan kesana lagi??? ayoklaahh jadi ranger dadakan, bantulah kami yg fakir pengalaman di guntur :'(

    eh tapik, seriusan ada 4 puncak dan harus dilewati smuanya biar bisa turun pulang??? Ohemjiiiiiiiiiihhhh… elus-elus lutut!!! -________-"

  2. septiana intan

    itu gunung php banget bang.. dari bawah keliatan deket..pas dijalanin ga sampe sampe hahaha kaya nyari calon pendamping hidup yang keliatan deket, tapi belom jodoh juga *lah ketularan bang acen :p

  3. Benbageura Nihugo Yogaku

    Citiis masbro. Btw, masih ada puncak 4 atau dikenal puncak masigit. Yuk khatamin.

    *nangis belum buat catpernya*

  4. korep

    ane juga pernah denger tentang gunung ini, waktu turun dari gunung gede. ngederin aja dah ciut, tapi pengen. pengen ngerasakan sensasinya,.. hehehhee

    salam dari ujung timur bagian selatan,.. salam lestari

  5. Nia Agustina

    keren dong kaka ceritanya 😀 sumpah ngakak aku bacanya hahaha aku akhir april kesana, minta tips dan pesan pesan nya dong 😀 aku masih pemula.

    1. den'gans grendenk

      Manteb ceritanyeh , ada nyess nyess nye ahahha

      Appril akhir sama kesana nih , boleh donk minta cp supir yang hebat itu ,,*maksudnya truknya yang hebad xixixi

      2349A4D4 thanks

    2. Buat mba Nia Agustina: pesan-pesannya, jangan menyerah~ jangan menyerah~ *kemudian nyanyi

      buat mas dengans: anu, si truk ini cuma nemu aja gitu di jalan. numpang gitu sih, istilah kerennya. ;p

  6. Aga Rirs

    Haha.. ini gue namain jalur PHP gan. daki terus, pas liat ada pohon gue kira ada dataran rendah eh gak taunya masih daki lagi asem dah 😀 cuma sayang waktu jantung gue gak kuat, malah udah mau pingsan badan kedinginan, bawaan mau tidur. Gue mikir ada yang nunggu dirumah, udah janji pulang dengan selamat. akhirnya gue selamat temen gue repot2 bolak balik keatas kebawah untuk bawaain tas gue, ngecamp deh di batu gede 12 jam jalan terus karena nyasar. perjuangan banget dengan sahabat gue (waktu itu daki cuma berdua). Gak nyesel dan gak kapok, yang di inget terus sahabat yg terus semangatin dengan setianya doi temenin gue.

  7. Wahh..ga nyangka..bener nih kata si abang satu ini, dari ketinggian sih kedengeran cemen ya..lha pas denger trackingny butuh perjuangan ekstra..

    tetep semangat #JanganJadiPendakiGalauTerus
    hehehe

  8. ini…target yang pengen di jelajahi. karena biar apdol main ke gunung di daerah garut. *eh buset, emang gunung tempat mainan* 😀 Papandayan dan Cikuray kan sudah. jadi pengen aja gitu.:-D

  9. sandy

    ahahahaha….. seru-seru…
    bikin kangen guntur….
    salam kenal
    ayo gan naek lg, kemarau sudah datang,
    ilalang di guntur sudah bewarna ungu….

  10. Damayanti Azzahra

    keren dah tulisannya bikin ngakak, ahahhaa
    jd pngen ke guntur biarpun keliatannya capek banget, hehhee

    1. SANDY SUGILAR ANDRIANSYAH

      wadoohhhhh….
      ayo dah ane traktir makan,,, kebetulan di deket SPBU tanjung ada toko besi terkenal…. dijamin kenyang dah….
      ayo klo ke garut ane jamu semampu ane hihi
      klo manjat gunung laen ajak-ajak ye
      please penuhi dahaga petualanganku hahahaha

  11. Shinta Sri Wahyuningsih

    Aku nubie, bulan depan mo kesana… doakan aku yah (-.-)/IworryI
    Baca tulisan babang Acen seru….salam kenal! 😀

  12. Postingannya berhasil bikin gigi gw kering….
    Salam kenal bang acen 😄
    Saya dkk ada rencana naek" ke puncak guntur di tgl 6-8 juni nanti… doakan kami berhasil ampe puncak 4… yoshhhh…. semangkaaa…..

  13. Anonymous

    yoloh aceeeen!!! ini gunung treknya antara masuk rumah sakit atau kuburan. apalagi gw lewatnya sisi kiri, bukan sisi kanan dekat sumber air. full pasir and kerikil tgl 6-7 june kemaren gw kesana sama temen. ini gunung banyak uniknya, untuk pertama kalinya gw tidur di tenda ga pake SB, secara panas banget dalem tenda. gw ngecamp di puncak 1, itu tanahnya berasep makanya bikin hawa dalem tenda panas. eh turunnya serodotaaannnnnn full ampe sumber aer. mana gersang gilaaakkk!!! hadeuuh. gw juga ga mau lagi dah naek guntur. cukup sekali aja, tapi gw ga nyesel koq. ga bakal gw lupain pengalaman naek gunung unik ini. diatas kebayar banget viewnya, apalagi ilalang ungu itu, unyu2 bingits. cerah pula ga berkabut. ga kalah indah sama oro oro ombo di semeru.heheh. ayo yang lain kudu coba. 😀

  14. andrian kusuma

    abang lewat tempat pertambangan pasir dulu ga bang? kalo lewat, musti daftar dulu di basecampnya ga bang? mohon info, rencana mau naik pas libur sekolah. kemaren baru survei aja

  15. Septi Ema Maria Wibowo

    Ku kira diriku saja yang merasakan pahitnya pendakian MT.Guntur ternyata banyak orang yang merasakan hal yang sama denganku. hahahahaaaa *tos dulu ah* Tjakeppppppp (y)

  16. putri andriani silalahi

    abis baca ini blog malah jd sakit perut gue haha bahasanya gahol sangat, tp thanks bang bro udah share pengalamannya 😀 semoga gue bs muncak di gunung guntur, amin

  17. Anonymous

    emang gunung guntur unik abis…nge camp di puncak 3 rame nggak bang…kmren aq sih di puncak puncak 2 rame ..tapi uniknya gunung nya anget & ada sinyal lg & track nya nganggenin salam kenal

  18. Anonymous

    Hhahaha bener, gw udah ngrasain ke guntur bukan main treknya. Udah ga ke itung brapa kali gw kejengkang, ngglundung, ngesot daaan 9 jam pendakian (karena banyak bawa cewek yg pertama naek gunung dan sejak itu beberapa dari mereka kapok buat naek gunung lagi ) 😀

  19. Nur Janah

    ngakak banget bacanya. tapi seru. jadi pengen ke sana. masih nubie. baru nyicipin papandayan aja. thx artikelnya. bagus baget.

Leave a Reply