Gunung Merbabu, Sekali Lagi.

Kali ini via Suwanting.

Dengan pendakian ini, artinya gua udah mendaki gunung Merbabu 3 kali.

Simpel karena memang via Selo kebetulan sedang tutup. Kebetulan juga belum pernah via Suwanting. Dan kebetulan memang dapet Open Trip cukup terjangkau yang udah biasa ngehandle ke Gunung Merbabu via Suwanting.

…tapi rasa-rasanya bukan kebetulan kalau setiap kali gua ikut Open Trip, setiap kali itu juga gua merasakan kecewa. *tahan bibirmu Cen, jangan mulai nyanyiin lagunya BCL*

Masih inget kekecewaan gua berkat Open Trip Gunung Rinjani ini? (saking kecewanya, tulisan gua sampe belum selesai wkwkw, anjir baru inget lah ????????).

Atau betapa marahnya gua dengan open trip ke Gunung Raung ini?

Mungkin ekspektasi gua yang ketinggian. Mungkin juga memang “merasa udah bayar” ini yang bikin gua menginginkan lebih. Atau bisa jadi juga karna jiwa-jiwa Virgo gua menuntut kesempurnaan. Si paling perfeksionis. Capek, deh. 

Tapi kamu harus tau, bahwa berada di dalam Open Trip pendakian gunung berjumlah hampir 60 orang (lebih tepatnya 59 orang), bikin harapanmu soal sedikit kenyamanan yang ditawarkan jadi pupus perlahan, terutama, saat kamu baca di grup ada yang nanya kira-kira gini:

“Min, boleh tau menu makanannya apa? Siapa tau ada yg ga cocok/alergi, jadi bisa nambah bawa sendiri.”

“Menunya surprise kak.”

Jujur, gua speechless, saking ga ada tenaga buat nyinyir gua cuma tersenyum sedih. Ya you know la, sebagai pembaca kawakan jalanpendaki pasti udah paham banget betapa ringannya bibir dan pikiranku untuk nyinyirin sesuatu yang kurang pas aja gitu, wkwkwk.

basecamp Suwanting

“Bu, ini ayam goreng boleh dibeli ga?” tanya gua kepada ibu-ibu basecamp Suwanting yang lagi masak ayam goreng kalasan (kayaknya ya, soalnya warnanya coklat mengilat, kayaknya pake bumbu gula merah)

“Masnya ikut Open Trip apa?” jawab ibu basecamp Suwanting.

“Oh, saya ikut Open Trip A.” iya, ga akan gua sebut merk di sini.

“Ooo gitu, nanti ini memang ada buat Open Trip masnya kok. Tapi kalau punya mas cuma dapet nasi, sayur, telor ya. Kalau mau ayam nambah bayar lagi sendiri. Yang udah include ayam Open Trip B.”

Dalam hatiku ngebatin:

OH INI SURPRISENYAAAAAA BROOO HAHAHAASIALAN

Gunung Merbabu via Suwanting

“Mas, gua pengen berhenti makan bentar deh, kayaknya udah mulai butuh makan.” kata Mas Kaka, yang kebetulan jadi partner nanjak gua kali ini.

Jujur, karena ikut dalam Open Trip, gua ga merasa punya kewajiban nungguin peserta lain. Karena itu tugasnya para panitia. Apalagi saat itu gua memang datang seorang diri, gak ada teman. Jadilah gua gas aja jalan terus dengan pace gua sendiri yang ternyata bisa diimbangi oleh Mas Kaka ini.

“Lu yakin mas mau makan nasi debu?” timpal gua.

“Sebenernya ga sih, cuma udah lumayan laper. Lo kalau mau jalan duluan gapapa, mas.” ujarnya sambil mulai buka-buka keril setelah nemu sedikit tempat datar.

Gak datar-datar juga sih, jadi itu sebenernya jalur pendakian terjal yang tebel banget debunya, cuma memang ada sedikit gundukan tanah. Lumayan buat naro satu dua keril.

“Gapapa, gua tungguin aja, tapi gua ngemil aja deh. Takut ga ketelen gua makan nasi debu wkwkwk.”

Baru selesai mulut gua berbicara. Tiba-tiba ada beberapa orang turun semi lari dan debunya wush wush beterbangan ke sana kemari.

“AH! Gak jadi makan juga dah gua ngemil aja!” seru mas Kaka.

“Gua bilang juga apaaaa…”

jalur Suwanting

“Tolong… Help… Resleting tenda rusak… panitiaaa… helppp….” teriak gua dengan suara ngebass yang datar. Disambut ketawa getir tenda-mate gua. Tau kan ketawa getir itu gimana?

Tenda-mate gua saat itu adalah mas Kaka yang lagi sibuk benerin resleting tenda. Mas Ali yang sibuk nyenterin mas Kaka. Mas Beni ikutan sibuk ngomentarin mereka berdua, tapi kadang bantuin juga. Cuma gua yang sibuk rebahan, sambil teriak-teriak datar minta tolong. Sambil ketawa lagi bareng mereka. Seenggaknya suara gua udah berkontribusi, ya. Wkwk.

Beruntung banget gua yang memang sendirian, dipertemukan sama geng bapak-bapak yang super santuy. Jadi ada perkara tenda, bukannya pada spanneng malah cekikikan terima nasib sambil tetap berusaha memperbaiki.

Oiya, ini ceritanya time-skip langsung sekip ke malam hari pas udah nenda dan mau tidur, ya.

Abisan, gak ada lagi yang bisa gua ceritain dari medan pendakian Suwanting yang isinya cuma nanjak-nanjak-nanjak, debu-debu-debu. Sampe upil gua menghitam, bahkan sedikit berdarah. Pokoknya, pikir-pikir lagi kalau mau mendaki Gunung Merbabu via Suwanting pas lagi musim kemarau kayak gini. Debunya aduhhhh gak kuatt!

pos 3 suwanting

“Gitu aja deh, ditutup keril aja gapapa, pokoknya gimana deh caranya biar pada bisa tidur ya!” seru porter/panitia yang mulai menyerah ngebenerin resleting tenda.

Meskipun panitia akhirnya datang, tapi ternyata malah nambah-nambahin emosi, bukannya bawa solusi.

“Yeeee, itu yang naro keril juga gua, gimana sih luuu.. cari solusi lahhhh!” gua udah mulai gemes dan terpancing emosi.

“Iyaa, lu ah, nambah-nambahin jobdesk ajeeee… harusnya cuma tiduran malah jadi ribet sama resleting..” saut mas Ali

“Ya gimana lagi mas, namanya juga tenda sewaan, kita juga ga sempet ngecheck waktu berangkat.” jawabnya lagi.

Wow. Epik, sampe gua ga bisa berkata-kata lagi.

Jadi masalahnya adalah, dari sekian banyak tenda yang sudah berdiri tegak, ternyata apes banget tenda yang gua dan teman-teman pilih resletingnya rusak. Sampai ga bisa ditutup sama sekali. Bener-bener cuma nyantol doang tapi pas diseret malah bolong sana-sini. Kebayang, ga?

Mana pas malam itu kebetulan angin lagi kenceng-kencengnya, debu lagi terbang ke sana kemari dan tertawa (jangan nyanyi ya), kebayang ga nasib kami kalau itu tenda gak bener-bener juga? Minimal hipotermia, sih. Atau bangun-bangun sesek napas ketimbun debu.

Tinggal di Jakarta kena ISPA gara-gara polusi. Masa jauh-jauh ke gunung malah kena ISPA juga gara-gara debu dah, ah!

“NAH ini mas, yang bisa beneran tenda akhirnya dateng!” tiba-tiba muncul panitia lain yang datang membawa tang.

“Sorry mas, tadi abis benerin tenda yang lain juga.” kata panitia lebih berguna sat set sat set, gak tau entah gimana caranya itu tenda langsung bisa nutup lagi. Btw, berarti banyak dong tenda rusak? HAHAHA GILA!

“WOOOOOO.” serempak kami berempat bersorak. Kalau gak ada badai debu, mungkin kamu udah selebrasi muter-muter camp Pos 3 Suwanting. Lega akhirnya ga jadi fosil yang ketimbun debu.

puncak suwanting

“Mas, ini aku udah kebelet banget tapi diusir, katanya itu bukan tenda umum, gimana sih.”

Sayup-sayup dari dalam tenda gua dengar orang-orang lagi berdebat soal wc.

“Mampus, jangan-jangan gara-gara tadi gua berak di tenda wc itu….” ujar gua ngebatin.

Seinget gua, memang, salah satu fasilitas yang ditawarkan oleh Open Trip ini (iya, tetep gak akan gua spill namanya, biar kalian rasain sendiri dramanya kalau lagi apes wkwkwk), adalah tenda wc. Terutama kalau pesertanya udah mencapai 20 orang.

Nah ini, peserta udah mencapai 59 orang, wajar aja dong kalau gua berpikir tenda wc yang sudah berdiri tegak itu adalah tenda Open Trip yang gua ikutin ini?

“Maaf mba, tenda wc-nya kita emang belum dipasang… ini baru mau…”

LAH, GOBLOOOOOOOOOOOO…k.

*maaf ya mba kamu diusir pemilik tenda wc itu gara-gara aku, maaf juga pemilik tenda wc, aku perawanin pup di situ wkwk abis kebelet*

puncak Merbabu via Suwanting

yaudah gitu aja ya. puncaknya bagus tapi kalo disuruh dateng lagi, maaf gak dulu.

TQ UDAH BACA!

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

Leave a Reply