Gunung Prau: Impian Berselimut Kabut

Hae.

Judulnya drama banget yak?

Karena sesungguhnya babang ini tukang nonton drama Korea, maklumin yak kalau output-nya jadi kedrama-dramaan gini. Selain karena babang ini seorang Virgo yang udah terkenal watak dramanya.

Sebenernya, kalau waktu itu gue manjat Gunung Prau lagi cerah-cerah aja, mungkin gak bakal kejadian kayak gini. Mungkin. Sayangnya, impian gue buat ngeliat gugusan gunung-gunung Jawa semacam Sindoro, Sumbing, dari puncak Gunung Prau gak terwujud karena gempuran hujan yang gak kunjung berhenti dan juga kabut yang tebelnya amit-amit.

Semua berawal dari ajakan-setengah-paksaan dari perempuan setrong, sahabat gue dari semasa kuliah, sekaligus temen manjat gunung yang bisa gue andalkan, Raisa. Iya, bukan Raisa penyanyi cantik itu. Tapi Raisa cewek ganteng yang suaranya gak kalah sama cantik sama Raisa penyanyi. :3

15 Des 2013

“Gue gak mau ngecamp pokoknya! Kecuali lo bisa mastiin bakalan ada orang lain yang juga ngecamp di Prau!”

“Yakin nih? Jadi gw gak usah bawa tenda nih? Yakin?”

“Yakin!”

19 Des 2013 – Pagi hari

“Bener Mas nih gapapa kami tinggal rumahnya?”

“Gapapa mas, udah biasa kok ini jadi basecamp buat yang mau manjat Prau,”

Gue lirik-lirikan sama Icha (panggilan Raisa). Demi budget yang semakin sedikit keluar adalah semakin baik, gue sama Icha milih buat stay tempat Mas Yadi, orang yang gue temuin di Basecamp Pendakian Gunung Prau. Plang basecamp ini jelas banget di pinggir jalan sehabis turun dari Bus arah Dieng. Mayan kan kalau gratis?

“Nanti saya anterin sekalian sampai ke kebon. Jalan buat manjat Prau.”

“Wah! Okay mas! Makasih banyak!”

19 Des 2013 – Siangan Dikit, Jam 1an lah.

“Parah, udah sejam jalan tapi kaki gue masih belum nyetem nih!”

“Gue juga. Eh, bener kata Mas Yadi tadi ada orang yang udah manjat duluan?”

“Gitu katanya, tapi gue gak yakin sih. Kayaknya kita cuma berdua. Hahaha.”

“Kayaknya, hahaha. Untung gak jadi bawa tenda. Eh, Telaga Warna!!”

 

 

Tepat sekali!

 

Telaga Warna bisa keliatan cukup jelas dari batas vegetasi menuju view point Gunung Prau. Manjat Gunung Prau itu bisa dibilang gampang dan jalurnya jelas banget. Lewat belakang dari pemukiman penduduk, gue sama Icha langsung ditunjukkin jalan setapak yang nantinya bakalan nglewatin ladang penduduk yang didominasi sama kentang. Lewat dari ladang kentang, bakalan ketemu batas vegetasi antara ladang dan hutan. Pemandangan dari atas? MANTAP!

 

 

Pasti udah pada tau dong kalau Gunung Prau ini lokasinya ada di Dieng, Wonosobo? Pasti dah tau kan? Nah, tapi, setelah manjat kurang lebih 2 jam, pelan banget padahal gegara kaki dan jantung gak nyetem-nyetem juga, kami udah sampai viewpoint-nya Gunung Prau yang… rupanya ada batas daerah Wonosobo-Kendal!

Dan harusnya di sinilah gue bisa ngeliat gugusan gunung-gunung itu. Apalagi kalau dapat sunrise yang cantik. Boro-boro sunrise cantik, pas gue manjat siang aja kabut udah gelap bener. Hawanya malah serem ketimbang romantis.

Gunung Prau ini cukup cocok buat dijadiin gunung latian manjat pendaki pemula. Selain lokasinya gampang dicapai, tempat ngecamp nya luas beneeeer! Tapi ya saran gue, tetep olahraga dulu sebelum manjat. Jalurnya lumayan nguras napas!

 

 

 

“Ayo, Cen! Kita nyari rombongannya lagi! Harusnya kan mereka masih di sini.”

“Gue gak yakin mereka ada, Cha. Gue rasa Mas Yadi bohong…”

Puas nyusurin bukit-bukit lucu yang ada di Gunung Prau, akhirnya kamu ketemu sama bukit yang paling tinggi. Kami anggap itu adalah puncaknya. Yang mana setelah sampai di bawah, Mas Yadi bilang kalau Gunung Prau emang gak ada puncaknya. Udah gitu aja viewpoint nya.

Tapi, gue yakin, kalau seandainya gak ada kabut dan hujan, view dari Gunung Prau bakalan best banget! Gapapalah, berkat kabut ini, artinya, gue disuruh balik lagi manjat Gunung Prau suatu saat nanti.

Ada yang mau join?

 

 

 

19 Des 2013 – Sore, Jam 3an.

“Anjir, ini ujan makin deres aja! Kabut tebel banget! Mana raincoat gue ribet banget gini lagi!”

“Lagian beli raincoat di Indomaret. Hahaha. Untung gak bawa tenda ya, Cha!”

“Gue kan udah bilang, kalau ada rombongan lain sih gue mau-mau aja deh ngecamp di atas nungguin sunrise. Tadi aja kayaknya kita bener-bener berdua deh..”

“Emang. Eh, tapi.. lo denger suara-suara gak sih tadi? Sering banget loh!”

“ACEN! JANGAN MULAI LAGI YA LO!!”

*melesat turun*

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

46 Responses
  1. Wah kalau diajak dengan paksaan tapi mau saya rasa kamu emang mau diajak..XD apalagi sama cewek… ayo jujur kamu suka kan sama yg namanya rasia..XD hahaha…
    Btw pemandangannya bagus kak… lain kali ajak aku ya..XD

  2. cumilebay.com

    Ah view nya mantep banget, jadi kangen ke dieng trus nongkrong diatas telaga warna di temani purwaceng 🙂

  3. yulfi_asik

    bukan maksut menantang alam, bukan juga memberanikan diri, tapi hanya ingin menikmati ciptaanNya dan percaya Tuhan masih memberikan hujan yang bermanfaat, akhir bulan ini meluncur gan… hup.. hup..

  4. nafis sardi

    Saya jadi ngesearch postingan Prau ini. Ternyata ada (sebagai orang Dieng saya iksaitid sekali) 😀
    DCF Agustus besok Bang, silahken datang berkunjung Bang. Nikmati keelokan alam Dieng dan budayanya. Betewe, udah tau DCF apaan sih bang?

  5. solte siniciz

    Coba lewat jalur Dieng,,, pemandangannya lebih cakep…

    Situ beruntung banget Sepi n masih ijo.
    Seminggu Kemarin ksana dah kayak Kumpulan pengungsi, nanjaknya ngantre, turunnya apalagi ples berdebu..

Leave a Reply