Mendaki Gunung: Memasuki Dunia Penderitaan Pribadi

 Melihat banyaknya kegiatan pendakian gunung dan munculnya pendaki-pendaki bak jamur di tempat yang lembab, membuat gue berpikir semakin dalam. Berpikir lebih serius. Dan akhirnya menjadi gila karena otak gue gak cocok buat mikir yang berat-berat.

But, mau gak mau gue mikir karena ‘tergelitik’ soal motivasi orang-orang yang dengan ikhlas menceburkan dirinya sendiri ke dunia yang penuh penderitaan pribadi. Termasuk gue sendiri anyway.

Kenapa gue bilang mendaki gunung itu adalah dunia yang penuh penderitaan pribadi adalah karena hal-hal ini:

– Mendaki sebuah gunung memerlukan persiapan yang mumpuni baik dari segi fisik, peralatan, uang, sampai mental. Persiapan-persiapan ini wajib diperhatikan mengingat kita bakalan menghadapi sesuatu yang belum pernah kita hadapi sebelumnya, bukan hal yang bisa kita temukan sehari-hari. Hal ini bakalan cukup membuat orang menderita, terutama kalau kita gak tebiasa mengorganize sesuatu yang cukup kompleks.

– Beratnya beban yang harus dibawa oleh perorangan bisa dibilang jadi momok banyak pendaki. Fisik yang lemah, terutama, bakal sering banget mengeluhkan punggungnya yang kesakitan, leher yang cengeng–anu, itu lho yang buat nengok sakit–, pinggang yang rontok, pantat kayak ambeien, semua karena manggul keril yang beratnya bisa mencapai 30kg. Tergantung bawaan pribadi sik. Belum lagi kalau ketambahan temen yang gak kuat bawa dan mau gak mau kita bawaain barangnya.

Kalau boleh sih bawaannya pengen nabok mukanya pake keril, tapi kan gak mungkin.

Jadilah penderitaan kita dobel-dobel.

Selamat menikmati.

– Medan gunung yang berat adalah faktor utama penderitaan kita. Gak usah muluk-muluk sampai puncak, jalan dari pos satu sampai pos dua aja napas biasanya udah kembang kempis, kaki kemeng, hati mencelos, jiwa amburadul, muka berantakan, dan bernapas udah mulai dari kuping. Ya keleus. Serem amat. Oiya, medan gunung juga biasanya menjadi salah satu faktor terbesar kematian para pendaki. Bisa kepleset masuk jurang, bisa kecapean, bisa ketiban batu, banyak. Udah siap menderita dan menggadaikan nyawa sampai segitunya?

– Susah bangun pagi? Jangan harap bisa mendapatkan kemewahannya bangun siang kalau kamu memutuskan untuk mendaki gunung, terutama di weekend. Bukan apa-apa, seringnya, untuk mengejar ketepatan waktu tempuh sampai puncak atau bahkan sampai rumah lagi, kita butuh bangun pagi. Bangun paginya bukan yang jam 6 pagi lho, itu mah udah kesiangan. Bangun paginya itu jam 1, jam 2, kadang malah gak tidur. Istirahatnya kapan? Wallohuallam. Terutama kalau ngejar sunrise biasanya kita wajib bangun pagi. Tapi gak wajib juga sik, terserah kamu mau dapet sunrise apa kagak. Tapi sayang aja kan udah jauh-jauh dan menderita malah gak dapet sunrise?

– Nahan kencing, kencing di botol, nahan boker, boker di semak semak, ngaduk tanah, nimbun eeque sendiri, ngelap anuan pake tissue basah, kalo lupa bawa kadang pake daun. malahan ada temennya temen gue yang super rich-guy pas boker lupa bawa tisu basah dan di tasnya cuma ada roti sobek, dia elap anuannya pake roti sobek. Gue cuma berdoa semoga gak ada kelaperan dan nemuin roti lapis tai tersebut.

Duh, bayanginnya jhijhique sendiri!

– Dan masih banyak lain sebagainya lagi.

Buat gue pribadi, kenapa gue masih dan mungkin akan terus berada di dunia penderitaan pribadi ini, selain koleksi foto profil makin banyak, bahan buat nulis makin gemuk, adalah karena gue merasa mendapatkan ‘sesuatu’ dari setiap pendakian gue. Sesuatunya apa, adalah hal yang gak bisa gue jabarkan dengan kata-kata.

Kalau kamu, kenapa? 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

54 Responses
  1. Doni Noviansyah

    Hobi yang nyusahin itu ya ini, sempet kepikiran kenapa gua masuk kedunia ini -__-
    Dunia yang bikin pingang nyeri kalo abis gendong keril seberat bocah SD contohnya. Perjalanan dari pos ke pos yang ngebuat melet-melet dan berasa ini jalur kaga ada oksigennya 😀
    Tapi bakalan sama kaya lo bang cen, masih banyak hal yang belom gua dapet dari setiap perjalanan 😀 Jadi nikmatin aja.

  2. Adel Difa

    Hobi yg bikin kantong kempes, menderita, dan teraniyaya tapi bikin nagih ini ga bisa ditahan hasratnya bang ahahaha :v

  3. Riani Ayu N

    TULISANNYA KEREN!!! Naek gunung itu mirip2 kopi, rokok, sex, ataupun drugs tp bedanya naek gunung positif banget asal pake safety procedure dan jgn pake alay coret2 batu atau buang sampah diatas. Bagi yg addict sm 4 hal yg disebut, bisa banget dituker sm daki gunung yakkkkkk.. Jalan Pendaki yippi yippi yeyyyy ;D

  4. Anonymous

    Aneh memang, pertama kali naik gunung kapok, tapi berakhir tiap bulan mucuk.. Gunung pertama sukses bikin bilang gamau lagi, tapi sekarang lagi cari waktu buat kesana -lagi-

  5. Justru 4 hal menyakitkan itu yg bikin kita selalu kangen buat mendaki lg 😀 dan akan slalu ada "rasa" yg berbeda di setiap perjalanannya meski mendaki gunung yg sama sekali pun.
    Ah… Jd rindu mendaki lg 😛

  6. Ikusbebek

    Perawatan salon gw mendadak luntur dan terlupakan gegara hobi beginian! Hih! But untuk seseorang disana, terima kasih banyak sudah mengenalkan gw dgn dunia ini. Dan membuat gw jatuh cinta pake bgt serta menambahkan nama tengah gw menjadi "ikus-pecandu ketinggian-bebek"… Tengs

  7. malahan ada temennya temen gue yang super rich-guy pas boker lupa bawa tisu basah dan di tasnya cuma ada roti sobek, dia elap anuannya pake roti sobek. Gue cuma berdoa semoga gak ada kelaperan dan nemuin roti lapis tai tersebut. <- ngakak banget baca bagian ini 😀

  8. putri andriani silalahi

    hahaha baru buka blog lo lg bang, hadeeeh ngakak njir setiap baca tulisan lo hahaha xD sukses selalu bang buat pendakian-pendakian selanjutnya amiiin kapan2 gue ikut dong naik bareng tim jalanpendaki 😀

  9. hahaha gue ga ngebayangin cebok pake roti sobek, njir gue ngakak bang. sumpah!
    Kalo alasan gue suka naik ya karena suka ajah, suka nguji diri sendiri, lupa sama hal2 duniawi bang. yg lebih bener sih berasa banget deket sama Tuhan… itu sih gue :d

  10. Dini Muktiani

    Mendaki = badan remuk 2 hari + mutihin kulit 3 minggu
    Tapi… Kenangannya itu sepanjang hayat!
    Cuma bang, yang parah tu setelah pendakian jadi muncul banyak abang-abangan. Kan jadi aneh gimanaa gitu *lha malah curcol*

  11. Keren kak tulisannya, berhasil bikin ngakak terus haha. Iya ya, ane jg dh tau mendaki tu capek berat tp kok ttp suka yaa. Kalo ane plg suka dlm mendaki adl karena disitu ane ga perlu pusing pake make up utk trlihat menarik tapi udh bs cantik alami digunung hahaaa

  12. Gumilar N M

    Kalo aku ? Karena aku sayang kamu :*..

    Ehh gila, ketularan nasib jonesnya bang acen nih.. Hehe
    #salamlestari!

Leave a Reply