Mendapat Hidayah Di Atas Gunung

Gue siang ini mendapat tantangan menulis dari salah satu teman di twitter @acentris:

 

Nah, bingungnya gue adalah, sebagai imam penulis yang baik, gue musti banyak-banyak baca buku. Sebagai pendaki yang baik, gue musti banyak-banyak mendaki gunung. Sebagai Islam yang baik, gue musti ikutin kaedah-kaedah islamnya. Nah, sebagai pendaki yang punya kegiatan mendaki gunung yang islami, rasa-rasanya…. gue… hm… gimana yah…. duh…. *sembah sujud*

Kemarenan sih gue baru manjat gunung Guntur (lagi) cuma demi pengen menuntaskan misi, ngerasain buka puasa dan sahur di gunung. Yang gue dapet sih emang awesome, buka puasa cuma pake buah pear dan minuman seadanya, di jalur pendakian gunung Guntur itu membanggakan sekaligus mengharukan buat gue pribadi.

Tapi kejadian selanjutnya macam keujanan di dalem tenda, tidur pake rain-coat, sahur pake snack, serta berujung tipes gue kambuh, rasa-rasanya bukan kegiatan naik gunung yang islami.

Eh, tunggu……

***

APRIL, 2011*
*kalo gak salah.

Udah genap 2 tahun gue gak beragama. Iya, gue agnostic. Alias percaya sama Tuhan, tapi gak percaya adanya agama.

Agama itu bullshit. Agama itu cuma buat orang-orang yang insecure. Agama itu pembohong. Agama itu… gak realistis.

Terutama Islam, buat gue, gak ada agama yang penuh dengan kebohongan, kemunafikan, dan kejahatan selain Islam. Islam itu jahat, penipu, pembohong, dan membuat gue marah. Apalagi, semenjak gue kejeblos masuk ke dalam suatu organisasi Islam yang memperjual-belikan surga dengan uang. Silahkan tebak sendiri apa organisasi itu. Untungnya, gue udah keluar.

“Cen, ayo cepet! Udah mau ujan nih!”

Teriakan Mas Sosro bikin ngelamunan gue soal mikirin agama jadi buyar entah kemana. Anyway, gue tadi ngelamun jorok soal agama bukan gak ada sebabnya sih, tapi berkat gue berada di tengah-tengah rombongan pendakian yang hampir semua pesertanya muslim yang taat, kecuali gue, tentunya.

Waktu berangkat tadi di bis, gue yang kebetulan sebelahan tempat duduk bareng Mas Sosro, ngeliat doi tetep ngejalanin solat 5 waktu meskipun di dalam bis. Sambil duduk. Gak heran kalau pendakian gue kali ini sering berhenti pas waktu solat dan gue, nungguin mereka solat.

Perlahan tapi pasti, meskipun masih teringat akan rasa kesal dan trauma soal organisasi Islam yang ngebuat gue berikrar keluar dari Islam dan menjadikan gue agnostic kayak sekarang ini, entah mengapa, perbuatan yang temen-temen sependakian kali ini lakukan bikin hati gue adem. Banget.

“Kita bangun tenda di sini aja, biar cepet bisa beberes. Anjir udah angin ujan tipis-tipis gini!”

Sesampainya di lokasi berkemah tepat bawah kawah puncak Gunung, tenda langsung dibangun demi bisa segera menikmati hangatnya berdesak-desakan di dalam tenda. You know lah, udara di gunung, terlebih di deket puncak gunung, itu jauh banget sama udara di perkotaan. Dingin menusuk tulang.

Ditambah, ujan rintik-rintik dan angin yang lumayan kenceng. Ti*ti*t aja rasanya sampe beku.

“Solat di tenda apa di luar, De?”

“Di luar aja, Ri, belum gede banget ini ujannya. Sekalian tayamum.”

Sayup-sayup gue denger percakapan temen-temen gue yang berencana bakalan solat di luar tenda. Ya Tuhan, cuacanya kan lagi gak bagus, lagi dingin banget pula, dan mereka tetep maksa solat di luar tenda!

Gue gak paham lagi sama ketaatan mereka dalam beribadah. Di saat banyak orang di kota, termasuk gue, yang males-malesan solat, mereka bahkan sampai dalam kondisi kayak gini masih inget solat, ibadah. Dan seinget gue, sampai detik ini, mereka gak ngajakin gue, karena menghormati gue dan tau kalau gue gak solat tanpa perlu tau apa latar belakang gue melakukannya.
Masih ada ya rupanya orang-orang beragama yang kece kayak gini?

 

Sementara gue sering banget berdebat sama orang-orang yang mengaku-ngaku Islam tapi gak memberi contoh yang baik, cuma bisa menyalahkan, menjudge, mem-vonis, dan menunjuk-nunjuk kesalahan gue dalam beragama tanpa sadar kalau mereka pelan-pelan udah berubah menjadi Tuhan itu sendiri. Judgemental-nya itu lho….

Dan ke-awesome-an rombongan pendakian gue dalam beragama sekarang ini… bikin gue….

“Gue ikutan dong, Mas!”

Tanpa sadar gue ‘tertarik’ untuk beribadah bareng mereka.

“Ya udah sini keluar! Kita solat bareng-bareng!”

Tanpa lama-lama lagi, gue segera keluar dari tenda dan bergabung sama temen-temen gue yang lagi meperin tangan mereka ke bebatuan, lalu di peperin lagi ke mukanya, ke tangannya. Gue ikut-ikutan, tapi gue cuma melambai-lambaikan tangan gue ke udara, kemudian meperin tangan gue tadi ke muka, ke tangan gue yang lainnya.

“Lo….. lagi ngapain, Cen?” tanya temen gue takjub ngeliat gue lagi tayamum. Lagian ngapain takjub sih, ada yang salah?

“Lagi tayamum lah, kayak lo pada…..”

“BAHAHAHHAHAHAHHAHAHHAHHHAAHAHAHAH…… tayamun itu pake debu cen!”

“Eh, tayamum bukannya boleh pake udara?”

“LO KATA AVATAR????!””

Lalu temen-temen gue ngetawain gue lagi.

Dan gue milih menggali kuburan.

End.

***

Ps:

Sebulan setelah pendakian, gue masuk Islam lagi dengan mengucap dua kalimat syahadat disaksikan oleh sahabat gue dan seorang ustad.
Lokasi gunung tidak disebutkan karena cerita ini adalah potongan cerita di buku kedua gue nanti. #spoiler

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

33 Responses
  1. Fitria Sulistyan

    lahh bang acen kenapa kali ituh… bisa kepikiran tayamum pake udara (-_-")…. hahahahahaaa *ngakak*

  2. dini mukti

    Bang Acen, aku baru baca cerita ini. Dan aku terharu. Dan aku jadi pengen nagis.
    Aku juga bang, pernah diajak masuk kedalem rumah didaerah bintaro, untung nggak diculik sama segerombolan orang yang kayaknya aliran sesat itu. Sewaktu mereka doktrin, aku sadar kalo itu nggak bener. Kalo suatu saat aku sampe hilang karena terjebak aliran itu, nanti orang tua aku kasian. Biarpun kadang sholat masih harus diingetin, saat itu aku takut banget sama Alloh, dan orang tua aku.
    Sekarang, nyokap seneng aku jadi tambah rajin sholat setelah naik gunung. Kadang yang namanya hidayah itu datengnya bisa dimana aja dan kapan aja ya bang 🙂

Leave a Reply