Gunung Cikuray: Ngos-ngosan Berjamaah Menuju 2821 mdpl

“Cen, kita ini Cuma mau nginep semalem lho di Gunung Cikuray, lho! Belanjaannya kayak buat sebulan! LEBAY!” nyinyir @samhoed_ via grup whatsapp kami.“Tapi mas.. Tapi…”

***

“Ini lo belanja abis berapa deh?” tanya gue pas akhirnya ketemu geng Nunun (pikun, red) di Kampung Rambutan pas mau berangkat ke Cikuray. Belanjaan logistik buat pendakian  kami lebih ekstrim dari yang gue bayangkan.

“500 ribu sekian…” jawab mas @samhoed_ sambil nyengir-nyengir.

“Jadi, yang lebay sekarang siapa hah, aki-aki??!!”

*gelindingin mas @samhoed_ dari puncak Cikuray*

***
Setelah diiringi drama kemacetan karena Rancaekek dilanda banjir se-dada Jupe, akhirnya gue, mas @samhoed_, mas @harrykonk, dan mas @attashiro sampai juga di masjid Tarogong, Garut jam 10 pagi. Bayangkan, ke Garut yang jarak maksimalnya dari Jakarta Cuma 4 jam, ini melar jadi 10 jam.

Bayangkan. BAYANGKAN!

Tapi, untung aja sampai di Garut bisa dapet sedikit hiburan dengan melihat tulisan ini terpampang nyata di kaca Masjid. *terngikik-ngikik mengingat kelakuan si Bupati Garut*

***
Sesampainya di Pos Pemancar Cikuray dengan Pick Up alex Komang KW ini kami
langsung ternganga dengan pemandangan di depan kami. Kebun Teh terhampar luaaaaaassssss sekali di depan mata kami…. *lari-lari ala Sherina dan Saddam*

 

 

Tapi jangan sedih, biarpun gue udah olahraga sedemikian rupa sehingga sebelum mendaki Cikuray ini, baru nanjak di kebun teh ini aja udah ngos-ngosan parah. Si kakek @harrykonk lebih parah, ngakunya pelari  jarak jauh, baru gerak dikit udah minta gendong. *tendang*

FYI, gunung Cikuray ini macho-nya luar biasa. Mendaki tanpa ampun.

Biarkan saja foto-foto ini yang menjelaskan segalanya…. *baru ngeliat aja udah capek*

 

 

 

 

 

 

 

Gue dan geng nunun beserta rombongan Mba Nevy Wie yang kami temui di Masjid Tarogong berjumlah 8 orang aja itu ibarat kata pakai rumus 50:50. 50 langkah. 50 itungan istirahat. Superb lah ini gunung!

Selain itu, gunung Cikuray juga minus sumber air. Jadi, barang bawaan pasti makin berat karena minimal per orang harus membawa 2 botol air mineral 1,5 liter + 2 botol lagi 600ml. You know, air itu penting banget. Selain buat minum, juga perlu banget buat bikin mie, bikin minuman hangat, pipis, pup, mandi kembang, showeran, meni pedi, luluran… #lah

Kami mendaki dari Pos Pemancar mulai dari jam 2 siang. Jalanan mendaki ke Pos 1, Pos 2, Pos 3, dan seterusnya itu rasanya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekali. Setiap kali kami sampai pos, kami tanya sama pendaki yang sampai duluan di Pos tersebut:

“Mas, puncak masih lama gak ya?”
“Kira-kira 4 jam lagi lah…”

Masa iya udah engap sana sini, kaki udah makin letoy, jalanan udah makin berat, Puncak Cikuray masih berjarak 4 jam terus. Setiap pos. Setiap kali tanya.

JADI APAKAH WAKTU SUDAH BERHENTI BERGERAK??? #senewen

Saking capek, lelah, lapar dan hari udah semakin gelap, finally gue dan geng nunun memutuskan nge-camp di Puncak Bayangan alias Pos 6. Dengan tenaga seadanya, kami persiapkan tenda, makan malam, minum yang anget-anget sebentar, minum diapet biar gak kebelet pup, bercanda sebentar, buang angin, dan tidur.

***
BRUKKK BRRUUUKKK BRUUUKKKK!!!

Ebuset, jam 4 pagi. Lagi susah payah berusaha bangkit dari tidur-tidur ayam dan suasana dinginnya subuh yang bikin males gerak, malah ada suara semacam gemuruh. Di otak yang kepikir udah macem-macem aja.

Kalau itu longsor dari puncak Cikuray , kami ketiban, terus mati gak ya? Duh, jangan mati dulu kali dong! tenda gue kan masih baru 🙁 #penting

Kalau itu petir, terus kesamber, mati gak ya?

Terus gimana nasib rombongannya Nevy, Dhana, Ima, Kholis, Arif, Stefy, Poer, Dwi, anak2 TEDC bandung, pendaki antum-antum, dll yang udah duluan jalan muncak??

Serem.

Tapi ya itu cuma terjadi di otak gue yang lebay aja sih. Setelah bunyi gemuruh itu ya finally kami keluar juga dari tenda. Terutama abis perang kentut antara gue, mas @harrykonk, dan mas @samhoed_.

Magernya kami juga jadi bubar jalan setelah melihat langit penuh bintang di luar. Bayangan city-light, sunrise yang eksotis, dan samudra awan udah bikin kami ngiler luar biasa.

Setelah persiapan komplit, kami berempat langsung bergerak menuju puncak.

Bro, jalanannya lebih keji!

Pilihan ngecamp di Puncak Bayangan udah yang paling bener. Soalnya, kita bisa ninggalin carrier dan semua tetek bengek peralatan itu di Puncak Bayangan. Jadi, mendaki ke puncak sejatinya bisa lebih enteng. Masalah bonus… itu Cuma ada di setelah Pos 7! Itupun dikiiiit… banget… segini nih.. *nunjukkin ruas jari tangan*

TAPI….

Ini nih pemandangan yang bakal di dapet….

 

 

Amazing bukan?

*tapi gue masih meriang sampe
sekarang*

-Fin-

Kita luar biasa!

 

Thanks for reading, guys!

Inget:
 
Take nothing but pictures, 
leave nothing but footprints, 
kill nothing but time.

Happy mountaineering!

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

31 Responses
  1. huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    itu ekspresinya samhoed
    masyaallah
    gue pengin ngelus dada (jupe) berkali2
    itu udah latihan lari pagi setiap hari ya
    gimana gue coba
    hihihihihihi
    salut gue sama ketangguhan kaki kakek (bukan otak kakek samhoed ya)

    1. kamu kenal mas @samhoed_?
      gw punya temen dgn default muka keq gitu tapi namanya kakek sam dan dia selalu pamer di medsos tiap pagi lari. kenyataannya dia bergerak layaknya SLOTH gak heran kalo naik gunung udah tepar 😛

    2. Kenal mbae, dari twitter, ini aja perjalanan pertama kami. Ngeselin ya orangnya. HAHAHA. iya, kakek sam emang luar biasa ekspresinya! Mana nih orangnya gak muncul2! *sibak hutan* Hihiiii..

  2. Febert Julian

    Kalo dari depok sampai ke daerah gunung cikuray pake transportasi apa? Trus kira2 biaya yg dikeluarkan perorang/sekelompok bisa berapa? Makasih

  3. Rangga Kusuma Dinata

    Mas acen, boleh share kontak nya mas
    Mau tanya tentang gunung cikuray dan beberapa gunung lainnya juga sih hehe

  4. dini mukti

    Sering baca tentang Cikuray, dan 98% pasti isinya begini.
    Tapi… Pas aku kesana Alhamdulillah rasanya nggak seberat itu bang. Apa karena aku nggak bawa tas? Atau aku yang udah pasrah karena diguyur hujan dari Pos 3 sampai Pos 7? Entahlah.
    Pokoknya Cikuray masuk kedalam gunung yang wajib didaki minimal sekali dalam hidup 🙂

Leave a Reply