Pendaki Semi Metroseksual

“Baru kali ini ada anak gunung KW. Semi metroseksual.”

Barusan tadi adalah komentar temen gue atas request kado ultah gue berupa sarung tangan branded.

Iya juga ya gue kelakuannya begitu… *baru sadar*

Salah banget ya gue suka barang-barang branded? *nangisin dompet*

Iya gitu.

Meskipun gue anaknya suka banget mendaki gunung dan menasbihkan diri sendiri secara de facto dan de jure kalau gue adalah pendaki gunung yang bukan pecinta alam (baca ulasan Pendaki Gunung vs Pecinta Alam), gue gak mau kulit putih mulus gue menjadi hitam kelam busikan. Apalagi ngelotok-ngelotok. Hih. Gak mau!

*peperin sunblock spf sejuta*

Selain kelakuan gue yang begitu, gue juga paling banyak bawa baju dan segala aksesorisnya pas mendaki. Gue harus foto-foto di gunung dengan gaya termodern, terkini, terkece, dan tercetar. Kalau perlu gue bawa tas merk Louis Vuitton dan sepatu Pedro. Pokoknya cetarnya harus ngalahin Princess Syahrini.

Buat peralatan mendaki gunung, gue juga kudu bawa yang paling mutakhir. Carrier yang bisa jalan sendiri misalnya. Atau kompor yang bisa masak sendiri. Kalau ada malah tenda yang ada penghangatnya. Pokoknya harus branded and sophisticated.

Motto gue dalam berpetualang itu adalah: adventure in style. Pendaki tetap harus gaya!

*digelindingin rame-rame dari puncak cikuray*

HMMM… TAPI..

Sejatinya gue gak gitu-gitu amat sik. Suer deh!

Semua berawal dari kegiatan alam pertama kali yang gue lakukan saat masih jadi mahasiswa. Ya namanya mahasiswa yekan, meskipun gue udah kenal brand yang mumpuni, tapi kemampuan beli gue kan masih belum sampe jadi ya gue pasrah aja.

Kegiatan alam pertama gue itu adalah ngecamp di Cidahu, kaki gunung Salak. Waktu itu gue masih kemana-mana cuma pake satu tas kuliah gue. Terus gue cuma bawa beberapa baju dan sempak juga tidak ketinggalan.

Sunblock? Sunscreen?
Bah! Mahal! Mana gue mampu beli yekan…

Lalu setelah hepi-hepi ke sana sini. Mendaki lucu-lucuan ke kawah ratu. Gak peduli panas, hujan, belerang, hantu hutan, orang gila, syahrini, ustad solmed, farhat abbas, dan lain sebagainya, gue menikmatinya dari ujung kepala sampe ke ujung kaki.

Waktu udah kembalu lagi ke peradaban….

JENG JENG JENG

Muka gue kebakar matahari. Dan… NGELOTOK!!!

Maaaaaaann… muka kan aset penting buat lelaki jomblo kayak gueeeeeee..

Muka gue putih mulus berseri-seri dan berenergi aja kagak laku-laku, gimana muka gosong terbakar matahari?? GIMANAAAAAAA???

Sejak saat itu gue berjanji kalau mau mendaki harus pake yang namanya sunblock, sunscreen, dan sun sun yang lainnya. Apalagi kalau sun dari pacar… *krik

Tapi.. darimana gue dapat sunblock dan sun sun lainnya?? Gue kan cuma mahasiswa kere yang kebanyakan gayaaaaa…

Dari mengemis sunblock yang dibawa temen. Atau ngembat punya temen. Sekalinya beli gue tambahim air kalo udah tinggal dikit biar awet.

Intinya, gue tidak lagi bermasalah sama kulit putih mulus keminclong yang berubah jadi gosong kebakar matahari baik di bagian wajah, lengan, mata, maupun pantat.

Gue tetap menjadi acen yang adorable dan kulit mulus sehalus sutra.

VIVA SUNBLOCK!

Pendaki Semi Metroseksual

Lain lagi sama alasan kenapa gue bawa banyak baju sekaligus buat fashion show dan photo session di puncak gunung.

Ceritanya dimulai waktu pendakian pertama gue ke Merbabu.

Namanya pendakian pertama yekan, udah waktunya mepet, budget tipis, gak tau medan, cuma modal semangat 45 aja mau ketemu gunung. Jadilah gue gak ada persiapan berapa baju yang harus dibawa, berapa jumlah aman sempak yang harus dipakai, tas gunung model apa yang sebaiknya gue beli dan sebagainya.

Jadilah…

Sepanjang perjalanan gue mendaki gue kehujanan. Raincoat bahkan tak mampu menahan air yang ditumpahkan oleh Tuhan dari langit sedemikian lebatnya. Raincoat aja gak bisa tahan, gimana hati gue bisa tahan kalau jadi jomblo segini lamanya? #lah

Baju yang gue bawa saat itu cuma 3 potong. Sempak cuma 2 potong. Celana cuma 2 potong. Busuknya lagi, satu celananya adalah celana jeans.

Carrier murahan gue?

Lebih busuk lagi. Udah bikin pundak sakit. Raincovernya nembus. Sia-sia cyin. Abis semua barang bawaan gue. Ada harga ada kualitas itu memang benar adanya. Ya makin mahal dan makin branded barangnya, pasti kualitasnya makin the best.

Walhasil gue tertatih dalam perjalanan pulang sambil kedinginan dan kelaparan serta butuh kehangatan dan cinta.

Sejak saat itu, gue bodo amat deh, pokoknya gue mau bawa baju yang banyak. Pokoknya ada baju buat berangkat, baju tidur, baju anget, baju foto2, baju adat, baju cadangan, baju andalan, baju buat minjemin temen, sama baju buat pulang. Banyak, yes?

Yang penting aman dan gaya.

***

Sebenernya, gue sih cuma ingin menjadi salah satu pendaki dengan image yang baru. Karena mungkin banyak yah di benak-benak masyarakat awam kalo pendaki gunung itu musti kucel, ngerokok, hobi mabok-mabokan, gembel, gak peduli badan, males mandi, item, rambut gimbal, hati rapuh. Errr….

Padahal, pendaki jaman sekarang itu kece-kece lho. Kulitnya alus mulus gak laki gak perempuan. Ganteng-ganteng, cantik-cantik, kece pokoknya. Carrier juga udah kece-kece warna warni. Aksesories juga bejibun banyaknya. Udah branded pulak. Gunung juga kan cantik-cantik, sayang kan kalau difoto, kitanya malah gembel?

Mendaki gunung saat ini kalo menurut gue udah jadi semacam hobi yang bisa dijalanin siapa aja dari segala kalangan asal punya modal niat kuat dan mental baja. Bahkan yang mentalnya coba-coba juga banyak.

Jaman sekarang udah bergeser…

Mendaki gunung udah layaknya orang lagi berwisata kemana gitu yang santai-santai. Jadi wajar dong kalau gue juga ikut arus dan jadi agak semi-metroseksual meskipun punya hobi mendaki gunung?

Kalau style mendaki gunungnya ngana semua gimana?

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

Leave a Reply