Sehari di Gua Pindul: My First Cave Tubing

34

Kamu udah baca Sehari di Gua Pindul: Sungai Oyo Body Rafting? Nah, tulisan ini adalah kelanjutannya.

APAH??? BELUM BACAAAAA????? PARABET BACA!!! *tabok*

Sebelumnya, gue gak pernah kepikiran mau pergi ke Gua Pindul. Bukan apa-apa, karena Gua adalah list nomer sekian yang kepengen gue datengin. You know lah, cinta-nya gue sama gunung itu tak pernah padam, meskipun gue akhir-akhir ini jarang naik gunung lagi berkat gratisan jalan-jalan ke sana kemari.

Kan, malah pamer kan…. *fokus, cen, fokus!*

Tau NatGeo, dong?

Gua Pindul ini jadi salah satu destinasi GRATIS dari acara bertajuk Blacktrail, diadain sama NatGeo yang berkolaborasi sama salah satu produk kecantikan untuk pria. Iya, hari gini emang cewe doang yang mau cantik? Pria juga dong! *bedakan* *pasang konde*

Saking penasarannya karena gue kagak menang-menang juga ikutan acara begituan, jadi gue milih ke Gua Pindul itu sendiri aja. Toh, setelah browsing sana-sini di sela-sela jam kantor, tanya temen yang ada di Jogja, riset kecil-kecilan, ternyata pergi ke Gua Pindul masih cukup di budget gue yang serba pas-pasan ini.

Walhasil, sampailah gue di Gua Pindul yang…… TARAAAAAAAAAAA!!

Gue boleh pulang aja, gak?

 

YA TUHAAANNN…

Sungai segitu-gitunya doang, diisi orang seabrek-abrek ini. Mana airnya tenang banget, gak ada alirannya sama sekali. Kecurigaan gue dari awal kalau ini cave tubing bakalan boring, nampaknya benar. Coba deh, masa pelampung gue ditarik-tarik (lagi) sama guide-nya!

Jadi, karena ekspektasi gue berlebihan banget sama yang namanya cave tubing ini bener-bener membuat gue kecewa. I mean, it supposed to be mirip-mirip rafting tapi di dalem gua! Dalam pikiran dan bayangan yang muncul di otak gue sih kayak gitu. Bukan cuma ditarik-tarik sama guide, terus dijelasin kalau gua ini adalah gua yang ter-bla bla bla dengan tiga tingkat kegelapan yang bla bla bla bla. Menelusuri Gua Pindul yang katanya bisa makan waktu 2 sampai 3 jam, rupanya cuma habis dalam waktu 45 menit kurang lebih. Mungkin bakalan 2-3 jam karena macet kebanyakan orang.

Yah, karena memang kenyataan kadang tak seindah asa….

Jujur-jujuran, kalau Gua Pindul yang digadang-gadang ini cuma beginian, oh come on, tanpa bermaksud menjelek-jelekan, buat gue pecinta outdoor activities yang memacu adrenalin, masih better Gua Buniayu* kemana-mana. Gue jadi ngerasa gimana gitu sama yang menang ini destinasi dari acara Blacktrail itu. *nyengir setan*

 

kaki orang ya itu

 

[KHUSUS COWO] kalau bisa nyentuh batu ini, katanya bakal makin perkasa! Apanya? Ya, itunya!

 

 

But again, Gua Pindul masih layak kok dikunjungin. Terutama buat para penggemar gua yang ingin merasakan sensasi baru ber-cave tubing. Kalau boleh kasih rating mungkin gue akan kasih 3 bintang dari 5 bintang. Karena harganya yang cukup murah dan karena kalo kata bunda Dorce, sempurna itu cuma milik Alloh.

Saran aja:
1. Sebaiknya jangan ke sana pas weekend, soalnya, rame bok! Bukannya liburan hepi, kamu malah bete ntar
2. Kalau udah kelanjur ke sana pas weekend, coba minta liat dulu itu Gua Pindulnya lagi rame apa kagak sebelum bayar, kalau lagi rame mending pulang. Atau body rafting aja. Atau kemana kek.
3. Trust me, it works!

 

karena gak nampang adalah sebuah dosa

 

 

 

Sekian deh.

Salam tampan. Selalu sehat biar bisa jalan-jalan terus bareng babang.

INGAT!

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

 

———————————————————————————–
*Cerita Gua Buniayu masih dalam proses menulis. Maafkan daku :'(
————————————————————————–

Disclaimer:
AKU BUKAN BANG THOYYIB

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

34 Responses
  1. Anonymous

    liburan tanggal 3 nopember kemarin sempat mau cave tubing di goa pindul tapi berhubung antriannya ampe 2000orang, akhirnya kami mundur teratur dan lebih milih body rafting di sunga oya..

  2. Yugo Artono

    lagi jalan-jalan ga sengaja nemuin, lama sekali ga ketemu ya? mantab skrg progressnya cen, dm kontak lu ya? lewat twitter…

  3. cumilebay.com

    Oh jadi kamu juga berperan serta bikin gua pindul rame nya minta ampun itu ???? #melipir. Gw belum kesampean kesini, semept nyobain gua jomblang doang

  4. Hi, Jalanpendaki!

    Benar, gan! Goa Pindul n Green Canyon keduanya uda sama2 jadi cendol. Cendolnya makin banyak begitu lebaran H+2.

    Dari sini udah jelas meunjukkan bahwa mayoritas orang Indo jarang pake internet buat searching spot2 wisata. Buktinya itu udah pada rame begitu ada tim liputan TV yg ke sono (lebih banyak yg nonton tepe).

    makanangin-travel.blogspot.com

  5. Mas, lu pasti nyempetin megang stalagmit berbentuk "otong" itu ya? Ye kaaannn? Ngaku deh #lhah #kokmaksa.

    Masih seru body rafting gue di Green Canyon, mas. Baca deh di blog gue #promosi. Anyway, gue ngakak baca komen di atas, "ranselhitam" lo panggil "bang". Dia CEWEK! Hahahaha.

  6. muhammad akbar

    Saya dulu di Cavetubing kalisuci,
    sungai dalam gua nya juga keren tapi sayang agak sorean jadinya uda mulai gelap.

  7. Kak .. minta rekomendasi tempat wisata yang bisa seru2an dong …
    yang bisa seharian PP dari SOLO 😀 2-4 jam perjalanan keknya masih okeeh tuh .
    rencana lebaran ini mo jalan ama temen2, malah bingung mo kemana -__- JOGJA bosyen, DIENG kejauhan, taunya objek yg biasa biasa ajaaah .
    Tolong yaaakk 😀

  8. goa pindul rizka

    Wah sayang ya, rizka kerja di sini baru setahun.. coba kalau dari dulu sudah kerja di goa pindul, pasti kita ketemu, mas..

  9. Anonymous

    apa yg dibilang sama si penulis menurut saya bener… terlalu berlebihan promonya nyatanya ya biasa aja guanya, saya udah kesana bersama keluarga 1x dan kecewa dan kapok utk kesana lagi hehehehehe padahal saya berkunjung ga pas weekend pas sepi, apalagi weekend makin bete deh dijamin….

    awal keberangkatan kesannya kurang bagus juga karena orang sana gak mau nunjukin jalannya tapi maunya mengantarkan ke Gua Pindulnya karena ada fee dari mereka (yg dibebankan ke pengunjung) kalo cuma ngasih petunjuk arah pada ga mau karena gak dapat fee.

Leave a Reply