Timbangan Naik Lagi Berkat Tak Makan Nasi

•2

Sebuah Kisah Ironi

Gak makan nasi lagi?

Tenang, kali ini gua gak makan nasi bukan karena tantangan 30 Hari Tanpa Nasi yang pernah gua ceritain setahunan lalu. Namun berkat mendadak muak dengan butiran putih menyebalkan berasa manis tapi duh enak juga ya dan susah ditinggalkan.

Jadi, sehari sebelum gua gak makan nasi, tepatnya tanggal 2 Desember 2018, gua lagi kelaperan banget. Demi apapun, saking lapernya gua sampe pengen mengunyah pahitnya kehidupan dan getirnya takdir cinta yang menerpa diri ini. Waelah.

Lalu makan sianglah gua bersama sahabat-sahabat kantor kala itu, di warung Sunda yang berisi sajian ayam goreng lengkap dengan tempe, tahu, ikan asin, jengkol, pete, lalapan segar, dan sambal pedas mampus yang nagihnya gila-gilaan.

Ditemani nasi panas mengepul, makan lelaukan khas Sunda tadi memang-lah maknyus sejadi-jadinya. Ku tak sanggup lagi menolak rasa nikmat yang diberikan oleh perpaduan jengkol dan pete, dicampur daging paha ayam, dioles sambal pedas, dilahap dengan hangatnya nasi putih sarat kalori waduduh rasanya meleleh sampai ke usus dua belas jari.

nikmat sampe ke ubun-ubun yakan

Saking nikmatnya, gua sampai nambah nasi satu porsi dan ngabisin sisaan nasi temen-temen yang gak abis. Kalau dikumpulin sih bisa jadi satu porsi nasi lagi. Emang yha, antara kelaperan sama kesurupan gak beda jauh.

Pulang dari pesta nasi dan kembali ke kantor, saat menatap laptop demi deadline yang telah dinanti, mendadak mata gua sepet banget. Ngantuk luar biasa kayak abis ditubruk banteng kawin.

Disumpel pakai apa aja gak ilang-ilang ngantuknya. Mulai dari ngopi, namparin diri sendiri, sampe dibawa tidur-tidur ayam pun masih ngantuk tak terkira. Akhirnya gua pulang cepet dan tidur bae lah. Babay deadline. Wkwk.

Besoknya, tanggal 3 Desember, saat menu makan siang dari katering langganan kantor cukup menarik, gua nyemilin lauknya buat sarapan dikit-dikit. Yah, namanya dikit-dikit lama-lama jadi bukit, dalam waktu singkat lauknya abis gitu aja dan nasi tak tersentuh sama sekali.

Sorenya, saat pesen makanan, gua juga tak menyentuh nasinya. Berlanjut sampai hari ini. Gak pakai niat, ternyata berhenti makan nasi cuma sesepele itu aja. Sampai detik ini juga gua rupanya gak kangen-kangen banget sama nasi beserta rasa-rasanya.

Padahal waktu mampir ke Rusia yang notabene nasi susah banget dicari, rasanya wadudu.. kangen abis. Terutama nasi hokben! Allohu itu nasi kenapa bisa enak pisan yah. Dikasih ganjakah hey? Etapi ganja kan ijo yah. Wkwk.

Meski tak mengantuk lagi sejak berhenti makan nasi, ada yang berubah pada lingkar perut gua. Manusia Indonesia normal pada umumnya kalau berhenti makan nasi biasanya jadi langsingan yakan, lah gua….

…buncitan! TIDAK, PLIS, KUMOHON!

Perlu diakui, karena berhenti makan nasinya tak diiringi tujuan-tujuan mulia seperti diet–demi kesehatan–biar gak diabetes–akhirnya otak keparat ini jadi mikir: kan udah gak makan nasi, biar gak laper nantinya, lauknya dobelin yha.

Jadilah tiap makan: ayam dua, tempe dua, sayur banyakin, makan pagi dua kali, makan siang dua kali, jajan tak lupa–sering malah, makan malam kalau masih laper nambah.

….selamat tinggal nasi, selamat datang babi!

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

2 Responses

Leave a Reply