8 Tips Mendaki Gunung Saat Musim Hujan Plus Infografik

Hujan.

Bagi sebagian orang, fenomena alam yang satu ini dianggap romantis. Bagi sebagian orang lagi, hujan menjadi bombastis. Bagi fotografer ala-ala, begitu hujan pasti langsung heboh motret jendela yang ada bintik-bintik tetes air hujannya.

Buat yang baperan, hujan dijadikan alasan menimba kenangan bersama mantan. Terus nangis gak kelar-kelar semingguan.

Hujan.

Buat sebagian pendaki, hujan itu kevvarat. Buat gua pribadi, saat mendaki gunung pas hujan itu nyusahin bin menyebalkan.

Kenapa?

Karena dari belasan kali gua naik gunung itu, 60%nya gua keujanan. Baik itu gua naik gunung pas di musim hujan atau gak. Salah satunya kayak pendakian gua ke Gunung Merbabu dan Gunung Papandayan.

Kampret memang.

Ada perbedaan mendasar antara keujanan pas mendaki di musim hujan sama pas mendaki bukan di musim hujan. Kalau mendaki pas musim ujan itu ya emang musimnya, wajar kalau keujanan.

Kalau pas gak musim ujan tapi keujanan itu…. apes.

Concern utama mendaki gunung pas musim ujan adalah mengusahakan badan tetap kering. Badan tetap kering itu penting banget saat mendaki gunung. Waktu mendaki di musim panas aja, badan kita pasti bakalan basah kuyup karena aktivitas pendakian yang udah pasti bikin keringetan sampai ke sempak-sempak.

Gak percaya? Coba cek sempaknya sekarang basah apa gak.

… kalau basah, mandi wajib gih! …

Di musim hujan pastinya bakalan basah kuyup dari dua arah: keringet dan air hujan itu sendiri. Gak enak banget kan kalau berkegiatan dengan badan yang lepek, belum lagi kalau mudah meriang. Makanya mendaki di musim hujan itu sebenernya malezin banget.

 

Tips mendaki saat musim hujan

Mendaki di musim hujan memang ngeri-ngeri sedap, banyakan ngerinya ketimbang sedapnya. Tapi ya gak selamanya buruk sih, cuma lebih repot aja.

Ngeri banget juga gak sih, cuma ya lawannya alam aja. Ada petir menyambar, ada hujan badai, kemungkinan gunung mendadak ditutup juga lumayan tinggi.

Nah, baik musim ujan atau gak, ini gua kasih tips mendaki gunung biar ngana bisa lebih well-prepared menghadapi pendakian gunung di cuaca yang sesukanya sendiri.

Langsung aja, ini dia tips-nya.

 

Tips mendaki saat musim hujan
Tetap happy walau sedang hujan.

 

Dimulai dari persiapan pendakian

  1. Pakaian

    Selain pakaian wajib, kamu setidaknya harus bawa kayak jaket waterproof, jaket anti-dingin, sampe pakaian bobok. Pastikan juga kita bawa pakaian dry-fit alias mudah kering. Selain bakal irit tempat buat barang bawaan. Pakaian berbahan dry-fit bakal 10x lebih cepat kering dari pakaian biasa.

    Hindari pakaian/celana berbahan jeans. Gak perlu dijelasin kan alasannya kenapa?

  2. Packing

    Salah satu elemen paling penting pas mau nekat mendaki di musim hujan adalah cara packing.

    Yhaaa… salah packing bakal membuat pendakian jadi gak seru sama sekali. Bukan cuma keril yang bakal basah, tapi semuanya!

    Sedikit rempong sih, tapi,

    Langkah #1 
    Pastikan sebelum dimasukin ke dalam keril, semua barang-barang udah dimasukin ke dalam plastik. Pisahin antara baju, alat mandi, logistik, alat masak, obat-obatan, dalam plastik yang berbeda.

    Langkah #2
    Kalau memungkinkan, bawa box makan plastik buat tempat semua elektronik yang akan dibawa kayak HP, kamera, powerbank, headlamp. You know why, kecuali berlabel waterproof, semua elektronik akan ‘meninggal’ kalo kena air. Ada innalillahi?

    Langkah #3
    Sebelum masukin barang yang udah diplastikin tadi ke dalam keril, masukin trashbag terlebih dulu ke keril. Jadi, perlindungan dari air akan lebih mantap.

  3. Peralatan Wajib Bawa

    Perlu diingat, peralatan ini WAJIB BANGET DIBAWA. Apa aja?

    • Sepatu waterproof
      Selain untuk melindungi, tentu biar bisa nginjek becek dengan penuh kebanggaan.
    • Sendal.
      Bisa sendal jepit, sendal gunung, atau sendal biasa. Sendal berfungsi buat pas bikin tenda atau muter2 nyari ransum ke tetangga
    • Payung.
      Percayalah, ini benda bakalan berguna banget. Gak cuma buat menangkal ujan, tapi bisa buat foto ala-ala
    • Jas ujan.
      Mau yang murahan atau mahalan, bebas. Meskipun udah bawa payung, kamu wajib bawa ini
    • Kanebo.
      Selain berfungsi buat bersih-bersih tenda atau apapun yang basah, kanebo juga lebih cepat mengeringkan badan ketimbang anduk. Enteng lagi.
    • Minuman instan yang menghangatkan.
      Contoh: jahe manis, coklat, dan wedang ronde. Jangan bir, kecuali kamu penguasa jurus mabuk.

Mendaki gunung saat musim hujan

 

Saat pendakian

  1. Berdoa

    Jangan. Jangan berdoa minta turun hujan.

    Gak usah diminta udah pasti ujan mah kalau di musim hujan. Jadi, ada baiknya berdoa buat kelancaran perjalanan.

    Trus berdoa biar hujannya ditahan. Kalau perlu, jangan cuma bawa guide aja, sekalian bawa pawang hujan.

  2. Jangan sok cantik

    Gak perlulah yang namanya bedakan menor sampe mukanya putih banget tapi lehernya masih item. Toh, kalo kena ujan luntur-luntur juga. Jadi, gak perlulah sok cantik.

    Apalagi kamu itu cowok, inget!

  3. Strategi

    Mendaki di musim ujan itu perlu strategi. Bukan cuma main COC doang yang butuh strategi.

    Strategi yang kayak mana? Begini:

    • Kalau rombongannya banyak, orang-orang yang kuat dan jalannya kayak setan, suruh jalan duluan biar bisa bangun tenda dulu di lokasi yang udah ditentukan. Usahakan jangan sendiri, minimal berdua. Selain bawa tenda, dia juga bawa alat masak.
    • Kalau rombongannya dikit, jangan misah terlalu jauh, takutnya ada temen yang gak tahan dingin terus keujanan, malah hypo, trus mati kan gak lucu.
    • Buat masing-masing orang, pastikan raincover udah menutup semua bagian tas. Pastikan udah pake baju yang dry-fit. Atau kalau bisa malah baju dan celana yang waterproof. Atau, taro jas ujan dan payung di lokasi yang mudah diambil dari keril. Misal, di saku kanan kiri, atau di kepala keril.
    • Usahakan jangan bergerak terlalu pelan, agak paksa dikit kaki biar mencapai lokasi kemah sebelum hujan. Asli, mendaki pake jas hujan itu gak enak. Apalagi pas lepek, lebih gak enak lagi!
    • Kalau udah terlanjur keujanan sepanjang pendakian, ya cepetin aja jalannya biar bisa segera ganti baju sampe tenda. Jangan biarkan badan basah kelamaan, bisa jadi bibit-bibit hypo. Jangan sering berhenti juga, biar suhu badan bisa ngimbangi dinginnya suhu luar ruangan. Baca juga tulisan gua yang ini biar lebih tau soal hypo.
  4. Tetap Ternutrisi

    Biar gak gampang kena dampak waktu kehujanan, jangan lupa makan sebelum pendakian. Ngemil selama pendakian. Dan yang paling penting adalah minum vitamin.

    Gua pribadi, meskipun nambah-nambahin beban, lebih suka bawa UC1000 ketimbang tablet hisap. Berasa banget soalnya di badan.

  5. Segera Istirahat

    Sesampainya di tenda nanti, segeralah istirahat.

    Pastinya setelah ganti baju yang kering, makan, dan minum minuman yang anget. Badan perlu banget istirahat biar gak ngedrop.

    Setelah dirasa cukup, baru deh ngapain-ngapain lagi bareng teman serombongan. Itu juga kalo ujannya udah berhenti.

***

Nah, kayaknya itu dulu sedikit tips mendaki saat musim hujan dari gua. Semua yang gua kasih tau tadi, berdasarkan pengalaman yang udah gua rasakan selama ini.

Namanya pengalaman, pasti satu orang dan orang lainnya beda dong. Kalau kamu punya pengalaman yang berbeda dan bisa nambahin tips mendaki di musim hujan lainnya, jangan pelit-pelit tambahin di komentar ya!

 

Infografik

BTW, karena Netizen masa kini lebih suka hal-hal praktis yang bisa disikat dan dibawa kemana-mana ketimbang membaca, berikut gua rangkumkan tips mendaki gunung saat musim hujan dalam infografik sederhana.

Infografik Tips Mendaki Gunung saat musim hujan

 

Ps:
Gua pribadi sih gak menyarankan mendaki pas musim hujan. Gak ada yang bisa diliat juga. Semuanya random. Rawan longsor dan becek juga. Mendingan bobo syantik di rumah sambil nabung buat pendakian yang lebih seru lagi pas udah gak musim ujan.

***

Happy mountaineering!

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

34 Responses
  1. dini mukti

    Nah kan ketahuan, bang acen suka bedakan. Kalo aku mah cuman pake lipbalm aja bang biar nggak pucet #lah. Masalah jangan berhenti terlalu lama itu bener banget. Usahain jalan terus, kalo berhenti lebih dari 10 menit langsung bikin menggigil

  2. Jadi inget dulu tiap praktek jalan ke hutan packing selalu disuruh masukin trash bag dulu ke kerilnya buat wadah yang lain. Begitu beres packing, trashbagnya dilipet udah kayak karung pemulung di dalem keril. :))

  3. Elrafiqa Firdhaus

    Apa!! Bang acen suka make up kalo lagi ndaki?? Wkwkwk pantesan aja jadi ganteng wkwkwk ganteng ganteng tukang boker maksudnya wkwkwk

  4. Nisca Astrid

    Alhamdulillah selama ndaki gapernah keujanan. Sekalinya ujan pas udh molor di tenda. Hihi. Bang ayook jalan sih. Merbabu, yuks?

  5. surya

    saya suka sekali pada bagian "Ps:
    … Gak ada yang bisa diliat juga. Semuanya random. Rawan longsor dan becek juga. Mendingan bobo syantik di rumah …" selian warnanya putih semua (kabut) energinya keluar banyak. pernah ke semeru 3 hari hujan ampe lemes… salam kenal 😀

  6. Muhammad Nur Yasir Utomo

    ngakak baca saat pendakian poin 2, jangan sok cantik. haha nice gan. dari pengalaman mendaki saat hujan itu memang beda, memorinya lebih melekat.

  7. Hilmi Gz

    Saya pengalaman kehujanan pas daki Merapi, lupa kasih plastik barang bawaan di keril, hasilnya sleeping bag basah karena air ngrembes meskipun udah pake rain cover. Asli kedinginan malemnya.

    btw, nice tips mas acen.

    1. zhun Niar

      Hahahaaa gass terus bang acen. Liat blog nya jd ketawa ketawa sendiri mengingatkan sesuatu, asekk asekk hahahaa, panjat terus gannn

Leave a Reply