30 Hari Keliling Gunung: Buah Naga Pulau Merah

Sebelum baca cerita Buah Naga Pulau Merah (bonus cerita de djawatan), baca dulu 30 Hari Keliling Gunung: Panggilan dari Baluran

DAY 5, Sabtu, 26 Januari 2019

Setelah berjuang tidur di homestay yang mirip kek rumah hantu pasar malem, bikin deg-degan mulu gak tenang tidur aing. Akhirnya gua memutuskan pindah ke tempat Mas Agus.

“Ntar malem ramai kok mas, udah full-book ini.” ujar Mas Agus meyakinkan pas gua ngeliat delapan kamar tapi yang ada isinya cuma kamar gua doang. Yha, tapi bagaimana pun, di homestay dekat stasiun Karangasem ini jauh lebih ramai sih. Banyak orang lalu-lalang, traffic tinggi, tempat parkiran motor juga, jadi gua lebih tenang.

30 Hari Keliling Gunung: Buah Naga Pulau Merah

Setelah beberes kamar baru, lagi-lagi rencana gua buat istirahat biar kuat ketemu Kawah Ijen tengah malam nanti berubah jadi scrolling timeline instagram dan menemukan hidden-gems Banyuwangi-yang gak hidden-hidden banget sih, tapi kok kayaknya gak terlalu jauh, cuma sejam aja. Lagian cuaca lagi cerah banget kayaknya sayang aja gitu buat tidur meski kurang tidur. Hasilnya, gaskeun!

De Djawatan

acen jalanpendaki di de djawatan

Berjarak sejam perjalanan dari homestay, meskipun hampir banget kelabas lagi karena gak ada sign yang jelas dan mbak google, you know, kalau ngasi info suka mendadak: 600 meter tetap di kanan dipertigaan. Gua mana paham sist!

Untungnya nanya mz-mz di lampu merah sehingga terhindar dari kebablasan konyol kayak ke Baluran kemarin. Setelah sampai dan hanya bayar Rp7k untuk tiket masuk dan parkir motor, gua langsung bahagia banget disambut sama pohon gede-gede ijo luar biasa yang berjejeran.

Tapi sebagai mata orang awam, gua sempat kebingungan, lho ini kok gak kayak yang di instagram-instagram gitu yha? Lebih kayak, ya udah, kebon yang punya banyak pohon-pohon gede aja gitu.

Memang, para kreator/fotografer di Instagram itu punya mata jeli yang bisa bikin tempat biasa jadi terlihat luar biasa!

Pantai Pulau Merah – Red Island

Acen JalanPendaki di Pantai Pulau Merah

Puas foto-foto di De Djawatan, niatnya gua langsung pulang dan istirahat untuk mempersiapkan diri ketemu Kawah Ijen. Tapi nyatanya malah labil mau ke Pantai Boom atau Pantai Pulau Merah (Red Island) dulu, berhubung De Djawatan persis ada di tengah-tengah mereka.

Tapi kalau ke Pantai Pulau Merah balik homestaynya jauh, kalau ke Pantai Boom kok ya bisa nanti-nanti aja gitu karena deket kota.

Akhirnya gua memutuskan ke Pantai Pulau Merah dengan semua resiko yang musti gua tanggung setelahnya. Pulang kemaleman, istirahat kurang, di jalan kehujanan. Tapi setara dengan pemandangan sunset, kelapa muda murah di tepi pantai, serta buah naga Rp10k dapat 5kg.

Asli, biasanya beli buah naga di Jakarta sebiji aja bisa lebih dari Rp10k, ini malah dapat sekarung! Mana manis banget lagi!

<kamu juga bisa mendengarkan versi audio cerita ini di @podcast.temenjalan berikut beserta scriptnya>

Versi Podcast

Halo..

Kamu gimana sih semalem ninggalin aku tidur gitu aja hahaha. Lagu yang aku puterin semalem bikin ngantuk ya?

Yaudah, kalau gitu nanti aku puterin lagu yang lebih ngebeat deh biar kamu ikutan semangat dengerin cerita perjalananku hari ini.

Mau mulai dengerin ceritaku ini darimana?

Dari aku semaleman digangguin di penginapan belimbing itu.. Apa skip aja langsung ke cerita jalan-jalanku?

Jadi, sebenernya kenapa aku semalem pengen telponan sama kamu lama tuh karena makin malem di penginapan belimbing itu makin ngeri-ngeri sedap. 

Dari siang aja aku udah feeling gak oke kan, ya makin menjadi pas malem-malem rupanya.

Aku tuh sampe nyalain lampu terus lho saking gak kepengen ada elemen-elemen kejutan pas nanti aku ketiduran trus kebangun gara-gara kebelet kencing.

Sambil berusaha ngelupain perasaan gak nyaman, kayak ada yang ngeganjel gitu di hati, aku main instagram aja terus. Sembari cari-cari destinasi buat besoknya. Pas lagi seru-serunya liat foto-foto de djawatan, tiba-tiba ada yang ngetok itu pintu kamar.

tok tok tok

Aku mikir kayak: anjeng malem-malem gini kalo ada yang ngetuk pintu kamar itu orang bukan sih heran. Mana di daerah kan kalo udah jam 9 malem lewat aja sepinya kayak apa tau kan?

Terus lagi, SIAPA COBA yang mau nyamperin aku?

Orang aku di Banyuwangi kan seorang diri. Gak ada temen. Pun penginapanku juga terpencil gini.

tok tok tok

Kalo pun itu pemilik penginapan, kayaknya aku berhak kan ga bukain pintu? 

suara pintu dibuka

Lah anjir, aku kira itu ketokan dari pintu kamarku. Ternyata ada yang nyamperin tetangga sebelah.

Lha iya ya, tapi kemarin siang kan kayaknya ga ada orang selain aku. Ternyata ada tetangga sebelah toh. Kapan datengnya ya mereka? Orang pas kemarenan malem aku pulang dari baluran aja semua kamar masih gelap kok.

Tapi yaudah, aku gak mau lebih mikir macem-macem, abis itu aku lanjutin aja googling nyari info soal de djawatan. Sejak tadi ngeliat foto-foto selebgram yang main-main ke de djawatan kek bagus-bagus amatan gitu.

Pohon-pohonnya gede banget. Gak gede doang ding, bisa dibilang raksasa. Seru aja kayaknya kalau foto di sana. Meskipun aku ragu sih foto-fotoku bakal bagus. Udah sendirian, pake gopro pula kan? Haha.

hihihihii

LAH ANJIR! APAAN SIH!

Hampir aja hape aku lempar saking kagetnya.

Pas lagi seru-serunya scrolling de djawatan, tiba-tiba kayak ada suara perempuan ketawa dari depan.

Asli! Ini sih penunggu belimbing fix!

Tau gak aku ngapain abis itu? 

Aku langsung ambil headset, nyetel lagu kenceng2 di kuping bodo amat gak mau tau!

Yaudah deh, abis denger suara mbak-mbak itu aku udah kayak pasrah bodo amat lah, yang suara angin lewat-lewat muncul. Yang tiba-tiba kayak suara barang-barang jatoh dari depan. Macem-macem aku diemin aja sampe capek sendiri.

Sampe akhirnya aku ketiduran.

Nyebelinnya lagi, meskipun ketiduran, gak ada damai-damainya aku tidur.

Mendadak mimpiku aja sampe dirasuki si mbak penunggu belimbing tadi. 

Mimpinya gini, aku gak inget lagi dimana, tapi aku lagi jalan-jalan gitu. Pas sampe di depan sebuah bangunan tinggi banget, mendadak aku berhenti. Trus kok ya perasaanku ga enak. 

Sambil jalan pelan-pelan aku sampe ke pengkolan antara bangunan dan jalan. Belokan gitu. Pas belok, aku papasan sama mba-mba rambut panjang melayang. 

Aku langsung teriak. Terus lari-lari ngindarin mbak-mbak itu saking takutnya.

Tapi pas aku nengok udah gak ada. 

Trus aku lari lagi pokoknya harus jauh-jauh dari itu mbak-mbak. Eh ketemu pengkolan lagi, trus papasan si mbak itu lagi. 

Aku teriak sambil angkat tangan, eh tau-tau aku kebangun, dan bener-bener lagi angkat tangan.

Anjir, capek banget tidur di penginapan itu. Udah mana badan capek beneran, pas lagi tidur bukannya istirahat malah dikejar-kejar mbak-mbak gila.

Untungnya pas kebangun udah jam 8an pagi. Jadi aku langsung beberes, cekot lebih cepet, dan masuk ke penginapan depan stasiun Karangasem lebih cepet. Biar bisa istirahat dulu sebentar di sana sebelum ke de djawatan.

https://www.instagram.com/p/BtKJQyfALH9/

Udah, cerita horornya itu aja udah. Moga-moga ini malem gak ada apa-apa lagi. Abisan kan ya, aku denger-denger di sini itu kentel banget sama hal-hal mistis beginian. Bahkan sampe ada wisata tempat-tempat horornya segala di sini.

Sebenernya aku pengen main ke alas purwo, tapi gak berani kalo sendiri begini. Pusatnya yang gaib-gaib kalau kata orang di situ.

Udah udah ah jangan bahas-bahas yang gaib-gaib lagi. Udah malem ni takut si mbak ngikut ngikut kemari, bisa berabe aku besok subuh kan kudu ke Kawah Ijen…

Lanjut aku ceritain de djawatan aja ya?

Nah, jadinya abis tadi aku beberes di penginapan baru, namanya Ijen Star, aku rebahan bentar kan. Tau-tau udah jam 10an aja. Yaudah aku langsung buru-buru berangkat ke de djawatan.

Soalnya dari stasiun karangasem ini ke de djawatan yang ada di benculuk, kata google sekitar 40-50km-an. Jaraknya hampir 1 jam lah. Tergantung kecepatannya.

Yaudah, aku motoran kan, santai aja gitu. Namanya jalur lintas jawa ya, ada-ada aja musuhnya. Yang trek tronton, bus akap, pikap, mbak-mbak ga pake helm. Haduh, berurusan mulu aku sama mbak-mbak gak siang gak malem hahaha.

Surprisingly, ke de djawatan itu gak begitu banyak hambatan. Mulus-mulus aja. Ya tinggal lurus-lurus ngikutin google maps. Etapi hampir kelewatan belokannya ding, abisan plang de djawatan ga keliatan-keliatan amat.

Sampe de djawatan, ternyata ini mirip kayak apa ya.. Perhutani? Ya emang hutan sih. 

Cuma ya kaget aja gitu, kalau di foto-foto kayak miracles, keren abis. 

Pas sampe sana ya… ya udah gitu aja. Pohon-pohon raksasa yang daun-daunnya sampe nutupin langit, dijadiin taman wisata. Pohon berjejer, banyak, ada yang dikasih ayunan-ayunan. Ada yang dijadiin rumah pohon. Ada yang dikasi tema-tema.

Mungkin kalau ramean sama temen-temen bakal seru kali ya?

Kalo sendiri ya… seru setengah jam lah. Abis itu bosen. Mau ngapain lagi coba? Orang cuma foto-foto sendiri hihi.

Tapi tiket masuknya murah bener, cuma 7ribu, sama parkir 5 ribu. Bisa puas main pohon-pohonan.

Trus berhubung masih terlalu dini buat balik ke penginapan, aku googling aja ngelanjutin ke tempat wisata deket-deket de djawatan. Improve banget emang kadang kalo lagi jalan-jalan sendiri begini. Haha.

hutan de djawatan

Akhirnya aku nemu lah yang sesuai, aku ke Pantai Pulau Merah.

Capek juga ya cerita mulu, aku ambil minum bentar aus. Kamu belum bosen kan dengerin aku cerita?

Iya iya, gapapa kok kalo nanti kamu ketiduran lagi kayak semalem. Emang ye, kamu paling demen dengerin aku ngomong. Katanya apa? Babay antimo?

Hahaha… dasar kamu.

Yaudah, aku lanjutin ceritanya yah.

Ternyata dari De Djawatan ke Pantai Pulau Merah masih perlu satu jam perjalanan lagi, berarti perlu 2 jam perjalanan balik dari Pantai Pulau Merah ke stasiun Karangasem. Pas aku liat jam sih, masih cukup lah waktu istirahat buat ke Kawah Ijen subuhnya.

Yaudah, aku ngegas aja lagi ngikutin maps. 

Jalanan di Jawa gini tuh masih enak tau buat motoran. Aku kayak masih sempet bikin konten video pake gopro pas di daerah jalanan mulus tapi kanan kiri sawah. Pas itu aku ngerasa kayak lagi di film-film traveling gitu.

Yang motoran, di tengah-tengah persawahan, ketawa-ketawa sendiri kayak orang gila, tapi bahagia. Meluap-meluap gitu lagi bahagianya.

Lagi-lagi, kalau kayak lagi di scene film gitu enakan diiringi backsound yang pas. Kayak gini kali ya?

Sesampainya aku di Pantai Pulau Merah, aku langsung mesen es kelapa muda. Kan asik tuh di pantai minum kelapa haha kayak enjoy the moment banget deh. Mana murah pula, cuma 10k udah kelapa buah, bukan yang di gelas.

Trus aku ngobrol-ngobrol sebentar sama abang kelapanya, katanya ini pantai sering dipake buat surfing juga. Asli, aku jadi pengen surfing di sini kapan-kapan.

Aslinya sih aku masih betah di pantai pulau merah ini, cuma sayang kayak udah mau ujan, jadi aku buru-buru balik aja.

Nah, yang tak terduga adalah ini, sebenernya sepanjang jalan menuju Pantai Pulau Merah tadi aku perhatiin emang kayak banyak pohon-pohon mirip pohonn kaktus di sepanjang jalan, aku sih udah tau itu pohon buah naga.

buah naga pulau merah

Dulu tetanggaku di kampung pernah budidaya buah naga, jadi paham.

Cuma yang aku ga tau, ternyata lagi musim buah naga di sini. 

Terus ada kayak pondokan dadakan jualan buah naga gitu di pinggir jalan. Pas liat papan harganya, tau gak berapa?

10 ribu. 5 kilogram.

Iya, 10 ribu. 5 kilogram. Anjir panik banget sih aku. MURAH!

Biasanya di jakarta 10 ribu itu satu biji. Ini 5 KILO!

Aku sampe kayak… wow, apakah biar irit aku makan buah naga aja sampe tripku ini berakhi? Ahaha

Iya bener, jadi budget tripku bisa diteken banget haha.

Yaudah, aku beli lah itu buah naga 10 ribu. Berhasil dapet mungkin hampir 20 butir ukuran kecil. 

Ini tadi sampe penginapan, karena saking banyaknya dan gak mungkin aku abisin sendiri, aku kasih aja ke pemilik penginapannya separo haha.

Dan ini buah naga, pas dicobain, manis banget euy! Gak tawar kayak yang suka kita makan di jakarta hahaha.

Kamu mau ga?

Ya tapi kalo aku bawain nanti sampe jakarta udah benyek kali ya? Hihi

Hari ini, ceritanya segini dulu yah.

Aku musti istirahat besok kudu berangkat ke Kawah Ijen dini hari. Bangunin boleh?

informasi pantai pulau merah

Hehe, makasih ya. Aku telpon lagi besok di episode 7 podcast.temenjalan yah. See you! 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

4 Responses
  1. Johanes Anggoro

    Aku pernah nih nginep di homestaynya mas Agus. Edisi kabur pas libur lebaran wkwkwk.Paginya dibangunin sapi di belakang homestay 😂

    Sebenernya ga niat naik ke kawah ijen, sempet tertarik juga tawaran open tripnya mas agus. Berhubung budget terbatas, mana peak season pula, banyak bule. Jadi saya hanya bisa menelan ludah mendengar harganya 🙁

Leave a Reply