Gunung Semeru: Bukan Cerbung 2, Yang Tercecer

Masih inget sama sosok si Adi?

Pendaki pemula tengik yang ada di cerita Gunung Semeru: Bukan Cerbung 1?

Kali ini cerita-nya masih tentang ketengilan, ketengikan, dan kelakuannya dia sebagai pendaki pemula yang jauh dari kode etik pendaki. Mungkin doi belum tau ada panduan mendaki gunung masa kini ala babang acen.

Kita mulai kejadiannya dari adegan yang terakhir ya.

Oiya, biar bisa kesel bareng-bareng, ini gue upload foto yang ada Adinya. :p

Adi itu yang mana hayo?

***

Dipenuhi dendam, amarah, dan rasa tidak suka yang begitu mendalam seperti melihat mantan pacar berduaan sama cowo lain, gue sama Adhityo ngiprit nyari si bocah sialan itu.

Pas ngeliat batang hidungnya, gue segera nyamperin dia dan ngasih carriernya.
Dengan judes gue bilang:

“Sorry, kita buru-buru. Bhay!”
Sambil melenggang kangkung meninggalkan dia yang masih ternganga.

***
Berjarak lumayan jauh dari tekape sebelumnya, gue, Adhityo, dan Wendy gak ngerti harus ngomong apa lagi ngeliat antrian panjang menuruni bukit menuju tempat yang katanya disebut Ranu Kumbolo.

Ranu Kumbolo malam itu dari kejauhan persis keliatan kayak penampungan korban bencana. Tenda warna warni dimana-mana. Cahaya lampu senter kelap-kelip di sana sini. Suara teriakan orang-orang memanggil satu sama lain. Juga suara-suara kemerisik angin yang kadang hilang kadang timbul seiring dengan ramainya Semeru kala itu.

Lah. Kok malah jadi mendayu-dayu. Bukan gue banget, yes? HAHAHAHA

Malam itu, mau turun ke Ranu Kumbolo aja udah kayak jalanan arus balik mudik ke Jakarta. Macet, mas. MACET!

Sayangnya, kamera gue gak diciptakan buat bisa ngambil foto di malam hari dengan ciamik, walhasil ya gue cuma bisa pasrah dibilang HOAX gegara NO PIC.

Puas dorong-dorongan dan ngegelindingin sebagian peserta pendakian massal itu yang menuh-menuhin jalanan, akhirnya gue, Adhityo, dan Wendy sampai juga di Ranu Kumbolo yang lagi dingin-dinginnya itu. Udah dingin, rusuh pun. Banyak pendaki yang bangun tenda, talinya kemana-mana, gue sempet keserimpet dan jatuh gelinding-gelinding.

Mungkin itu karma karena gue bertindak jahat sama si Adi. Etapi Adi duluan ding yang jahat sama aku. nyakitin hati aku. PHPin aku. Ninggalin aku. JAADH!

Setelah ngider nyari lapak buat bangun tenda, akhirnya gue dapet tempat lapang yang cukup buat tenda ukuran 4 orang. Tempatnya lumayan strategis, begitu keluar tenda, ngadepnya langsung Ranu Kumbolo. Semacam resort-resort mahal yang ada di kepulauan-kepulauan yang langsung ngadep pantai. Asoy!

 

 

gini kondisinya

 

Tapi.. yah. Namanya juga gunung, beda lah sama resort mahal yang ada kasur empuknya. Meskipun pemandangan gue adalah langsung Ranu Kumbolo, tapi gue tidur cuma beralaskan matras dan batu besar yang mengganjal. Iya kak, pas tendanya udah jadi dan kami masuk itu rupanya ada batu gede di tengah-tengah tenda. Sedih kak. :'(

Ngomong-ngomong, gue dan rombongan ternyata ninggalin Fahri secara tidak sengaja sekaligus ninggalin Adi secara disengaja. Kalo bisa sih bikin Adi nangis ngerengek terus tau-tau pulang sekalian. Masalah ninggalin Fahri itu bukan perkara besar. Doi bisa dibilang kuncennya gunung karena kalo manjat gunung apa aja gak pernah pake alas kaki. Yap, doi nyeker! Kadang sampe gue gak bisa bedain mana Fahri mana bolang.

“WOY!!”

Tetiba suara orang yang diomongin barusan muncul. Fahri langsung kami sambut dengan ramah dan mulai beberes buat ngebangun tenda satu lagi.

“Eh, lah Bang Amar belum dateng? Dia tadi duluan loh di depan gue,” kata Fahri sambil ngeluarin barang-barangnya dari dalam carrier. Bang Amar itu salah satu rombongan besar geng Chibi 21 yang berangkat duluan. Cemas sama kondisi Bang Amar alih-alih bantuin bikin tenda, gue malah tiba-tiba punya perasaan gak enak.

Gak tau perasaan gak enak apa itu.

“Cen!”

Gue ngedenger suara teriakannya Bang Amar. Samar-samar keliatan fisiknya yang besar, tinggi, gagah, dan tetek nyembul. Anu, maksudnya, dia agak gendut gitu. *semoga orangnya gak baca*

Gue happy. Sampai….

“Gimana sih lo, temen lo ditinggal gitu aja! Mana jalannya lelet bener…,” bisiknya pas udah nyampe deket gue.

Mampus. Perasaan gue makin gak enak. Ada kontroversi hati yang tiba-tiba menyembul.
“Halo bang….”

FAAAAAAAAAK!!

Si Adi muncul sambil cengar-cengir tanpa dosa terus langsung gelosoran di tanah. FAAAAKKKK!!!

Gue antara mau ayan sekaligus pengen berenang di Ranu Kumbolo saat itu juga.

“Lu bawa-bawa bocah itu Bang? Itu anak sengaja gue tinggal! Nyusahin! Ntar dia tidur di tenda siapa coba??” pekik gue ke Bang Amar.

“Tenda lo lah. Masa tenda gue…,” jawab Bang Amar sambil ngeloyor pergi ke arah tendanya yang udah dibangun temen-temennya.

Tae.

Gue lirik si Adi yang sekarang udah pules tidur di tanah. Fak. Tengik banget.
Bodo amat, gue kunci gembok pokoknya tenda gue nanti biar doi gak bisa masuk!

***
Gue kebangun pagi-pagi buta bukan karena cicit burung-burung kecil yang mulai beraktivitas maupun gegara suara-suara mendengung dari para pendaki sekitar gue yang udah mulai berisik satu per satu bangun nyari sunrise.

 

Gue kebangun gegara pengen kencing. Fak!

Pas bangun pun ada si Adi di sebelah gue. Combo. Fak!

Kenapa nasib gue gini-gini amat yak??

Demi menyelamatkan hajat hidup orang banyak dan daripada pipisin mukanya si Adi, jadi gue memutuskan buat keluar sesegera mungkin dan nyari spot terbaik buat pipis. Si otong emang kebangetan, gak bisa banget gitu tau sikon gue lagi dimana dalam kondisi apa.

Balik pipis, gue iseng foto-foto dulu kondisi Ranu Kumbolo.

 

 

 

Selesai foto-fotoin si cantik Ranu Kumbolo, gue balik lagi ke tenda yang udah mulai diberesin. Bagusnya, gue gak ngeliat ada si Adi. Mungkin dia khilaf berenang di Ranu Kumbolo, terus kebawa arus, trus ilang. Atau mungkin dia pulang karena gak dianggep. Atau mungkin dia….

…….dan ternyata dia lagi asik-asikan makan di tenda temen gue yang lain! Mana makan sendirian dan diem-diem lagi!

Gue cuma bisa sabar sambil ngelus dada. *bukan dada Jupe*

Waktu berselang sampai akhirnya geng Chibi 21 siap meneruskan perjalanan ke Arcopodo. Gear udah komplit. Anggota udah komplit. Dikit lagi mau foto-foto. Tiba-tiba….

“Bang, saya ikut lagi ya sampai Kalimati….,” pinta Adi pura-pura malu.

JEDEEEEERRRR!

“…..tapi saya ajak temen saya juga satu lagi. Kebetulan ketemu di sini, dia juga sendirian….,” lanjutnya

JEDEEEEEERRRRRR JEDEEEEERRRRRRRRRR!!!!

*gali kuburan*

***

Baca season 3nya di sini!! 😀

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

47 Responses
  1. Kayanya pada saat itu harmonisisasi kemakmurannya ga mulus yah…makanya sampai menimbulkan konntroversi hati, jangan" berujung ke labil ekonomi/logistik/lapak tenda nih…
    Yah maklum aja bang, pendaki labil emang kaya gitu…makan ati… hehe

  2. Lalu Ahmad Hamdani

    Sepatu gue biasa pakai sepatu tentara. dari pos satu kalau gua ketemu yang begituan. gua jejelin aje pake sepatu. kecuali dibayar jadi guide. . . wakwakwak. maklum gan eks guide gunung. . . wakwakwak nunggu sesion 3-nya. . . kalau nggak ada sesi Adi dijorokin ke tebing. ane marah besar nih

  3. aduh! speechless mau ngomong apa! Antara ngakak dan prihatin! :') Btw, situ tukang jemuran ya? Kok hobi banget ngegantung ceritanya, pake harus di split-split gini ceritanya! Sakit tau digantungin!! :'((

    Salam kenal, ane Nafis dari Bandung!

  4. jumawan kasworo

    kwkwkwkwwkwkw
    di tunggu season 3 bang Acen …
    harus banyak" beristigfar lah bang acen mungkin sudah di mukjizatkan untuk bertemu adi 😀
    hahahahahahha

  5. Numpang mampir Om…

    Sumpah ane ngakak bener dah! Itu si bocah yang namanya adi ternyata sampah banget!!, baru ngeh pas baca ini dongeng ber-seri.HAHA

    Moga aja grup ane gak nyusahin dah, malu kalo sampek muncul ntar di lanjutan dongengnya…

    Ditunggu lanjutannya om, asal gak kepanjangan kayak tersanjung aja episodenya! HAHA

  6. agha maruf

    serru nich,.. tapi sayang aku belum kesampaian ke tempat terindah tersebut..
    suatu saat aku akan pergi ke sana…

  7. Amar Bayuadi Sekali

    Hahaha, gw malah lupa pernah negor lo gara2 si Adi, Cen. Maklum, aib suka mudah dilupakan,….
    Complain, ah mosok gw kelihatan gendut, yah ? Padahal itu cuma fitnah belaka, deh,…
    Btw, jilid 3 nya mana ? Apa perlu narasumber senior, nih ???

  8. Meli Rahmy

    asyikan baca ceritanya bang acen nih ketimbang baca novel yg bikin nguras air mata..
    bikin cengar cengir pembaca..
    bang, lanjutkan terus ceritanya ya…

    1. Makasih cantik! :3

      Mau baca yang horror2 juga? Nanti kalau udah ada di Gramedia beli yak Buku babang: Penunggu Puncak Ancala.

      Kalau buku kedua udah kelar dan terbit juga, beli lagi yak! Hehehee

  9. Enno Andri

    Salah banget baca postingan ini malem2,, ngakak teruss
    sampe bingung sebenernya ini baca cerita perjalananke semeru, apa nyeritain si adi doang sihh 😂

  10. I Alam

    Seru ceritanya… baca sampe akhir, sampe finale trus balik lagi ke sini pingin nebak mana yang adi di foto… Eh ternyata malah nemu foto si Aridy sama Wondo temen2 AMC Malang (2 orang paling kanan)..

Leave a Reply