Jangan Naik Gunung!

Jangan Naik Gunung!!!

Naik gunung itu gak ada manfaatnya. Percaya deh.

It’s a big BULLSHIT kalau ada yang bilang kamu bakal jadi tambah bijak, tambah dewasa, tambah ini itu setelah berhasil manjat satu gunung dan turun dengan selamat. Ya kalau selamat, kalau gak? Seringnya sih, seringnya, gue lebih banyak menyaksikan keegoisan manusia. Yang mau menang sendiri, yang mau nyampe duluan, yang gak mau nungguin temennya. Kebuka semua aja gitu. Gak ada manfaatnya kan buat kita?

Kecuali, kamu cuma akan lebih paham siapa dirimu sendiri. Akan lebih jujur tentang siapa kamu, at least ke diri sendiri. Apakah kamu adalah orang yang mau menang sendiri? Apakah kamu adalah orang yang mau nungguin temennya? Apakah kamu orang yang egois apa gak? Yang paling penting, apakah kamu mau dan bisa dan akan berusaha berubah apa gak?

At least, lagi-lagi, kamu mungkin akan lebih mengerti mustinya berbuat apa kalau ngadepin masalah yang kayak gimana. Plus, paling gak, kamu bisa ngadepin masalah besar dengan lebih legowo semacam:

“Gue aja bisa ngalahin diri sendiri dan sampe puncak Rinjani, masa masalah kayak gini doang gue nyerah?”

 

Jangan Naik Gunung!!!

Let’s jujur-jujuran aja. Apa sih menariknya naik gunung? GAK ADA.

Kamu cuma bakal dapet yang namanya pegel, encok, dan sakit pinggang. Terutama kalo kamu musti bawa tas yang isinya tenda, beratnya bisa mencapai 4 kg, belum tambahan barang lainnya. Satu keril full bisa mencapai 20-25 kg.

Kamu juga musti repot siapin ini itu, beli peralatan ina inu, belum lagi pas kelar naik gunung. Cucian, beuh, cucian kamu jadi makin banyak, berat, dan kotor banget. Oiya, waspada meriang juga, di gunung itu dingin, dan kamu pasti kecapekan, dingin + capek = kombinasi meriang yang ciamik. So, ngapain naik gunung?

Kecuali, kamu udah gak ngerti lagi harus berbuat apa pas lagi sakau sama yang ijo-ijo. Udah berteriak histeris sampe nangis dan melelehkan airmata pas liat youtube berisi orang-orang lagi gelindingan di Surya Kencana.

Atau di Ranu Kumbolo. Atau di Segara Anakan. Atau di Oro-oro Ombo. Kaki udah mulai pegel banget karena duduk mulu di kantor, di kelas, di mall, di hati pacar. Bawaannya gemesh gitu pengen ngelangkah di atas bebatuan, akar pepohonan, atau rawa-rawa jadi-jadian.Jangan Naik Gunung!!!

Pemandangan indah? Helah, kamu ke puncak pemandangannya juga indah. Kebon raya bogor juga indah. Taman Safari, TMII, Ancol, bahkan kampus UI pemandangannya juga indah. Terus ngapain musti susah payah nyari pemandangan indah ke gunung segala?

Kecuali, kamu haus akan sunrise di atas 0 mdpl yang emang kece parah. Kecuali kamu kangen luar biasa akan suara krik-krik binatang imut yang tiap malam ngegantiin musik dari MP3. Kecuali kamu ngerasa kalau cuma bisa ngeliat Ranu Kumbolo yang bertabur jutaan bintang di Semeru doang. Ya iyalah. *slepet*

serius, JANGAN NAIK GUNUNG!!!

nanti ketagihan.

 

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

64 Responses
  1. Benbageura Nihugo Yogaku

    Jangan naik gunung kalo belum siap sih intinya.

    Jangan naik gunung kalo cuma pamer-pameran (eh tapi gue suka pamer juga sih)

    Jangan naik gunung kalo ga punya persiapan (misal persiapan gandengan)

    Jangan naik gunung, karena susah bab

    Jangan naik gunung kalo manja

    Jangan naik gunung kalo belum siap ngeliat ibunya sedih ditinggal anaknya mendaki.

    Jangan aja.

  2. Anonymous

    yak betul! gausah naik gunung, nanti ketagihan, kecuali kalo emang lo ngebet pen banget kenalan sama yang namanya INDONESIA 😀

  3. alin aminata

    Ada statemen yg bener2 kjadian.. pertama kali naik gunung, emak ku ga bisa tidur seharian.. kedua kalinya, emakku demam parah.. ke tiga kalinya emak ngijinin buat yg terakhir kali, dan ga boleh naik gunung lagi kalo skripsi blm kelar :')

  4. Anonymous

    Jangan naik gunung klo masih bergantung sm org lain. Segala barang maen dititip di carrier aku 😐
    Jangan naik gunung klo masih jijik an maem bareng di piring yg sama minum bareng dr botol yg sama. Sebodo teing klo isi botolmu habis 😐
    Jangan naik gunung klo cm buat pamer2. Bangun tenda aja gak becus 😐
    Jangan naik gunung klo lg puasa. Seorg porter prnah blg, enakan angkut jenazah ketimbang org sakit 😐

  5. Anonymous

    Jangan Naik Gunung! kalo ga mau cape bawa turun sampahnya sendiri!
    Jangan Naik Gunung! kalo niatnya cuma mau ngerusak!

  6. lo ga pernah liat seh..
    perbedaan waktu yang sangat nyata saat kita di puncak tertinggi (saat Sunrice).. sungguh kita ini kecil ga da apa2 dengan ciptaan NYA YANG MAHA KARYA..
    jadi kita hrz bisa menjaga, melestarikan dan kita hanya bisa menikmati keindahan alam ini..
    INI INDONESIA BUNG !!!!

  7. Anonymous

    Setuju bro acen….mantaaappp…JANGAN NAIK GUNUNG!!!!(Kalo ga mau tau indahnya ciptaan ALLOH)hehehehe…salam kenal mie-ink achmad PA cengkareng…hehehehe…piss

  8. raden kemprus

    kalau NAIK GUNUNG JANGAAAN…!!! emang pesawat di naikin heheee…
    kalau mau MENDAKI GUNUNG silahkan..

    di jamin HALAL…

  9. Estherlea Dinar Kartika

    Kaget dikit baca headlinenya, tapi emang bener deh bang,cowokku hobi banget naik gunung,hampir tiap malem gak bisa tidur kalo dia lagi perjalanan naik gunung,yang pasti gak bisa di hubungi berhari-hari -____-

  10. Anonymous

    Jangan naik gunung…!!!
    krna saya telah merasakan sndiri akibatnya.. bikin mau n mau lagi cyiiinn.. :v
    Ijin copas masbro… 😀

  11. dini mukti

    JANGAN NAIK GUNUNG!
    Apalagi kalo sesudahnya anak-anak kantor tau, dan Bos ikutan ngeledekin.
    Kudu siap mental lah diledekin

Leave a Reply