Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

CKIITT

BRAK

“Kyaaa..”

BYUR

Gua gak paham lagi sama ini tukang ojek yang gua sewa dari terminal Pagar Alam menuju Kampung 4, kampung  terakhir yang menjadi basecamp untuk pendakian Gunung Dempo.

Perjalanan dari terminal Pagar Alam awalnya berada di aspal mulus yang nyaman buat motor jenis apapun. Tapi begitu sampe di pintu awal masuk  Kampung 4, beh, motor bebek ala-ala kayak kang ojek gua ini jadi masalah besar.

Awalnya ini tukang ojek masih canggih was wus was wus melintasi jalan, melewati bebatuan kecil, dan nyari celah. Begitu hujan makin membesar, makin ke tengah perjalanan makin-makin ngawurnya.  Ada batu besar, ditubruk. Ada becekan, dihajar. Setiap pergerakan, oleng. Begitu terus sepanjang perjalanan.

Terakhir, ya itu tadi.

Ada becekan besar dan terlihat dalam di depan kami.

Dengan trek jalanan batu kebun teh yang tidak mulus, tentu saja ini tukang ojek nyetirnya gak ngebut dong. Skill-nya juga sangat cetek dalam medan-medan kayak gini.

Yang dia lakukan adalah….

Melaju lurus menuju pinggiran becekan yang berupa tanah lembek penuh dengan batu-batu, sementara kanan kirinya lumayan lapang. Lalu dia stuck. Motor oleng. Gua gak siap. Dan byur!

….gua

sukses kecebur dengan damai tanpa sempat protes.

Belum juga nanjak, udah basah sekaligus kotor semua badan, baju, dan keril gua.

Sakit?

Gak.

Malunya itu lhooooo……

…sayangnya gopro gua lagi gak nyala. Huft.

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

 

 

Jumat, 25 Maret 2016
18.45

 

Gua, Ikus, Lady, Rizal, rombongan Jalan Pendaki rempong dari Jakarta. Ditambah Ari dan Ebik, pemuda gaul nan galau asli Bengkulu. Ditambah Bagas, anak Jalan Pendaki cabang Palembang, plus, dua anak Palembang nemu di basecamp yang pengen eksis barengan rombongan kami, Sefti dan Mo, memulai pendakian setelah semua kerempongan yang kami lakukan masing-masing.

Gua yang basah-basahan tetep heboh update sana-sini mumpung masih ada cahaya dan sinyal.

Sementara yang lainnya heboh mengeringkan badan dan menatap nanar nasib kami yang harus mendaki malam hari. Iya, gua pernah bilang di Mendaki Siang Vs Mendaki Malam, kalau sebaiknya gak mendaki malam hari. Tapi, kondisi kali ini mau gak mau membuat kami tetap mendaki malam hari.

Waktu yang terbatas, trek yang panjang, dan harga angkot yang gak mau turun meskipun bensin udah murah lagi. Emang kampret tuh organda, kalau bensin naik dikit aja, langsung harganya berlomba-lomba naik. Begitu harganya turun, boro-boro mau nurunin harga. Sebagai rakyat jelata yang sombong, mendingan ya gua naik kereta aja kan?

…..lah

gak nyambung ya jek.

19.00

Kebanyakan pendaki yang ingin menggapai Top Gunung Dempo dengan ketinggian 3.159 mdpl ini, lebih milih jalur Tugu Rimau. Katanya, meskipun ada trek dengan elevasi 90 derajat yang mengharuskan manjat-manjat dinding ala spiderman, jalur ini jauh lebih dekat dan lebih cepat.

Sementara jalur Kampung 4, bisa dibilang lebih jauh. Kalau dibuat perbandingan, mungkin antara jalur Linggarjati vs Palutungan Gunung Ciremai.

Trek pertama pendakian, langsung berhadapan sama kebun teh yang terbentang luas. Meskipun gua gak bisa bedain mana pohon teh mana pohon cabe karena gelap. Buat yang udah pernah ke Gunung Cikuray, pemandangan ini gak akan asing lagi.

Trek selanjutnya?

Terserah Gunung Dempo aja deh. Abang lelah, neng, liatnya.

Selesai trek kebun teh, akan ada sebuah plang yang menunjukkan bahwa petualangan yang sebenarnya baru dimulai. Plang tadi itu punya arti, selamat datang di…

PINTU RIMBA.

Hits bhinggaw yes, namanya? Ngeri-ngeri sedep gitu.

“Bagas, tempelin Salonpas dong di pundak eug…” rengek gua ke Bagas

“Lah, sekarang banget?”

“Iya, biar kuad nanjaknya….” Jawab gua sambil lepas kaos dan menyiapkan tubuh gua dijamah Bagas.

Karena kalau ngeliat treknya dan perjalanan malam hari, gua merasa Salonpas akan jadi dopping yang pas buat bahu yang mudah lelah karena tiap hari dipake bersandar kenangan.

Sejak dari Pintu Rimba inilah, trek khas hutan hujan tropis yang beragam dengan
pepohonan yang rimbun dan semak belukar harus dihadapi.

Biar makin nyesel bacanya, trek ini disuguhi tanpa bonus barang semeter dua meter aja. Nanjak terus. Dari tanjakan unyu, tanjakan bayangan, tanjangan jurus akar belukar, sampai tanjakan dengkul ketemu jidat terus. Ditambah suasana malam yang hening dengan suara-suara binatang dan makhluk malam, pendakian Gunung Dempo jadi makin mirip acara mister tukul jalan jalan. Terutama karena kumis gua sama lele-nya kayak kumis tukul.

Yang paling gak bisa dimengerti tuh jarak sih. Emang dimana-mana yah, yang namanya jarak selalu jadi musuh utama. Kalau gak, mana ada yang namanya pejuang LDR? Ya ampun. Ya ampun. Ya ampun.

Tujuan kami saat itu sih kalau bisa mencapai Plataran. Lokasi camping mirip kayak Mandalawangi-nya Gunung Pangrango. Lokasinya persis banget karena ada di bawah Puncak Gunung Dempo. Tapi yang namanya cita-cita kan boleh setinggi langit ya?

Meskipun bisa aja dengan mudah dihempas. Datang lagi. Hempas. Datang lagi.

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

 

21.00

Asli.

Pintu Rimba ke Shelter 1 cuma makan waktu dua jam. Tapi rasanya kayak selamanya!

Gua gak paham. Emang dengan trek kayak gitu rasanya jadi kayak jauh banget. Belum lagi jalan malem beuh! Gak sampe-sampe!

22.00

“Jadi kalau ke Pelataran berapa lama lagi?” tanya gua pada siapapun yang bisa jawab pertanyaan gua.

“Subuh lah kalau jalannya kayak gini terus…” Jawab Bagas

“Hah? Subuh? Gila! Masa kita gak istirahat. Udah capek banget badan….”

“Iya bang, jarak dari shelter 1 ke shelter 2 aja 4 jam, kalau stabil ya kira-kira jam 1 atau jam 2an pagi lah kita baru sampe. Dari shelter 2 ke pelataran bisa 3 jam lagi….”

“Gelaa gelaa gelaaaaa…..” Jawab gua diiringi desahan lembut anak-anak dan dengkuran lembut Lady.

Duh emang nih nenek-nenek, gak dimana-mana tidur kayak lagi pulang kampung. Heran.

23.00

“Eh! Gua udah denger suara curug! Harusnya sih bentar lagi!” Seru gua ke rombongan.

Lalu rombongan hening. Gak ada reaksi sama sekali. Pas gua nengok belakang….

…mampus. Banget. Mereka ngilang!

23.30

“Beb! Lu jalan jangan cepet-cepet kek! Tungguin….” Rengek Ikus.

Ternyata emang gua gak ketaker kalau jalan. Bukan mau ninggalin, apalagi malem, gua yang nyuruh tetap berdekatan, gua yang gak ngukur kecepatan jalan gua sendiri. Soalnya, begitu denger aliran air curug, yang merupakan tanda Shelter 2 udah dekat, gua jadi agak napsu pengen segera sampai, udah pengen rebahan.

“Gengs. Kita stay di shelter 2 aja yak. Gak mungkin dilanjut ke Pelataran. Stamina kita udah kacau, badan udah kecapean, kita perjalanan 6 jam dari Bengkulu juga kemari lho. Ujan pulak. Belum lagi gak istirahat…”

Anak-anak cuma mengangguk lemah.

“Yuk jalan lagi! Dikit lagi nih!”

Meskipun gua bilang dikit lagi, tapi, namanya juga gunung, rajanya PHP. Wajar banget kalo anak-anak gunung kelakuannya jadi pada tukang PHP.

Sedeket-deketnya gunung tuh jauhhh banget kayaknya.

Gua jalan dari masih semangat sampe desperate. Dari pengen marah sampe gak ngerti lagi mau ngapain. Dari masih jomblo, akhirnya dapet pacar, sampe udah putus lagi. Ya Tuhan….Kenapa penderitaan ini kau berikan padaku ya Tuhan….

Mungkin Tuhan bakal menjawab:

“Lagian elu, udah dikasih kasur empuk, kamar adem, malah sok sok cantik masuk hutan. Mau ngapain, tong???”

Trus gua cuma bisa kicep.

Sabtu, 26 Maret 2016

01.00am

“GENGS! Shelter du….”

Gua kicep lagi. Ngeliat semua lapak udah penuh banget sama pendaki. Ternyata long wiken kayak gini, banyak juga pendaki yang manjat gunung Sumatra. Hm. Jadi emosi hm.

Gua juga gak ngeliat temen-temen gua di belakang, jadi mendingan gua ngiterin shelter 2 buat nyari lapak.

Shelter dua itu ternyata cuma jalur pendakian yang sedikit lebih luas. Dengan beberapa lokasi tanah lapang rata yang cuma cukup buat satu tenda ukuran 4-5 orang. Menyebar di segala penjuru. Itu pun cuma cukup buat 3-4 tenda doang, gak banyak.

Lokasi yang paling memungkinkan buat rombongan kami yang bersembilan ini, cuma di lapak sedikit lapang agak becek dengan akar besar di tengahnya, dan dua cuilan lapak berakar dengan jurang menganga di depannya.

“Gengs…Kita cuma punya ini gengs….”

Sambut gua setelah mereka sampai di shelter 2. Dengan wajah-wajah kucel tanpa harapan.

 

***

Menggapai Puncak Merapi

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

 

Sabtu, 26 Maret 2016
01.00am
………
“Gengs…
Kita cuma punya ini gengs….”
Sambut
gua setelah mereka sampai di shelter 2. Dengan wajah-wajah kucel tanpa harapan.
Meski
dalam kegelapan, gua bisa melihat wajah-wajah kecewa, bingung, lelah, sekaligus
hopeless. Kecuali Lady, nenek yang satu ini, ketemu senderan dikit langsung
tidur. Apapun kondisinya. Kapan-kapan cobain ditinggal mungkin gak akan sadar
kali ya.
Malang
tak dapat diraih dan untung tak dapat ditolak, eh, bener gitu bukan sih
peribahasanya? Wekaweka.
Akhirnya
kami mau gak mau ngebangun tenda di tiga lokasi yang jauh dari kata nyaman.
Satu
tenda miring menghadap jurang menganga dengan aksen akar-akar melintang yang
besar di permukaan tanah, tenda lainnya di atas becekan lumpur dengan satu akar
besar yang bikin tenda gak bisa menjejak tanah seutuhnya, satu lagi sama-sama
menghadap jurang tapi lapaknya lebih sempit.
“Dikasih
rumah, dikasih kamar bagus, dikasih kasur empuk…. Ngapain coba kita kemari
susah-susah….” ucap Ebik yang pendiem banget. Tapi sekalinya ngomong langsung
nancep di lambung.
01.30am
“Beb,
pasangin Salonpas dulu ini….” pinta gua ke Ikus sembari nempelin Salonpas ke
betis gua. Hm. Betis gua lebar juga ya kayak taplak meja.
SRETTT.
“ih..
ih.. ih.. ahhhh…”
Ikus
meringkik karena bolak-balik nggelosor ke bawah. Dengan tenda miring banget ke
jurang pleus matras aluminium yang licinnya minta ampun, gua, Bagas, Ikus, dan
Lady, yang berada di satu tenda, berjuang buat bisa duduk steady.
“Lu
mah, ngeribetin gua….” Kata Ikus lagi sambil nyusruk-nyusruk. Nempelin Salonpas
di punggung gua.
“Bodo
amat. Lu mau juga gak  Salonpas?”
“Mau
lah….. eh eh eh….” Lagi-lagi Ikus nyusruk.
2.30am
“Eh
udah mateng pempeknya? Mau…..” kata gua tiba-tiba mendusin karena ingat Lady
dan Bagas heboh sendiri dari tadi masak-masak.
“Apaan
sih lu bang! Tau aja udah mateng langsung bangun hahhahah….”  Jawab Bagas.
GROKKK.
HRRRR. GROOOKKK. HHRRRRR.
“Ebuset,
itu si Sefti sama si Mo ngoroknya balapan banget tuh? Cekacekaceka…”
Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl
10.30am
“Anjir!
Hahhahaha…..” kata gua sambil ngos-ngosan pas ngeliat jalur Shelter II menuju
puncak Dempo itu benar-benar keras. Selain tanjakan yang tiada henti, akar yang
tinggi-tinggi, banyak lokasi yang benar-benar bikin kita tuh kayak harus
climbing tapi medannya akar dan tanah liat yang licin dan basah.
Silahkan
banyangkan sendiri gimana gemesnya.
“Udah
mau nyampe kok bang… Ini belok kanan, abis itu kiri, abis itu kanan, udah deket
sama top Dempo…” kata Bagas memberi secercah harapan.
Dua
nenek-nenek ini mengembangkan senyumnya.
11.30am
“Bagas
bohoooongggggg!!” jerit Lady disambung sama jeritan lain dari Ikus setelah
ngeliat tanjakan demi tanjakan yang harus terus kami daki. Ya Tuhan, emang
bener-bener deh ini Dempo keras banget gak ada ampun.
Meskipun
udah istirahat semalem, trek Dempo bener-bener bikin kaki dan hati jadi kacau.
Tapi kalau dibilang istirahat, sebenernya cuma ngelempengin kaki sih. Mengingat
tidur semalem cuma bertahan nempelin pala di akar biar gak nyusruk ke jurang.
Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

 

12.00pm
“Ini
bukan sih Watu Cadas-nya?” kata gua ke Bagas, yang ternyata dia jauh
banget di belakang gua. Entah denger entah kagak.
“Lah,
udah dari tadi bang yang dilewatin… Ini Watu Cadas kedua…” jawab Lady.
“Ya
ampunnn… Makin deket puncak nih!” ujar gua sambil terus bergerak
meninggalkan Lady.
“Mas,
mau nanya, ke puncak berapa lama lagi kira-kira ya?” tanya gua sama
pasangan muda yang lagi turun. Dengki sih nanya-nanya sama pasangan.
“Satu
jam lagi kali ya, bang….”
Gua
balas dengan senyum manis penuh dengki serta teriakan dalam hati,
SATU
JAM LAGI?? BODO AMAT!
13.00
“Bang
Cen… Ayok sebentar lagi puncak Dempo nih!” seru Ari dari kejauhan.
Kalau
ngeliat jenis medannya sih gua juga merasakan puncak udah semakin dekat.
Selama
perjalanan di Watu Cadas 1-2-3, yang terus menanjak, vegetasinya terus berubah.
Dari pohon pinus, pohon berakar-akar, sampai pohon cantigi yang mendominasi.
Emang susah banget nemuin edelweiss di sini. Katanya, di gunung-gunung
Sumatera, emang ada edelweis tapi disembunyikan lokasinya.
Etapi
gua sempat ngeliat, meskipun pas gua tanya sama anak-anak mereka gak liat sama
sekali. Pohon edelweiss di sini, mirip banget kayak di Gunung Argopuro,
setinggi-tinggi jerapah.
13.15
PUNCAK
DEMPO!!!
Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

 

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl
“Yuk
lanjut ke Puncak Merapi segera, katanya kawah lagi biru lho…” ajak Ari
memecahkan keasyikan foto-foto.
13.30pm
Perjalanan
menuju Puncak Merapi Dempo itu persis banget kayak dari Puncak Gunung Pangrango,
menuju Mandalawangi, tapi yang ini sedikit lebih terjal dan lebih jauh.
Begitu
juga Pelataran, yang lebih mirip Mandalawangi tapi minus taman edelweiss.
Isinya cuma Pohon Cantigi. Tapi begitu ngeliat Puncak Merapi, rasa-rasanya
kayak lagi ada di Surya Kencana, Gunung Gede.
Puncak
merapi, pas diliat sih kayaknya deket banget ya. Begitu dijalanin….
….kayak
pacaran tapi udah gak saling percaya. Lelah abang, dek.

Nah, menuju Puncak Merapi ini tricky banget karena harus nembus hutan cantigi yang gemes dan menyesatkan. Tapi gak bakal kesasar juga sih. Meskipun arahnya membingungkan, tapi, kalau diperhatikan, treknya jelas banget kok.13.45pm

SRAK!

Anjrit!

Hampir aja gua kepleset di lereng gunung menuju Puncak Merapi Dempo. Batu-batunya ternyata cukup rapuh, sementara gua mendaki udah tinggal sisa-sisaan tenaga hasil makan otak-otak sama ciki.

*merinding sendiri*

14.50pm

“Kawahnya gak jadi biru…. PHP….” kata Ari sedih saat menyambut gua begitu sampai ke Puncak Merapi Dempo.

Tapi gua gak peduli, karena sampe Puncak Merapi Gunung Dempo aja gua udah legaaaaaaa~

And anyway, kawah Puncak Merapi Dempo, tetep keren!

gunung dempo

 

gunung dempo

 

kawah gunung dempo

 

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

Gunung Dempo: Becekan Menuju 3.159 Mdpl

Udah selesai ceritanya sih, kan udah nyampe Puncak Merapi Gunung Dempo.

Tapi…..

Nambah Cerita:

AUNGGG AUNGGG


“Errr… itu suara apa ya….” gua membatin.

Pokoknya kalo tulisannya miring-miring artinya gua lagi membatin. Persis kayak hampir di semua sinetron Indonesia yang tokohnya lagi ngebatin pas di zoom-in zoom-out.

RRRRRRR AUUNGG AUNGGG

“Matik! Kayak suara macan, matik banget matik!”


Gua terus nyusrukan turun demi lebih cepat mencapai pintu rimba. Udah jam sebelas malem. Udah lebih dari waktu yang gua perkirakan mustinya bisa sampai pintu rimba. Gua capek. Gua basah. Ya Tuhan, mengapa gini amat.

SRAK SRAK SRAK

“Plis jangan mbak mbak itu lagi plis!”

Gua menghentikan langkah. Melihat sekeliling gua yang cuma hutan lebat. Asli, trek Gunung Dempo emang gak bersahabat malem-malem. Ditambah hujan yang datang dan pergi sesukanya. Ditambah banyak yang tak kasat mata berbagai rupa juga hobby banget muncul-hilang seenak jidat. Kan gua kaget ya. Mana gua di depan….

BRESSSSSS


“Lah! Kok ada curug! Kayaknya gak ada curug selama ini! Jangan-jangan gua nyasar!”


Lalu gua nengok belakang.

“ASTAGA! TERNYATA GUA SENDIRIAN!”

 

Selanjutnya, gua langsung nyari temen-temen di belakang dan berkumpul serta sampai dengan selamat.

Mengenai suara aung-aung tadi, masih menjadi misteri.

Demikian mister Acen jalan-jalan.

End.

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.
39 Responses
  1. chairil arfani prasetyo

    hmmmm…
    mkasud nya "2 ank yg nemu di bascamp yg pengen ikut eksis" tu apaan yaa bang ?????
    ( seet daaah )…

  2. anisa Wisdatika

    Bang, suka deh sama cerita ceritamu. Padahal mah aku bukan anak gunung. Kali dh baca bisa lah ya, suatu saat nanti bisa ke puncak gunung wkwkwkwk

  3. Nur Janah

    yaahhh bersumbing, eh bersambung, tapi gak apa lah biar lebih gereget bacanya. siap nunggu lanjutannya bang 🙂

  4. Unknown

    Akhirnya ngerasain jg trek basah dempo klw pas musim ujan,mlm lagi.kaya ada rasa manis2'nya gtu yaa..
    Sayang kmren blm smpet hoin kopi yak…

  5. Anonymous

    Ngakak betul saya Gara Gara TUkang Ojek.. mending naek truck atau sekalian jalan kaki dari pabrik teh ke kampung 4.. nyiksa banget pastinya kalo naik ojek..

  6. dherry saputra

    Asalamuallaikum.
    Abang abang kakak kakak boleh tau ga jakarta ke dempo transportasi dan biayanya ? Mohon di bantu ya, terimakash

Leave a Reply