Gunung Pangrango: Pantang Menyerah Mencapai 3019 Mdpl

β€’45

DEG.

DEG DEG.

“Mampus! Mam…PUS!! MAMPUS!!! Beneran ada om poci lagi nungguin di depan, kan!”, batin gue.

5 orang temen gue agak jauh di depan gue, akan segera melewati om poci-hantu khas Indonesia-yang dibalut kain putih bak lemper-tapi paling menyeramkan, terutama buat gue. 2 orang lainnya ada di belakang gak terlalu jauh dari gue, tapi tetep aja, gue di tengah-tengah mereka. Sendirian. SENDIRIAN.

Kalau om poci tiba-tiba melakukan lompatan galaxi dan tau-tau ada di depan muka gue…..

***

Misi gue tahun 2014 ini adalah mendaki gunung yang belum pernah gue daki di tahun-tahun sebelumnya, makanya, meskipun berkesan “ngoyo” banget, abis pendakian Merapi kemaren, temen gue ada yang ngajakin mendaki Gunung Pangrango, karena belum pernah dan super penasaran, gue langsung embat tawaran itu tanpa mikir dua kali.

Rombongan yang ditawarkan sama temen gue adalah orang-orang yang belum pernah sekali pun manjat gunung, tapi, hampir semuanya atletis, i mean, katanya mereka hobby olahraga. Adalah Satrio, Mike, Lewis, Lamhot, Frizky, Nanggala, dan Rifdal. Hampir semuanya, calon dokter yang bentar lagi praktek. Kecuali gue, dokter cinta. Eaaa.

Cewe-cewe, ada yang mau gebet?

 

***

“Rencana berubah ya, guys. Jadi target kita adalah Pos Kandang Batu dalam waktu 5 jam, kita bikin tenda di sana, istirahat, paginya kita lanjut lagi sampai Mandalawangi. Ini cuma target, lebih atau kurangnya, kita sesuaiin aja sama kecepatan jalan ya.”

Gue. Merasa. Keren. Banget.

Kayak yang di film-film. Padahal aslinya mah deg-degan parah. Cuma gegara gue yang agak lebih tua dikit aja, jadi mau gak mau musti bertanggungjawab. Dikit lho ya. EHEM. DIKIT.

Sekitar jam 10 malam, setelah hujan berhenti, berdoa semoga gak hujan lagi, rombongan kecil kami mulai bergerak dari pos Cibodas menuju pos Kandang Batu. Rasanya awesome banget bisa manjat malam hari lagi di Cibodas. Kayaknya udah lama banget gitu gue gak menginjakkan kaki ke gunung seribu umat di Taman Nasional Gede-Pangrango.

Gue excited banget mendaki Gunung Pangrango dengan berbagai alasan:
1. Belum pernah. Secara gue udah belasan kali manjat Gunung Gede, tapi belum sekali pun manjat Pangrango.
2. Penasaran. Siapa sih yang gak tau kalau Mandalawangi itu tempat favoritnya Soe Hok Gie? Gue, jadi pengen liat Mandalawangi dan merasakan apa yang pernah dirasakan Soe Hok Gie.
3. Kerjaan lagi banyak. Jadi gue harus segera kabur ke gunung. Eaaa.

***

Harapan, cita-cita, dan impian untuk segera menggapai Kandang Batu dan bobo dengan elegan segera saja sirna malam sudah semakin larut. Gue, yang kemampuan ‘merasakan’ dimensi lainnya kadang nimbul kadang ilang ini, tiba-tiba ngerasa bakal ‘diliatin’ sesuatu.
Bener aja, pas pandangan gue lagi agak meleng ke arah sebuah pohon di deket jalanan terjal, gue ngeliat sesosok… Pocong. Lagi senderan di pohon sambil ngeliatin kami.

DEG.

DEG DEG.

DEG DEG DEG DEG.

“Mampus! Mam…PUS!! MAMPUS!!! Beneran ada om poci lagi nungguin di depan, kan!”,Β batin gue.

5 orang temen gue agak jauh di depan gue, akan segera melewati om poci-hantu khas Indonesia-yang dibalut kain putih bak lemper-tapi paling menyeramkan, terutama buat gue. 2 orang lainnya ada di belakang gak terlalu jauh dari gue, tapi tetep aja, gue di tengah-tengah mereka. Sendirian. SENDIRIAN.

Kalau om poci tiba-tiba melakukan lompatan galaxi dan tau-tau ada di depan muka gue….. Pasti gue teriak kenceng! Gimana wibawa gue di depan anak-anak ini??? AAAAAAAAA. *masih mikirin gengsi*

Gak mau kecolongan, dan, gak mau sendirian, gue langsung bergerak secepet-cepetnya nyamperin temen-temen gue yang udah pada di depan sambil minggir-minggir dan nunduk. Sambil melintasi jalur dan melewatinya, gue pura-pura gak ngeliat si om poci, kalau sampe doi tau gue bisa ngeliat doi… ah udahlah, gak usah dibahas. Mendingan bobo aja yuk.

 

“MIKE!”

“Kenapa, Cen?”

“Ke sini! Udah sini! Jalan bareng-bareng aja. Gak usah ke sana-sana!”

“Ngapa sih?” jawab Mike sambil lalu dan terus jalan.

“Gak usah banyak tanya! Ke sini cepetan!”

Semenjak gue papasan sama om poci yang tiba-tiba muncul dari balik pohon macem aktor di film India, mata gue jadi lebih awas untuk mempersiapkan jantung gue biar gak deg-degan lagi kalau-kalau temen-temennya doi bermunculan satu per satu.

Dan bener aja, mendekati Pos Air Panas, ada tanah lapang luas yang seharusnya bisa buat bikin 3 tenda, tapi, gak ada yang bikin tenda di sana. Tempat itu udah terkenal angker dari dulu. Waktu gue menyadari kalau akan sampai ke tempat itu, gue jalan perlahan, memastikan ada apa gak temennya om poci. Begitu gue liat ada cewe lagi berdiri di tengah jalan, gue mundur pelan-pelan. Dan teriak-teriak ke Mike yang malah maju jalan sendirian.

“Udah deket air panas, mulai sekarang kita musti jalan bebarengan, jangan kepisah, jangan jauh-jauh, dan harus tungguin temennya satu per satu. Jagain, bantuin, nyebrang air panas itu susah dan licin. Inget, bebarengan!”

***

 

“Cen, masih jauh gak sih? anjir gue dah gak kuat banget. Harusnya tadi kita makan siang dulu ya…”

Masa-masa om poci, mba k, dan teman-temannya yang kemarin malam mengguncang gue (dan rombongan) udah jadi angin lalu. Musuh sebenarnya siang ini adalah JALUR PENDAKIAN KE MANDALAWANGI. Iya, gue capslock, karena…. jalurnya innalillahi banget. Boro-boro inget sama om poci, masih bisa napas aja alhamdulillah.

Kamu. Bakal. Amazed. Sama. Jalurnya.

Hutan asli. Banyak pohon tumbang. Track vertikal. Dan kami semua bawa keril minimal 60L.

Tapi, semua kebayar pas udah ngeliat ini:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jadi, nikmat Tuhan yang mana lagi yang kau dustakan?
Eaaa..

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Happy mountaineering!

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

45 Responses
  1. love the story. keep writing Mas Acen! :)) *jadi inget tahun lalu gak jadi ke Pangrango gegara musim ujan, gegara batal gue musti bayar setengah dari kontribusinya (ga mau rugi)* tapi bener angker, ya diceritain temen aku, ada cewek di dalam rombongan yang sikap berubah aneh. minta kopi. tapi minta kopi segelas lagi buat "sesosok" yang gak nyata, tapi katanya buat temannya. hiiiii… tapi penasaran ahk, someday ke Pangrango :))

  2. Novrilia Deaputri

    Bang.. juni entar kan gw mau ke pangrango bang beduaan doang.. lo maahhh bikin gw mikir ribuan kali ketemu om poc sama mba key -,-

  3. Jie Adri

    Wuiiihhh..om Poci taman bermainnya di Pangrango jg ya? Jd jiper Juni mau kesana. Oiya reaksi om poci pas ktmu abang mukanya iteman apa bersemu merah?

    1. fitrizaromly

      Ciye… yang agak lebih tua dikit. Dikit lho ya. EHEM. DIKIT.
      Hahaha πŸ˜€
      Tulang emang gak bisa bohong kali, Oom πŸ˜€

  4. Woghhh om Poci ewwww hahaha. Alhamdulillah selama mendaki gak pernah ketemu yang aneh2, kalaupun kata temen yang barengan banyak liat sesuatu, untuk gak dikasih liat ke mata gue. Jangan sampe deh :))

  5. Anonymous

    Udah bejuta kali baca postingan yg inii..
    Babang acen! Cerita buatanmu.. numero uno~
    Kaya kopi.. make me happy.. #eaaakk =D

  6. Haha keren bang ceritanya untung allhamdulillah waktu kemaren gue lewat kandang batu gak ada apa2 bang.. tapi gue jadi parno karna besok gue mao ksana lagi.. haha pokoknya gue ngefans banget deh sama bang acen πŸ˜€ sukses trus bang

  7. INDRIANI IIN

    entah kenapa kalo baca ini pas bagian om poci nya langsung di skip .. menghindari sugesti aneh aneh nanti mau naik pangrango december .. hahaha..

  8. Anonymous

    bang acen ane pernah ke gunung gede pangrango tapi bukan buat mendaki cuman taunya pengen ke curug doang . Apa Sama trek untuk mendaki Sama ke curug . Seinget Saya Foto Foto pohon tumbang ITU pernah ane lewatin om . Tapi belom pernah liat bunga endelwis . Trek untuk mendaki ke puncak pangrango Sama ke curug beda gak om

  9. Laeli Hasanah

    bang acen kau dikasi makan apa sih bang sma emakmu? kenapeu lah kau pandai nian mendongeng… bawa adek ke negeri dongeng itu bang, bawaa… EAAAAA πŸ˜€

Leave a Reply