Puncak Rinjani, 11 Tahun Kemudian – Bagian 2

“Sekarang puncak Rinjani itu super kecil tau, Cen.”

Setelah 4 jam 30 menit pendakian dari Plawangan Sembalun, gua akhirnya mengerti kenapa Asoka Remadja pernah bilang begitu saat gua menceritakan mau mendaki ke Gunung Rinjani.

–Oke, tapi sebelum gua lanjutkan kisah di atas, kita kembali dulu ke timeline Gunung Rinjani Bagian Satu, ya–

“Wah, jadi kalian jalan? Emang ga bisa itu, ojek ga mau angkut kalo peserta udah pada jalan. Pak Mamat salah info nih….”

DHUARRRRRRRRRRRRRRRR. BENER KAN FIRASAT GUA.

“Yaudah jalan aja pelan-pelan, ma sih pa gi i nih….”
“Gua di belakang kalian kok….”

PAK MAMAT W&@(#(#^jAJSTEKSJ!!!!!

Kesel banget pagi-pagi udah kena prank sama kepala porter. Meskipun sebenernya gua merasa bakal merasa baik-baik aja, tapi pernah gak sih kamu lagi seneng banget waktu mampir ke rumah ngeliat kaleng wafer tango pas dibuka isinya peyek kacang? Ya meskipun sama-sama enak dan renyah, cuma tetep ada rasa kecewa saat ekspektasi menjauhi realita.

Begitulah rasanya waktu di-prank sama Pak Mamat.

Tapi, sebagai orang Indonesia tulen, entah mengapa kita, termasuk gua, pasti menyebut kata “untung” di setiap kemalangan maupun kerugian yang menimpa diri kita. Untungnya, gara-gara di-prank Pak Mamat, gua jadi bisa napak tilas perjalanan 11 tahun yang lalu dengan tahun ini.

Cuaca pagi itu benar-benar mendukung pendakian yang ternyata benar-benar dimulai dari pintu Rimba. Coba bayangin, jika dengan hati mendidih karena kesal, ditambah matahari yang tepat berada di ujung kepala, pasti makin emosi jiwa. Meskipun langit tidak cerah sempurna, kumpulan awan melindungi agar gak terlalu terik. Terus, sejauh mata memandang itu lho, sabana yang lagi ijo-ijonya. Gunung Rinjani yang gagah berani dengan puncak Rinjani yang wow masih jauh ya kayaknya.

Ditambah angin sepoi yang sering berhembus, keringat yang mengucur selama pendakian bikin badan tetap dingin-dingin sejuk. Enak deh. Apalagi sambil diiringi dengan lagu-lagu chill yang langsung merasuk ke dalam kepala seperti Birthplace dari Novo Amor atau Skinny Love dari Bon Iver super terbaik, sih. Bikin mood naik lagi. Uplifting gitu beatnya.

gunung rinjani view jalan pendaki

“Wah, jalan juga mas?” tanya gua waktu papasan dengan dua pemuda lengkap dengan keril yang lumayan tinggi berisi, lagi asyik ngos-ngosan sambil mengobrol dan foto-foto.

“Harusnya sih naik ojek mas, tapi tadi gak pada mau ngambil.” kata salah satunya.

Wow, gua seperti deja vu wkwkw.

“Lah, jangan-jangan u pada dari Open Trip juga?” selidik gua penuh curiga.

“Lah, iya bang, jangan-jangan abang kena prank ojek juga?”

Lalu ada hening sejenak sebelum saling terbahak meskipun belum saling tukar nama. Selain “untungnya”, menertawakan kesialan emang kadang jadi ciri khas “Orang Indonesia” banget, wkwkw.

“Kenalan dulu lah, gua Acen. Dari Tangsel.”

“Ardhit bang, kalau ini Dani, kami dari Jogja. Ini abang sendirian aja?”

Lha, iyaaaaaaaa jugaa ya saking emosinya w sampe lupa sama Geng Kloter Akhir, tau-tau udah melenggang kangkung sendirian sampai jauh wkwkw.

pos 1 Gunung Rinjani

Jauh dari lubuk hati gua terdalam, meskipun kadang-kadang ingin minta maaf sama teman-teman karena petakilan nanjak duluan, gua menikmati pendakian pagi ini dalam sepi seorang diri. Mungkin karena terbiasa jalan kaki 10 ribu langkah setiap hari, yang sekaligus jadi momen-momen meditasi sambil mikirin banyak hal, gua jadi sangat enjoy.

Apalagi, jalan kaki di pegunungan Rinjani yang super indah ini. Tapi jujur, beda banget sama 11 tahun lalu. Dimana gua bener-bener menyesal waktu ketemu Bukit Penyesalan. Kek, gua ngapain sih anjir nanjak-nanjak gunung setinggi ini segala? Cape-capein diri aja!

Kali ini, saat gua nanya beberapa porter soal Bukit Penyesalan dengan santainya menyalip gua meskipun dengan beban berat yang ga mau gua bayangkan, mereka cuma bilang:

“Kalo abang gak ada apa pun yang disesali dari pendakian ini, ya ga bakal ketemu sih…”

Wow, surprise sungguh sebuah jawaban yang sangat syahdu dan sarat makna. Nah, jadi gitu ya teman-teman, moral of the story; kalau mendaki sampai Puncak Rinjani, jangan pernah sesalin apapun biar gak berasa Bukit Penyesalan-nya mehehehe.

“Abang ini dari Open Trip yah?” tanya seorang porter yang mendadak muncul, saat gua lagi asik-asiknya bengong sambil menikmati perjalanan. Jujur, kaget saya.

“Iya, Pak, betul.” jawab gua sedikit terkejut.

“Cepet juga jalannya abang. Saya porter yang bawa barang-barang Open Trip abang nih.” kata Pak Porter dengan jalan lebih cepet lagi.

“Ah gak, cepetan bapak.”
“Ah gak kok masih cepetan abang.”
“Ah, bapak.”
“Ah, abang.”

*harap dibaca dengan nada gadis-gadis yang lagi rebutan memuji siapa yang paling cantik. Wkwkwk.*

“Naik ojek tadi bang, kok cepet banget udah sampe sini aja?” tanya Pak Porter. Posisi kami sudah berjalan dari Pos II menuju Pos III.

Akhirnya malah gua jadi ngintilin beliau sambil ngobrol-ngobrol santuy.

“Sedih pak kalau diceritain, jadi seharusnya saya tuh tadi ngojek sampe Pos 1, tapi miskom sama Pak Mamat. Katanya bisa nyegat ojek di jalan, tapi ternyata gak bisa. Jadi kebablasan jalan deh…” curhat gua ke Pak Porter.

“Oh, memang ga boleh itu sebenernya.” kata Pak Porter yang ternyata bernama Pak Nisa.

“Lho, kenapa Pak sebenernya, padahal kan ya malah lumayan kan jadi banyak yang mau ngojek?”

“Soalnya ada aturannya mas. Kalau misal ngambil di tengah jalan, bisa kena pinalti gitu. Nanti ujung-ujungnya gak boleh ngojek lagi. Jadi, pendaki mau maksa gimana juga, mereka takut kena masalah itu.”

Ada ooooooooohhhhh panjang yang terucap setelah mendengar penjelasan Pak Nisa. Gua jadi bisa menerima dengan lapang dada kenapa ini semua terjadi.

“Wah, Pak! Ada semangka!”

semangka gunung rinjani

“Cepet banget mas udah sampe sini aja?!!” seru seseorang dari ketinggian di depan saat gua lagi asik-asiknya menikmati segarnya semangka kuning sambil jalan perlahan.

Sumpah jujur. Meskipun gua udah gak terkejut lagi dengan adanya warung di jalur pendakian, mirip-mirip kayak pendakian Gunung Semeru beberapa tahun lalu, tetep aja gua masih girang dan riang. Saking girangnya, dari cuma beli sepotong sampe beli sebutir glundungin buah semangka kuning buat bekel di perjalanan wkwkw.

“Lah, Pak Mamat. Gimana sih katanya bisa nyegat ojek, orang gak bisa gitu!” ketus gua setelah mendekat ternyata adalah Pak Mamat.

“Lho, jadinya tadi gak naik ojek?” tanya Pak Mamat lagi memastikan.

“Ya gak Pak, orang kita udah nyebut nama bapak berkali-kali tetep aja ojeknya ga mau ngangkut. Gimana sih Pak Mamat ini??”

“Wah, harusnya bisa ituuuu. Ojeknya aja yang gak mau ituuu. Harusnya bisaaa….”

Wait, karena gua udah mendengarkan alasan yang lebih masuk akal dari Pak Nisa, kenapa alasan Pak Mamat cuma jadi terdengar kayak pembelaan diri?

“Itu harusnya bisa, ojeknya aja yang banyak alasan itu.” lanjut Pak Mamat mengelak.

‘Elu yang banyak alesan, malih.’  seru gua dari dalem hati aja, mau mendebat tapi udah ga ada tenaga.

“Nah, tapi gapapa sih ga pake ojek, kan jadinya udah sampe ojek. Kan jadinya udah sampe sini aja. Coba saya ga suruh kalian jalan duluan, gak tau kapan berangkat, kan…” tambah Pak Mamat masih mau menang sendiri.

Gua udah kayak hhhh terserah u dah capek w ngadepin u.

bukit penyesalan gunung rinjani

“Jadi ini masnya dari pintu rimba ga naik ojek udah sampai sini? Gila sih cepet banget.” ujar Anam, satu-satunya orang dari grup Open Trip yang sama, yang udah sampai di Bukit Penyesalan (curiganya gua sih ya, soalnya itu konturnya kalo ga salah inget kayak foto di atas).

“Wahaha, kagak lah cepetan mas-nya, kan udah sampe sini juga. Gua kira malah ada yang lain udah nyampe atas.” jawab gua.

“Gua kan tadi naik ojek mas, makanya bisa sampe sini duluan. Gila sih lu mas hahaha.”

“Kagaaaa biasa aja haha. Eh, lu sendirian ini?”

“Gak mas, ada temen-temen, si Irwan sama Adul di belakang. Mereka lagi pengen nyantai aja katanya, masnya juga sendirian?”

“Gak, ada 10 orang lain lah juga di belakang. Kenalan di sini juga sih satu penginapan pas di Sembalun. Btw, kalian ambil 3 hari 2 malam atau 4 hari 3 malam?”

Sebagai konteks, Open Trip ini sebenernya di design untuk pendakian 3 hari 2 malam lalu dilanjutkan dengan explore Lombok. Tapi, berhubung liburan panjang, medadak Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR) ngasih perpanjangan izin buat stay lebih lama di gunung Rinjani.

Berhubung ini open trip isinya 42 orang, terpecahlah menjadi geng 3 hari 2 malam yang ingin segera kembali ke Lombok, atau geng 4 hari 3 malam yang ingin memperpanjang malamnya menikmati Danau Segara Anak setelah puncak Rinjani.

“Kami ambil 3 hari 2 malam mas, soalnya pengen lanjut ke Gili Trawangan. Kalau masnya?”

Jeng jeng. Gili Trawangan it’s my dream sejak masih muda belia. OMG OMG OMG.

“Wah gila, pas banget gua juga 3 hari 2 malam dan pengen ke Gili Trawangan. Btw, lo dan temen-temen lo keberatan gak kalau gua mendadak numpang ke Gili Trawangan? Asli, cuma biar gua tau aja tektokan ke sananya. Abis itu acara sendiri-sendiri aja, gapapa kok, plisss… yang penting gua sampe sana…” cerocos gua meminta-minta tanpa tau malu wkwkw.

“Boleh banget mas gapapa.” jawab Anam tenang.

Gila gila sih ini kayak dream comes true. Raga masih di Gunung Rinjani, masih day 1 pula, jiwa udah meronta pengen ke Gili Trawangan.

Plawangan Sembalun Gunung Rinjani

Kalo menurut Garmin Instinct yang gua pake (review singkat bukan endorse ya: ini smartwatch outdoor paling tahan banting yang pernah gua pake dan baterainya lama banget bisa berhari-hari, kecuali pas pemakaian mode sportnya kaya hiking, running, dll, bisa cuma 8-10 jam dari batere penuh wkwk), pendakian dari pintu Rimba sampai ke campsite di Plawangan Sembalun ditembuh selama 4 jam 20 menit.

garmin instinct jalan pendaki
garmin instinct generasi pertama

Cukup membanggakan mengingat usia gua tidak semuda 11 tahun lalu. Meskipun banyak faktor penentunya ya. Di usia ini justru gua lebih melek kebugaran dengan olahraga teratur, lalu keril yang gua bawa juga ga seberat dulu yang penuh dengan pakaian, makanan, air, bisa puluhan kilogram. Ini kayaknya less than 10kg.

Selain itu, seinget gua, dulu pintu Rimbanya lebih jauh dari sekarang. Again, mengingat gempa yang terjadi di Lombok seperti yang udah gua share di bagian 1 kemarin. Dulu kayaknya bener-bener seharian mendaki dari pintu Rimba sampai ke Plawangan Sembalun. Sungguh sangat jauh.

Oh, ada lagi perbedaan yang sangat gua syukurin dari 11 tahun lalu dan sekarang, yaitu ditemukannya TENDA WC!

tenda wc jalan pendaki
tenda wc sangat berguna jujur

Sumpah-sumpah ini penemuan terbaik sepanjang masa pendakian sih wkwkwk. Selain kemudahan akses menurut gua tenda wc ini adalah salah satu nilai plus ikut Open Trip (Pak Mamat tidak dihitung).

Gua masih terkenang saat pantat gua tertusuk daun-daun jelatang pas lagi mau PUP di Plawangan Sembalun 11 tahun lalu. Jadi, dulu banget, di dekat sumber air Plawangan Sembalun, ada bangunan menyerupai wc (ye emang wc) yang diperuntukkan buat para pendaki.

Tapi, karena penuh dengan tai dan sampah para pendaki yang menumpuk, huek, jadilah kami mencari-cari lahan kosong di sekitarnya. Karena minimnya pengetahuan tentang tanaman-tanaman termasuk jelatang sekaligus udah ga tahan banget itu feses super udah di ujung pantat, ya simpel, asal tubruk-tubruk aja lah tanaman yang ada.

Sampe beberapa saat kemudian…..

“Anjir, apaan nih pantat gua panas terasa kebakarrrrr, gatel bangettttt ih tolongggg…”

“HAHAHAH BEGO LU ITU LU BERAK DI KEBON JELATANG HAHAHAAH!!”

Memang betul kalo namanya teman itu pasti keparat ya, bukan ditolongin tapi malah diketawain. Tapi gua kalo jadi mereka juga pasti ketawa dulu sih liat kelakuan bodoh diri sendiri.

Oke, kembali lagi ke TENDA WC.

Dengan tenda wc, kita gak perlu lagi berak ngumpet di kebon jelatang, atau malah bersembunyi terang-terangan di semak-semaak yang bakal ketauan juga sama orang lewat kayak cerita bersambung pertama gua di pendakian Semeru 2013 lalu.

Jadi konsepnya, di dalam tenda wc itu sudah dipersiapkan galian yang cukup dalam dan tanah buat ngubur galian tersebut di samping-sampingnya. Bahkan, kalau beruntung juga kita sudah disediakan air dalam botol yang ujung tutupnya udah dibolongin. Mewah bukan?

Kurangnya, paling kalo kalian satu tim sama orang jorok yang ga mau nutup bekas pupnya sendiri ya bakalan ngeliat pup dia hahahahahahahahahahahahahuek.

foto member Komunitas Jalan Pendaki yang kebetulan mendaki rinjani di saat bersamaan

 

puncak gunung rinjani jalan pendaki japen
member open trip yang sampe puncak duluan

“Sekarang puncak Rinjani itu super kecil tau, Cen.”

Setelah 4 jam 30 menit pendakian dari Plawangan Sembalun, dengan trek pasir super gila, nyerosot terus. Gua akhirnya mengerti kenapa Asoka Remadja pernah bilang begitu saat gua menceritakan mau mendaki ke Gunung Rinjani.

Seperti yang bisa dilihat di foto-foto atas, selain karena manusianya emang kebanyakan. Tapi memang benar Puncak Rinjani kini sudah gak seluas dulu. Meskipun ga se-super kecil itu juga. Yang jelas, dampak dari gempa 2018 lalu benar-benar terasa bahkan sampai ke Puncak Gunung Rinjani segala.

Apalagi, dengan kontur puncak rinjani yang benar-benar bersisian dengan jurang. Dan ujung-ujungnya yang rapuh dan mudah runtuh. Dengan semakin banyaknya pendaki yang muncak tiap tahunnya, tentu aja ini bakal mempengaruhi kontur puncak di beberapa tahun ke depan lagi.

Tapi jujur, pendakian ke Puncak Rinjani emang super gila sih. Kebetulan karena emang 42 orang sih ya, biar sesuai jadwal sampe ke Danau Segara Anakan, kami disarankan berangkat sejak jam 00.30. Mengingat cuaca sore udah kayak mau hujan, jadi gua bener-bener cuma pake windbreaker tanpa daleman baju anget. Super bodoh.

Udahlah jalurnya pasir runtuh jalan selangkah turun tiga langkah, medannya gigiran (lereng) gunung yang angin bertiup kenceng banget, dan berangkat sepagi itu, wah gila sih dinginnya ga bisa ditahan lagi sih. Beberapa kali gua kelelahan, pengen banget nyender karena super ngantuk juga, tapi diharuskan terus gerak biar suhu badan tetap panas. Kalau gak bisa amsyong.

Bahkan waktu hampir mencapai puncak sekitar jam 4 pagian, gua, Sandy, Riki, Anam yang kebetulan saling ketemu di jalur pendakian sampai harus peluk-pelukan atau pegang-pegangan tangan biar tetap anget. Meskipun aman karena ga jadi ujan, tapi malah angin merasuk sampai ke tulang-tulang. Tergila!

Fix ini terakhir kali w muncak Rinjani!

puncak rinjani jalan pendaki

Kalau naik Puncak Rinjani itu 4 jam 30 menit, hitungan gua buat turun dari Puncak adalah setengah waktu dari pendakian, yaitu sekitar 2 jam.

Ternyata perkiraan gua benar, saat mulai turun gunung sejam pukul 7 kurang. Gua dan Anam yang kebetulan punya pace bergerak yang sama, turun gunung bebarengan dan mencapai campsite Plawangan Sembalun sebelum jam 9 pagi.

Harapan gua adalah sesampainya di campsite, sudah disediakan makanan jadi. Minimal buah-buahan. Mengingat pendakian ke Puncak kami cuma diberi makan dua helai roti tawar dengan isian SKM (susu kental manis), buat gua yang makannya banyak, ini kurang sih jujur. Bayangin aja naik 4 jam dan turun 2 jam. 8 jam tenaga roti tawar isi SKM. Untung bawa jajanan sendiri.

Sesampainya di dapur tenda, ternyata belum ada apa-apa. Tapi untungnya gua udah meminta Adul (owner Open Trip), gua mau mie kuah sesampainya di tenda.

“Pak, saya mau mie kuah dong. Laper banget belum makan. Tadi udah bilang sama si Adul sih katanya bisa…” pinta gua baik-baik pada salah satu porter yang ntah lagi ngapain.

Tiba-tiba, sebuah celetukan datang dari dalam tenda dapur:

“Nanti yah, kalo laper kita di sini juga laper belum makan kepengen makan!” seru suara cempreng yang sangat gua kenalin, Pak Mamat.

I was like:

WTF LU SEMUA NGAPAIN AJA SELAMA TAMU LO LAGI MUNCAK, LAPER YA MAKAN DULUAN KEK MASAK APA KEK, TAPI KENAPA TAMU LO UDAH PADA PULANG KELAPERAN BELUM ADA APA-APA U PADA IKUTAN TERIAK.

gua kayak… njir, kita semua ngandelin kalian karena bakalan dikasi makan secukupnya… tapi apa…….

*nangis di dalem tenda wc*

*bersambung ke Bagian 3 ye, capek ngetik, jujur wkwk.

 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

2 Responses

Leave a Reply