Responsible Travel Writer: Lagi ngehits

Menanggapi tulisan yang gak nyambung antara judul dan isinya dari Mba @KenSavitrie di Kompasiana: Seberapa Besar Kontribusi Travel Writer pada Kerusakan Lingkungan? dan juga diralat disini Apakah Travel Writer Berkontribusi pada Kerusakan Lingkungan?  gue rasa-rasanya, sebagai kapster salon, anu, sebagai orang yang gak berkepentingan, perlu merebonding permasalahan disalah-salahinnya travel writer biar lurus kayak rambutnya Andhika (mantan) Kangen Band. Biar pun laki-laki emang udah takdirnya salah melulu, tapi cakidh tau kak disalah-salahin melulu. Cakidh!! #lah

Anyway, sebelumnya gue musti disclaimer dulu. Gue ini cuma tukang jalan-jalan (yang seringnya) gratisan, tukang naik gunung, tukang foto-foto, habis itu ditulis di blog. Kebetulan ada yang nyasar dan baca. Kebetulan ada yang suka. Kebetulan juga banyak yang pengen gebukin gue karena sirik. Kebetulan yang nyata.

Kembali lagi ke titik masalah, kenapa sik musti travel writer yang di salah-salahin (melulu)?

Mengutip dari kata-katanya Mba Sastri, “karena nggak seru kalo nggak ada yang disalahkan. Menyalahkan pemerintah, sudah bosan. Menyalahkan operator wisata juga sudah biasa.” jadi (mungkin) mendingan nyalah-nyalahin travel writer aja kalik ya.

Tapi, gue yakin kita semua udah tau kalau….

Kalau pemakai twitter di Indonesia terbesar kesekian (kayaknya 5 besar) di dunia.
Pemakai facebook di Indonesia berapa ratus juta (termasuk si Ch4yaNkkk CheLaLuW blah blah).
Pasti tau juga kan kalau pemakai Path di Indonesia sekarang udah mencapai 4 juta orang (kalo gak salah).
Belum lagi pemakai instagram dan yang lainnya yang gak bisa gue sebutin.Kalau bisa gue sebutin ntar bisa-bisa jalanpendaki.com jadi pusat statistik dunia.

Ditambah lagi, fitrahnya manusia ini tukang pamer (kalo gak merasa tukang pamer, abaikan saja tulisan ini), yang mana, via media apa pun kita pasti berusaha posting gambar, tulisan, umpatan, pujian, tentang tempat yang kita datangi. Apalagi di segala jenis social media yang kita ikutin. Tujuannya beragam, salah satunya ya supaya orang tau kalau kita been there, done that. Atau, disini seru banget, nyet! Lo harus tau!

Atau mungkin, tanpa tujuan apa-apa, dia emang pengen aja posting hal-hal itu cuma biar ngelengkapin koleksi fotonya aja. Lagian kan itu hidup-hidupnya dia, ke sana pake duit sendiri, ngapain musti ikut campur sik. Hih. *malah ngawur*

Oiya, jangan lupain metode konvensional, yaitu dari mulut ke mulut, bibir ke bibir. Errr….. Maksudnya bukan cipokan loh ya. Bukan. Pasti tau kan? Bukan itu loh maksudnya. BUKAN! HIH!

I  mean, gini, bisa gak sih kita nyalahin twitter aja? Atau path? Atau facebook? Atau salahin ilalang sekalian? Bisa gak sih?

Gak bisa juga sih. *peluk temen-temen travel writer* #pendukungtravelwritergariskeras

Banyak banget loh sebab musababnya kenapa bisa kejadian kayak di Gua Pindul yang berubah jadi Gua Cendol. Atau kejadian Waisak. Atau Semeru. Atau Sempu. Atau tentang #masstourism lain yang menuding travel writer sebagai biang keladinya.

Akomodasi
Bro, menilik pada kasus Pindul, Semeru, maupun Waisak, yang lagi ngehits ngehitsnya, kenapa coba bisa orang bisa berduyun-duyun ke sana? Ngebludak banget? IMHO, salah satunya adalah tempat yang mudah dijangkau. Menuju ke sana itu gampang banget. Kantong-kantong kelas menengah masih sanggup buat mencapainya dengan mudah dan cepat.

Coba, Pulau Weh, Raja Ampat, yang gak kalah ngehits, ngebludak gak? Ya kagak banget. Sepengen-pengennya gue ke sana, kalau gak boleh dapet gratisan, nemu duit semilyar di tong sampah, atau nabung seketat sempak ukuran S, gue juga gak bakal bisa ke sana. Juga (mungkin) kejadian sama banyak orang yang berduyun-duyun ke Pindul, Semeru, dan Waisak itu tadi.

IMHO ya.

Kemampuan Ekonomi
Kelas menengah sekarang makin banyak. Makin banyak pesawat promo yang nebar-nebar pesonanya juga. Makin banyak orang yang mampu jalan-jalan. Nah, permasalahannya, itu kan duit-duit mereka, bisa apa kita nyuruh-nyuruh mereka gak dateng ke tempat yang mereka mau?

Yang ada kita dikepret duit ntar.

IMHO lagi ya.

Timing
Gue pernah jadi saksi hidup yang sampe harus minum diapet dua biji sebelum tidur demi nahan boker di SEMERU. Iya, gue adalah satu dari 3000 orang di tahun 2012 yang mendaki Semeru bulan November karena sebuah event di saat TANGGAL MERAH.

Setelah hari-hari yang memuakkan itu, dimana abang Semeru dijamah sama ribuan orang, kemudian si abang ini sepi lagi sampai berbulan-bulan. Kemudian rame lagi meskipun gak serame 3000 orang itu.

Sama kayak Gua Pindul. Gue juga jadi saksi hidup ramenya gua pindul (meskipun gak serame yang ada di foto), mungkin timingnya pas juga. Pas tanggal merah. Habis itu ya, biasa lagi.

IMHO lagi loh.

Dan lain-lain, dan sebagainya
Seperti iklan TV, lomba ini itu, acara petualangan lala lili, blah blah, bleh bleh. Lagian dari sekian banyak manusia yang membuat lautan di Gua Pindul, Waisak, ataupun Semeru, gak semuanya suka baca kok. Apalagi baca blog.

Lagi-lagi IMHO ya.

Tapi, tapi, tapi, tanpa melepaskan pelukan gue kepada travel writer, mumpung bahasan responsible travel writer ini lagi hits dan biar gak disalah-salahin mulu, mungkin ada baiknya gue nyumbang sedikit solusi yang kayaknya bisa diterapin. Masalah mau nerapin apa gak, ya selera aja. Toh, gak ada orang gila yang nyuruh ngerusakin lingkungan kan?

Jujur
Banyak kok travel writer yang jujur dan gak melulu promosi tempat ini bagus banget, tempat itu bagus banget, tempat ini surga, tempat itu surga. Banyak juga yang udah bilang, di sini pesing, di sana bejubel, di situ malesin banget. Bla bla bla.

Kalau udah jujur tentang tempat wisata yang kita tulis, dan masih ada aja yang mau nyalahin lagi, slengkat aja!

Disclaimer
Yang ini sih satu dari sekian banyak ide gendeng di kepala gue. Sebaiknya kita taroh disclaimer gede-gede sehabis nulis tempat wisata, contohnya:

1. HABIS BACA INI JANGAN SALAHIN GUE YA KALO LO KEPENGEN MAIN KE SANA!
2. SIRIK GAK DITANGGUNG!
3. JANGAN NGERUSAK!
4. JANGAN PIPIS SEMBARANGAN! NANTI PESING!
5. JANGAN DATENG RAME-RAME, NTAR PENUH TEMPATNYA!
6. BUKAN SALAH GUE KALAU TEMPATNYA JADI RAME YA NANTI!
7. ADA UANG ABANG DISAYANG, GAK ADA UANG ABANG DITENDANG
8. AKU BUKAN BANG THOYYIB

And the life goes on
Ya udah sik, nulis mah nulis aja, sebodo amat orang mau nyinyirin. Yang penting kita gak nyolong, gak minta makan orang, sama gak ngerusakin tempat wisata, bebas dan tetap bertanggung jawab. Kalau gak dimulai dari kita sendiri, kapan lagi? *kayak pernah denger*

Okay, segitu aja. Gue hampir gila buat nulis yang serius-serius dan berat-berat. Gak cocok.

BHAY.

Baca juga:

@saastrii: Menyalahi Travel Writer? Kurang.. Kurang Bijak
@efenerr: Responsible Travel Writer? Apa itu?

Disclaimer:
AKU BUKAN BANG THOYYIB.

Responsible Travel Writer: Lagi ngehits

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

32 Responses
  1. muhammad akbar

    Ngaco banget lu bang.
    saya sepakat bahwa tak mesti harus travel writer yang desalahkan.
    Intinya kembali pada diri sendiri.

  2. Pramoe Aga

    Menyalahkan satu satu orang (kelompok) adalah bentuk kerdilnya pikiran. Coba dibalik, kalau wisatanya maju, atau orang awam jadi tau daerah yang ajaib yg selama ini nggak tau, apa dia bakal memuji-memuja travel blogger?

    Hadeuh. Kenapa jadi ikut2an ngomenin serius? Dah ah dari pada ngaco. Maklum, blogger kacangan –"

  3. apalagi baca jalanpendaki.com #eh #dihukumkayang RT @Acen Trisusanto "Lagian dari sekian banyak manusia yang membuat lautan di Gua Pindul, Waisak, ataupun Semeru, gak semuanya suka baca kok. Apalagi baca blog."

    intinya, tulis apa yang perlu kamu tulis, toh tiap orang udah punya takaran moralnya masing-masing (baik yg menuliskan ataupun yg membaca/mengamalkannya)

    1. Serius amat mas kayak penganten (sunat) baru… #kabur RT @duabadai intinya, tulis apa yang perlu kamu tulis, toh tiap orang udah punya takaran moralnya masing-masing (baik yg menuliskan ataupun yg membaca/mengamalkannya)

  4. Sumpah yah miris banget dengan orang yang bisanya nyalahin org lain
    Somehow, kalo gak ada travel writer objek wisata itu gak terkenal deh
    Harusnya org2 makasih dunk ada travel writer yg sedikit membantu ttg review objek wisata yg menarik
    Biarkanlah orang lain ngomong apa yg penting kita tetap eksis dan mudah2an kita berguna bagi orang banyak
    btw, salam kenal

  5. Oke gue nyalahin elo aja gimana cen? kan gak seru gak ada yg disalahin hahaha…
    Kemarin neh kemarin aja gue gak bisa berdiri dengan tengan buat lihat sunrise di puncak pananjakan bromo. yah kebetulan waktu itu tanggal merah hahahhaa…. udah sik gitu ajah curhatnya :p

    Ah sebodo teing :p

  6. Dede Ruslan

    Bersyukur belom pernah ke goa pindul hahaha 😀
    eh tapi bener bgt "gak semuanya suka baca kok. Apalagi baca blog" karena media tv atau film sangat2 lebih bikin org "kepengen" contohnya gw ke waisak gara2 film oke fix ga lagi-lagi 🙁

  7. Bener banget, tuh, gan!

    Di mana ada manusia, pasti di sana bakal ada kerusakan lingkungan. Sudah pasti jika manusia butuh lahan buat rumah. Tebang pohon. Trus makannya dari hasil bertani, tebang lagi..

    Udah fakta yg ga bisa dihindarkan lagi itu. Kmungkinan cuma bisa diperlambat.

    1. Hahaha, atau memang, perlunya kesinambungan yang hakiki antara pemerintah, operator, dan (mungkin) travel writer agar supaya tercipta keharmonisan alam yang mumpuni.

      Wis. Udah gak jauh beda sama Vicky.

Leave a Reply