30 Hari Keliling Gunung: Memburu Api Biru Kawah Ijen

Sebelum baca Kawah Ijen ini, ada baiknya flashback dulu yok ke De Djawatan dan Pulau Merah.

DAY 6, Minggu, 27 Januari 2019

Kawah Ijen

Awalnya, gua sangat kebingungan mau ke Kawah Ijen naik motor sewaan sendiri, numpang orang, apa ikut open-trip yang dibikin sama Mas Agus. Kebetulan, emang hari ke lima: 30 Hari Keliling Gunung tepat ada di hari Sabtu, jadi pas aja gitu banyak open-trip yang dibuka. 

Setelah hitung-hitungan mulai dari untung-rugi kesendirian, kemudahan akses, hingga kemungkinan keujanan tengah malam kalau bawa motor sewaan, gua memutuskan pakai open-trip aja naik jeep. Kalau dihitung-hitung lagi ya memang gak jauh beda sih abisnya.

Sewaktu di perjalanan, gua jadi super bersyukur pakai open-trip.

Jalanan yang nanjak terus, gelapnya jalur hutan, dan hujan dadakan bikin gua merasa jauh lebih aman dan nyaman di dalam jeep. Bisa sambil istirahat pula yakan. Lagian, perjalanan gua masih 25 hari lagi, gua harus tetap sehat!

https://www.instagram.com/p/BtHnHUfAywn/

Sejak awal pendakian ke Kawah Ijen yang nanjak terus gak pake amnesti, gua jadi lebih yakin mengapa gua harus masukin destinasi ini jadi salah satu destinasi #30HariKelilingGunung.

Bok, pada kenyataannya Kawah Ijen itu lokasinya di ketinggian 2443 mdpl, which is, ini kawah emang ada di Puncak Gunung Ijen. Pantes aja nanjaknya yhak ampun! Belum lagi kalau mau ngejar Blue Fire-nya, musti turun ke Kawah dan baliknya nanjak lagi.

Tapi hal yang udah gua antisipasi terjadi juga. HUJAN, BADAI, KABUT TEBAL, gak kelar-kelar dari penanjakan pertama sampai jam 6 pagi! Boro-boro Blue Fire, para pendatang di hari itu punya nasib yang sama: basah-basahan menanti segalanya.

Tolong atulah, berikan aku pemandangan minimal danau-danau birunya kayak punya Pradikta. Gak perlu Blue Fire gapapa… tolong….

View this post on Instagram

Berkegiatan di luar ruangan pada musim hujan seperti kali ini butuh sebuah kebijaksanaan dalam bersikap, tak usah memaksa apalagi menantang segala hal yang sepertinya bisa membahayakan diri sendiri. Apalagi jika melakukan kegiatan mendaki gunung, sah sah saja menurutku melakukannya di saat cuaca yang kurang baik sekalipun, namun perlu adanya persiapan yang lebih matang. Mulai dari perlengkapan hingga mental mungkin perlu ditata ulang. Karena alam selalu mempunyai sifat dan kararkter yang tak bisa kita duga duga. Indah nan lembut, kadang juga bisa mematikan. Tak usah memaksa jika tak mampu, tak usah terus melangkah jika itu terasa membahayakan. Karena kita hanya menikmati tak memilih untuk mati Playground ◼️Kawah Ijen – Banyuwangi ◼️Jawa Timur #indotravellers #kerengan #mainsebentar #travelrack #ayodolan #exploreindonesia #Folkindonesia #goodsceneryco #banyuwangi #explorebanyuwangi #jelajahjatim #thisiseastjava #ijen #kawahijen #theeastjava #bluefire #explorejawatimur

A post shared by Pradikta Kusuma (@setapakkecil) on

Kalau Kawah Ijen bisa ngomong, mendengar permintaan gua, mungkin dia akan jawab: GAK HAHAHAAHAHA! MAMPUS LU DATENG KE SINI MUSIM UJAN SIH HAHAHAHAHA.

Jahat. Banget. :'((

Tapi pada kenyataannya, memang sampai gua kedinginan akibat kebasahan dan terus menerus kehujanan, tembok kabut tebal yang menaungi Kawah Ijen tak kunjung hilang. Putus asa, akhirnya gua milih turun dan berencana akan kembali lagi ke sini saat cuaca jauh lebih baik lagi.

Gak enaknya nanjak di musim hujan adalah, kalau medan pendakian itu kayak Kawah Ijen begini, yang didominasi sama tanah liat basah yang makin becek dan licin kalau terus-terusan diguyur air, turun gunungnya jadi ekstra effort.

Mulai dari nahan dengkul sama jari-jemari kaki, berusaha tidak lari agar tak terpelanting maupun terpelatuque, sampai nahan diri buat gak gelindingan aja biar lekas sampai. Berat banget aslik!

Kelaparan sekaligua kedinginan, sesampainya di pintu masuk pendakian Kawah Ijen, ada ibu-ibu penjual bubur kacang hijau dan wedang angsle, mampir lah gua untuk sekadar menghangatkan perut.

Pas sedikit berbincang soal Kawah Ijen, para pendaki yang apes, hingga si ibu bilang:

“Padahal kemarin malem Blue Fire-nya gede banget lho mas! Lagi biru-birunya. Gak perlu turun ke kawah juga udah keliatan. Tamu-tamu yang dateng pada seneng banget…”

“Ke.. kemaren malem banget, bu?” ingatan gua flashback pada saat ada mba-mbak baju putih merasuk mimpi… membuat gua terjaga hingga subuh pukul tiga…

“Iya mas, kemaren malem banget. Biasanya emang Jumat malem Sabtu selalu jelek, eh ini malah kebalikannya….”

“…..bu…..” ku hampir menangis.

“……mas….”

Ternyata…. semesta kadang bisa sebrengsek ini yha :’)

<kamu juga bisa mendengarkan versi audio cerita ini di @podcast.temenjalan berikut beserta scriptnya>

Versi Podcast

Aku tau ceritaku hari ini mungkin gak bakalan menarik buat kamu, secara kamu kan udah pernah ke Kawah Ijen duluan.

Iya, makanya kamu gak mau ikut perjalanan aku kali ini kan?

Tapi aku jamin ceritaku soal Kawah Ijen kali ini gak akan ngebosenin. Soalnya ada yang bikin ngakak sepanjang perjalanan. Haha. Kamu pasti suka deh!

Penasaran?

Jadi tengah malem tadi, sekitar jam 12-an, aku udah dijemput Jeep depan penginapan.

Aslinya sih aku mikir jutaan kali buat mutusin mau naik jeep atau bawa motor sewaan sendiri ke Kawah Ijen.

Kalau bawa motor sewaan kan murah yak, sewa motor cuma 75k per 24 jam. Bensin paling pulang pergi cuma 50k. Tiket masuk Kawah Ijen cuma kurang dari 10k.

Tapi kalo dipikir-pikir lagi, ga sebanding sama bahayanya. 

Selain aku sendirian kemarin, aku gak tau jalan juga, ga tau medan. Kalau denger ceritanya, jadi kepikiran macem-macem.

Takut motor gak kuat lah, takut begal lah, takut setan lah, takut nyasar pula, yaudah deh akhirnya aku ambil paket dari ijenstars yang trip cuma sehari aja, harganya 200k-an, bisa ditawar pula karena aku nginep di penginapannya.

ijenstars
penginapan depan stasiun karangasem

Cerita serunya dimulai dari sini.

Pas jam 12 pagi aku dijemput jeep itu, ternyata ada sekitar total 6 orang yang ikutan tour. Termasuk diantaranya aku, 3 pria bule yang nantinya bakal kena tragedi, sebut saja: 

Jon, bule hispanic yang aksennya amrik banget, warna rambutnya blonde, tinggi bener kek lampu pinggir jalan

Ada mike, perawakannya kayak bule latin gt, tapi aksenya amrik juga, warna rambut item, meski ga terlalu tinggi tapi tetep aja aku bantet bener kalo dibandingin sama dia.

Terakhir ada james, bula hispanic juga, kalo ini kayaknya dari dataran europe, warna rambutnya agak blonde, tingginya sda di tengah-tengah antara jon dan mike.

Tapi itu bukan nama sebenernya ya karena zuzur aku lupa nama mereka. Nantinya di sepanjang jalan dari Kawah Ijen ke penginapan obrolannya rada sengak dan menjurus-jurus ke porno gitu mereka bertiga.

Dan karena asik sama dunia mereka sendiri, ya aku pribadi sih kayak ya udah bodo amat, ga terlalu friendly karena mereka juga kayaknya ga pengen friendly.

Terus ada dua orang lagi dari kalimantan, namanya mas Ahmad sm Tohir. 

Keduanya friendly banget sama aku, sampe tukeran kontak katanya bakal welcome kalau aku berencana naik gunung Bukit Raya di Kalimantan suatu saat nanti.

Sementara, perjalanan menuju Kawah Ijen ditempuh selama satu jam lebih kalau dari stasiun karangasem dengan diem-dieman.

Ya kebayang kan, orang jam 12 pagi udah jalan bawaannya masih pengen merem aja. Tapi pas kebetulan melek kok ya lagi di tanjakan menuju Kawah Ijen trus sepanjang tanjakan kelepasan aja sama yang terbang-terbang di sini sana.

Nggak kok, aku ga mau cerita horor, just saying aja hahaha.

Sesampainya di parkiran menuju pendakian Kawah Ijen ternyata kami dikumpulin di salah satu warung.

Lalu ada briefing bentar, bagi-bagi senter sama masker, sembari nungguin peserta lain dateng. Ternyata total-total ada lebih dari 10 peserta. 15an kayanya.

Tapi baru di warungnya aja dingin banget lho ini Kawah Ijen. Gila sih, sampe mepet di api unggun yang dibikin warga lokal aja ga berasa.

Sekitar jam 3an kayaknya kami udah disuruh ngumpul di pintu masuk pendakian. 

Sebenernya sih semacam ada pemandunya gitu, tapi ya karna kecepatan jalan dan entah kenapa si pemandu kayaknya lebih care sama bebulean ketimbang pria kesepian kayak aku jadinya ya udah aku jalan sendiri.

Toh masih ada senter dan banyak orang. Nah satu demi satu informasi yang sering aku dapet soal Kawah Ijen ini muncul.

Kayak, ada taxi gerobak yang ngejajain diri buat ngebawa pendaki dari bawah ke atas pp atau satu arah.

Satu taxi bisa dibawain sama 3 orang, yang narik dan ngedorong. Tergantung si kliennya cukup gede apa ga.

Kayaknya kalau kurus yang 2 orang cukup.

Harganya? Denger-denger mulai dari 600 ribu sekali jalan. Kadang kasian ngeliatnya, soalnya medan pendakian kawah ijen ini ngalah-ngalahin gunung sih menurut aku.

Gak ada amnesti. Gak ada bonus. Nanjak terusss.

Tapi kalau aku ada uang sih kayaknya pengin coba juga demi pengalaman, pengen tau rasanya ditarik gerobak pas naik gunung.

Berhubung pendakian menuju Kawah Ijen dini hari sih, gak ada yang berkesan selain anjir engap parah, sama dingin banget. Selain emang cuaca dingin, kebetulan dihajar ujan juga. Sebel.

Sesampainya di bibir kawah kayaknya cuma itu momen bahagia satu-satunya karena jalurnya landai.

Tapi kalau mau ngeliat blue fire yang harus turun ke kawah yang tracknya bebatuan terjal dan LICIN. Soalnya pas lagi ujan.

Perjalanan ke blue fire yang udah cukup bahaya karena masih gelap gulita, ditambah bau belerang yang nembus masker, plus kabut dengan licinnya bebatuan sih…

Perfect uji nyalinya. Kepleset diikit bukan gak mungkin lho nyawa melayang.

Pas kayak gini begitu ngeliat ada para penambang belerang naik dari kawah ke atas sih… cuma bisa bersyukur beneran.

Meskipun ya gak akan bohong, abis itu ngeluh lagi sama terjalnya track menuju si api biru-nya kawah ijen.

Tapi demi ngeliat blue fire yang katanya cuma ada dua di dunia, satu di iceland yang jauh bener nabungnya masi perlu waktu lama, sama satu di kawah ijen, yaudah sikat ajaaaaaa.

Cuma ya kadang semesta emang becandanya kan suka nyebelin yah. Udah dibela-belain dateng eh.. Sampe menggigil, itu blue fire gak bakal idup. Ketutupan kabut tebal berkat ujan pekat.

Apes banget aku tuh hahaa..

Karena aku mikirnya kayak ya udah lah gak mungkin dapet, udah engap juga nahan napas karena belerang, dan udah hampir mati menggigil, aku naik aja langsung.

Katanya sih kalau udah lewat jam subuh paling gak bakalan dapet sunrise.

Kenyataannya? MASIH MENDUNG!

View this post on Instagram

DAY 6: #30HariKelilingGunung "Blue Fire emang untung-untungan. Kalau lagi apes ya gini." kata abang penjaga toilet di bibir #kawahijen yang kondisinya lagi lucu-lucunya. Coba bayangkan, gua baru balik #explorebanyuwangi jam stg 9 malam, usaha keras tidur tapi gak bisa juga sampai jam 12, lalu sejam perjalanan ke Kawah Ijen, dilanjutkan mendaki unyu-unyu yah elevasinya cm 45 derajat aja kok selama dua jam. Nyari #bluefire gak ketemu, nanjak lagi sejam. Ditambah bumbu-bumbu kabut dan hujan turun gak kelar-kelar. Hasilnya, menggigil tergila-gila sambil nunggu kabut lenyap, paling gak masih berharap dapat view danau yang superhits itu. Sambil menggigil nunggu harapan yang tak kunjung tiba, gua ngobrol sama bapak penjaga toilet dan temen2nya, berbagi roti, eh doi kasi kopi, kasi selimut, nyuruh masuk ke gubuknya dia dan temen2nya yang keluar, biar gua anget lagi. Terharu akutu diginiin. Meski gak dapat kehangatan Ijen, gua malah dapat kisah seru bersama warlok. Unch ku suka perjalanan tapi tak suka bebasahan! Sekarang, saatnya tidur! #jalanpendaki #exploregunung #consiners

A post shared by Acen Trisusanto (@acentris) on


Kesel banget. Aku kayak disuruh balik lagi suatu saat nanti ke Kawah Ijen.

Soalnya praktis aku gak dapet apa-apa sama sekali di Kawah Ijen kemaren.

Cuma dapet kedinginan dan kehujanan sama kecapean aja. 

Tapi ya udah, karena aku tahu diri, takut malah jadinya meninggal gara-gara hipotermia, ya aku memutuskan pulang aja ke bawah dan berencana makan mie instan. Kayaknya bakalan enak dan anget.

Etapi ada satu momen yang bikin aku anget sih, gak badan gak hati.

Jadi pas di bibir kawah ijen kan menggigil gak karuan, nah ada semacam pondokan luas tapi udah penuh orang berteduh. Yaudah jadinya aku minggir-minggir, eh ada wc ternyata. Yaudah aku numpang pipis dulu aja, kebelet.

Abis pipis, di depan wc, aku kayak udah oleng antara ngantuk dan kedinginan. 

Ternyata ada semacam pondokan kecil banget cukup buat meringkuk satu orang, itu tempatnya penjaga wc buat jaga sambil tiduran mungkin.

Izinlah aku numpang duduk. Di dalemnya ternyata ada satu orang penjaga lagi yang lagi meringkuk, dia mendadak bangun dan nyuruh aku masuk sambil ngasih sarungnya. 

“Udah rebahan sini aja mas, kasian masnya kedinginan.”

Asli, aku kayak.. Wow. Masih ada orang baik kayak gini? Terharu parah!

Awalnya sih aku nolak, eh dipaksa terus yaudah jadinya aku luluh.

Mana abis rebahan masih dipaksa ngopi item anget plus dikasih garpit lokal pula: katanya, biar makin anget.

Sungguh menurut aku sebuah kejadian langka sih hahaha.

Tapi ya aku langsung izin pulang pas harapan pupus udah gak bakalan dapat apa-apa selain kabut.

Dalam perjalanan pulang, ternyata trek pendakian Kawah Ijen jadi keliatan jelas. Pohon-pohon cemara di kanan kiri jalur pendakian bikin suasana jadi adem. 

Dan emang jalurnya tuh nanjak terus, soalnya pas turunan tuh harus berjuang nahan dengkul biar gak nggelinding. Mau lari takut nggelinding dan licin pula. Gak lari kasian dengkul, pegel bener!

Wajar sih, orang ketinggian si kawah kan emang di 2443 mdpl.

Udah lebih tinggi bahkan dari gunung guntur di garut yang cuma 2249 mdpl.

Pantes banget terlalu engap.

Untungnya, kayak pendakian gunung pada umumnya, kalau pas naik lama bener kayaknya 2 jam lebih. Pas turun ya cuma sejam kurang.

Jadi bisa irit tenaga dan cepet anget badan.

Setelah nunggu geng bule dan geng kalimantan di warung gak begitu lama, kami langsung memutuskan pulang karena sama-sama kecewa gak dapet blue firenya kawah ijen.

Nah, di sinilah tragedi yang menimpa bule-bule tadi dimulai.

Awalnya sih sepele, gak tau kenapa sepanjang perjalanan pulang di jeep, para bule ini ngomongnya jorok bener. Soal cewe lah, porn lah, apalah semua-mua diomongin, bergosip tapi jorok lah.

Nah, perjalanan turun kan kebetulan meluncur aja gitu turunan. 

Posisinya kayak aku di depan, tiga bule di tengah, lalu geng kalimantan di paling ujung. 

Gak tau kenapa, mendadak si geng kalimantan mual-mual dan pengen muntah, gak ketahan belum sempet nemu ember atau apalah di jeep, muntahlah si salah satu geng kalimantan.

Aku agak lupa apa kena salah satu bule di yang duduk di tengah apa gak, yang jelas satunya jadi ngedumel gara-gara muntahan ini.

Yang jorok lah bau lah inilah itulah.

Heboh lah seisi jeep dan si bule ngotot minta turun biar dibersihin dulu itu muntahan dan geng kalimantan juga minta turun biar muntahnya lebih santuy.

Pas kita semua turun, si bule yang Jon, mendadak melipir di pinggir jalan, pas di rerumputan gitu. 

Semuanya kejadian cepet banget. Tapi aku ngeliat pake mata kepala sendiri.

Mendadak ada motor melesat kenceng banget dari atas, meluncur ke arah si bule yang lagi berdiri.

Lalu si bule ini ketabrak gitu aja sampe terbang, persis kayak kecelakaan di sinetron-sinetron. Trus jatoh gitu aja. Si penunggang motor juga terbang sampe nyungsep, motornya udah terjungkal ga karuan.

Semua orang panik. Termasuk gua yang cuma melongo aja. Tapi abis itu apa yang terjadi coba? 

Si penunggang motor bangun dan ketawa-ketawa kayak orang gila. Kayak kejadian itu lucu banget buat dia.

Trus kagetnya, si bule juga bangkit aja kayak gak kejadian apa-apa. Cuma kayak bebersih badan aja kayak abis main kotor-kotoran.

Dan gak ada luka sama sekali!

Terus semua orang dari yang panik jadi kayak yaudah dan bahkan temen-temennya si bule ngetawain si jon.

Gila, aku sih kayak.. Masih berasa lemesnya ngeliat orang kecelekaan di depan muka begitu.

LEMES!

Yah begitulah ceritaku soal semua rangkaian perjalananku di Banyuwangi mulai dari baluran, de djawatan dan pantai pulau merah, moga-moga kamu ikut seneng dengernya dan berasa lagi jalan-jalan sama aku.

Soalnya, aku sendiri juga berasa jalan-jalan sama kamu nih heheh.

Udah dulu yah buat hari ini, makasih udah ngedengerin aku. Sampai ketemu lagi di episode 8, @podcast.temenjalan bersama gua Acen Trisusanto, temen kamu di perjalanan. 

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

Leave a Reply