Mendaki Gunung Raung Menggapai Puncak Sejati

“Gue gak kebayang, bisa-bisanya tadi kita ada di sini…” komentar gue pas lagi liat-liat lagi hasil foto di Puncak Sejati Gunung Raung di kamera barengan Mas Iman dan Herru di dalam tenda kami yang mepet jurang.

“Masih berasa lho, titit gue beneran kayak mau lepas…”

“…”

“Gue paling serem sih pas baliknya, sampe gak sadar trekking pole gue ilang lagi.” sambung Herru.

“Aku juga, deg-degan banget pas di extrim empat tadi.” kata Mas Iman.

“Tapi muka lo kayak biasa aja, Mas. Lempeng gitu…” timpal gue, masih sambil liat-liat foto.

“Ya tapi kan di dalem hati, aku juga deg-degan. Untung ada kalian di depan, at least ada motivasinya. Di pikiranku juga yang kebayang, palingan kalo aku mati ya, bakalan ada yang nganterin jasadku ke Kalimantan….,” jawab Mas Iman kalem.

“Inget mas, itu kalo lo jatoh ke kanan, masih bisa di evakuasi. Kalo ke kiri? Nama lo doang mas … … … yang balik ke Kalimantan.”

Kemudian angin berhembus.

Dan kami bertiga terdiam sambil bergidik ngeri. Tiba-tiba satu per satu memori menapaki Raung, berjejalan lagi…

***

 

Surabaya: Sehari Sebelum ‘Meraung’

Gue anaknya sangat kompetitif. Kemungkinan dalam hal apapun, termasuk dalam hal mendaki gunung.

Setelah banyaknya temen gue yang mendaki Gunung Raung dan ‘manas-manasin’ gue dengan cerita, foto, maupun cemoohan tentang gunung Raung, hati langsung panas membara. Mendidih bagai air yang dimasak.

Yaiyalah.

Tanpa pandang bulu, gue langsung mendaftar open trip ke Gunung Raung dari Jelajah Gunung di awal bulan Oktober 2014.

***

Exciting-nya naik gunung yang udah membuncah dari H-1 sebelum berangkat lumayan memudar kala gue dan rombongan yang berangkat dari Jakarta berada di kereta Gaya Baru Malam.

Nama keretanya sih fancy abis, Gaya Baru Malam. Tapi …

… saking lamanya di kereta ekonomi yang bau pesing, AC mati, plus banyak bebocahan yang berlarian sambil berteriakan tanpa arah, membuat gue stress dan mati gaya.

Terpujilah sih buat orang-orang yang menciptakan smartphone, internet yang meskipun agak lelet dan juga chargeran di kereta.

Perjalanan naik kereta api dari Jakarta Kota — Stasiun Gubeng Surabaya memakan waktu kurang lebih… 15 jam! Berangkat jam 10.30am sampai jam 01.30am di hari berikutnya.

Asyu kan?

Sesampainya di Stasiun Gubeng, kami masih harus menunggu sampai jam 13.45 pm buat berangkat ke Kalibaru, Banyuwangi, naik kereta Sri Tanjung.

Asyu banget kan?

Nah, untuk menyiasati waktu menunggu yang super asyu itu, gue punya 5 tips yang bisa dilakukan di Surabaya ketika transit menunggu kereta selanjutnya. Simak, nih:

  1. Tidur di emperan toko di luar Stasiun Gubeng, Surabaya

    Karena, kita udah gak boleh lagi boboque di dalem stasiun. Nekat boboan cantique di sana? Yah, paling diusir-usirin petugas stasiun.Etapi, boboque di emperan toko punya banyak keunggulan, lho.

    Selain pas bangun badan jadi pegal-pegal, kamu juga bakal dikerubutin nyamuk! Lumayan kan jadi ada yang ngerubutin.

  2. Makan-makanan lokal dekat Mushola dan Toilet Umum

    Beruntungnya transit di Stasiun Gubeng adalah banyaknya warung-warung di pojokan stasiun yang menyediakan nasi rawon, nasi pecel, nasi rames, bahkan ayam goreng pun ada. Sebelahnya adalah Mushola yang menyediakan Toilet Gratis, meskipun ada tulisan gede-gede dilarang mandi, kamu bisa tetep mandi di sana lho!

    … asal gak ketahuan.

  3. Jalan-jalan ke Museum Kapal Selam

    Deket banget sama stasiun Gubeng, tinggal nyebrang dikit dari Mushola tadi. Kamu bisa menemukan Museum Kapal Selam yang ngehits banget di kalangan anak muda Surabaya. Eh, itu tadi ngarang bebas sik. Mweheheheh.

    Tapi sebelum mencapai itu Museum, kamu bakal ngelewatin jembatan yang air sungainya lumayan bersih lho! Dan jembatannya itu ala-ala di Clarke Quay, Singapore!Pokoknya instagramable banget-lah kalau foto di jembatan sana.

    Sesampainya di Museum, cukup dengan membayar 8ribu rupiah saja, kamu bisa menjelajah isi kapal selam tadi. Berhubung gue gak tertarik, jadi gue lanjut ke Skate Park.

  4. Main-main di Skate Park

    Di Surabaya, (katanya) landmark kota itu yang berupa patung Sura (Hiu) dan Baya (Buaya) ada dua buah aja. Yaitu di Skate Park dan di depan Kebun Binatang Surabaya (Wonokromo).Skate Park tadi lokasinya cuma 5 menit dari Museum Kapal Selam. Deket banget lho! Di samping Plaza Surabaya persis!

    Kamu bisa ala-ala main Skate Park atau foto-foto depan Landmark Surabaya tadi.

  5. Foto-foto di Landmark Surabaya depan Kebun Binatang Surabaya

    Kalau main-main dari Museum Kapal Selam tadi diitung mulai dari jam 7 pagi dan menghabiskan waktu sekitar satu jam, maka kita masih punya waktu kira-kira 5 sampai 6 jam buat keberangkatan kereta.Jarak dari Skate Park menuju Kebun Binatang Surabaya dg angkutan umum (katanya) sekitar 10 menit aja. Dengan berjalan kaki, menurut Google Maps jaraknya cuma 4.8km, sekitar 1 jam. Menurut polisi setempat sekitar setengah jam. Menurut warga sekitar, JAUH BANGET. Berhubung emang lagi ngabisin waktu, ya mendingan jalan kaki aja.

    Tapi warga sekitar emang gak bisa bohong. JAUH BANGET NYET! Jalan kaki santai ternyata ngabisin sekitar 2 jam-an! Lelah, njir!

    Eh itu udah plus foto-foto di Taman Bungkul yang katanya free wifi (tapi di pakein password, BHAY!), jajan di alfamart, sama boboque dan membasuh wajah di masjid deket Kebun Binatang Surabaya, sekaligus menikmati panasnya kota Surabaya yang bikin pengen nyinyirin orang sepanjang jalan.

JalanPendaki di Ikon Surabaya

Kalau diitung-itung, sama makan mie ayam dan balik lagi ke Stasiun naik taksi, baru ngabisin waktu sekitar 3 jam. Which is mean, sampai di Gubeng masih jam 11an. Ngapain lagi abis itu?

Tentu saja, pamer foto di social media, ngecharge hp di alfamart, makan siang, dan mandi.

Ketika tepat jam 13.45pm sebaiknya kita sudah menunggu kereta di dalam stasiun. Tunggulah dengan cantique sampai keretanya datang. Hingga kemudian …

… KERETANYA TELAT!! …

BUNGCHUDH!

***

 

Sunrise di Puncak Bendera

Sunrise di Puncak Bendera Gunung Raung
Sunrise di Puncak Bendera Gunung Raung

“Bentar Om! Ini udah di pos 8, gue minum dulu!” teriak gue sambil ngos-ngosan. Anjir, salah banget kayaknya gue ngikutin kakek-kakek super ambisius ini.

“Belum 20 menit, Cen. Minumnya nanti, katanya lo mau berguru sama gue.” jawab Om Wahyu kalem.

“… … …”

Gue taro lagi air minum yang bahkan belum sempet keluar dari saku celana gue.

Oiya, jauh bermeter-meter di depan gue namanya Om Wahyu. Nama panjangnya Wahyu Tamaela. Belakangan gue panggil doi om Ela. 50-an something. Tapi tenaganya kayak kuda. Kecepatan jalannya, sama semangatnya, bahkan gue gak bisa ngalahin. Ambisius banget, makanya gue panggil kakek-kakek ambisius. Usilnya bukan maen, terutama sama gue, etapi aduh gue kayaknya selalu jadi korban bully deh dimana-mana. QZL.

Meskipun doi ngeselinnya khan maen, tapi pengalaman hidupnya berguna banget! Waktu masih muda doi udah join di mapala-mapala gitu. Terus join juga skyger apalah, pokoknya instruktur panjat tebing, dll. Fasih banget urusan panjat memanjat. Udah sampe ke Everest Basecamp segala, ngajak anaknya yang cewek pun. Udah khatam gunung Denali di Alaska. Gitu deh. KZL pokoknya denger cerita si kakek ambisius ini, tapi ilmu yang di share juga sungguh bermanfaat.

Gue lagi coba ngikutin ritme jalannya doi. Katanya, kalau lo mau kemampuan mendaki gunungnya bertambah, lo musti jalan terus 20 menit tanpa berhenti, sampai detak jantung lo berdetak 2x lipat lebih cepat dari biasanya.

Jantung gue?

“Udah 200x lipet nih om rasanyaaaaaaa! Kaki gue mau lepas!” teriak gue.

“Belum! Baru setengah kali itu! Bentar lagi udah mau Camp 9 nih, gue naikkin ya speednya jadi 2x ini!”

Jadi… jalan sekenceng itu doi belum apa-apa?

*terjun ke jurang*

Anjir, dimana napas gue udah kempot-kempot, doi malah naikin speed-nya. GILINGAN!

Tapi akhirnya, selangkah demi selangkah gue jabanin. Kecepatan juga makin gue tambah. Ternyata bener kata om-om gila itu, napas gue jadi makin teratur. Kaki yang kayaknya mau lepas udah pulih lagi.

“Nah, kita udah sampe Camp 9 nih! Langsung, yak! Puncak Bendera udah tinggal 10 menit lagi dari sini…” kata Om Wahyu sambil nerusin jalan. Gue udah gak mau komplen. Irit napas, cyin.

10 menit kemudian…..

PUNCAK BENDERA!

Acen JalanPendaki di Puncak Bendera

Sunrise di Gunung Raung

Setelah puas ngambil foto-foto selfie di tengah-tengah sunrise, perlahan tapi pasti rombongan gue mulai menampakkan diri. Fajar, Herru, Harry (iya, Harry si Dajjal Merapi ikutan juga, puas?), Mba Anink, Pak Firman, Amat Lias, Soleh, Mas Iman, Are, Umam, Ridwan, Ardi, dan Mas Dodi. Sayangnya, cuma gue yang dapet sunrise. Yang lainnya cuma boleh berpuas diri karena berhasil sampai Puncak Bendera.

Duh, congkaknya gue.

***

 

Deg-degan Mampus di Jembatan Shirot Al Mustaqim

Jalur Shirot Al-Mustaqim Raung

Medan selanjutnya adalah medan yang kayak pernah gue liat di google. Katanya, sih, nama jalurnya Shirot Al-Mustaqim. Saking tipisnya jalur yang musti ditapaki, jadi anggepannya sama kayak jalur menuju akherat yang setipis rambut dibelah tujuh.

Katanya gitu. Udah ah, serem.

Satu per satu mulai jalan menapaki jalur Shirot Al-Mustaqim. Tapi perasaan gue berkata lain, jalur ini kayaknya kok gampang banget, karena gue masih bisa foto-foto. Masih bisa lumayan petakilan. Masih bisa teriak ke Herru dann Harry buat minta difotoin.

“Siapa nih selanjutnya? Cepetan, biar gak kesiangan nanti sampe di Puncak 17!”

Medan selanjutnya adalah manjat pake tali. Yap! Buat menggapai puncak sejati gunung Raung, emang udah terkenal musti pake tali temali dan peralatan standar panjat memanjat tebing. Ada harness, webbing, carabiner, prusik, dll, dkk yang gue masih awam sama sekali soal itu.

KLIK.

Carabiner dan Prusik udah nyantol di tali yang musti gue jadikan pegangan buat manjat. Cukup dengan menarik tali, melangkahkan kaki di tebing dengan gagah berani, dan meraih tangan Mas Dodi, guide yang siap membantu kami, akhirnya gue sampai juga di lokasi ketinggian menuju Puncak 17.

“Lho, ini kok carabiner-mu belum dikunci? Kalo tadi jatoh, mati kamu…” kata Mas Dodi santai sambil nglepasin carabiner dan prusik dari tali panjat tadi.

“… … …”

*saling pandang*

“… … …”

*mangap*

“AH GILA YANG BENER AJAAAAAAAAA!!!!!!”

Manjat Tebing Gunung Raung

***

Kalau mau main salah-salahan, bisa aja gue nyalah-nyalahin leader pendakian ini, si Fajar, karena lupa ngunciin carabiner gue. Kan gue gak tau kalau gue musti ngunci sendiri, diingatkan pun tidak. But again, jadi pelajaran buat gue kalau once kita udah pasang carabiner, itu menjadi tanggung jawab kita untuk memastikannya terkunci.

Nyawa taruhannya. CAMKAN ITU NAK!

Carabiner alat untuk mendaki gunung
Carabiner, Ascender, Figure Eight, dan kawan-kawannya

Habis main panjat-panjat tali tadi, ternyata masih ada panjatan tali berikutnya. Oh, katanya, tebing yang bakalan dipanjat ini akan membawa gue ke Puncak 17. Jangan sedih, gunung Raung emang punya banyak Puncak, yaitu Puncak Bendera, Puncak 17, Puncak Tusuk Gigi, dan terakhir Puncak Raung Sejati. Anyway, dari jalur lain, juga masih ada satu puncaknya lagi, tapi gue lupa namanya puncak apa.

Pas ngeliat temen-temen gue satu per satu manjat itu tebing sih keliatannya gampang dan mengasyikkan. Pas giliran gue manjat, awalnya mengasyikkan, lama-lama mengerikan. terutama begitu sampai di Puncak 17. Rasanya kayak… Boleh pulang aja gak?

Puncak 17 Gunung Raung
Puncak 17 Gunung Raung
JalanPendaki di Puncak 17 Raung
JalanPendaki nyampe Puncak 17

***

“Itu tuh yang namanya Jembatan Shirot Al Mustaqim…”

“Innalillahi…”

“Harus banget lewat sana, tuh?”

Kan. Bener kan dugaan gue pas ngelewatin jalur abis Puncak Bendera. Ternyata itu bukan jalur “rambut dibagi tujuh” yang sebenernya. Jalur yang sebenernya kini terbentang luas di depan muka gue. Nyali yang ada pada diri gue perlahan menguap entah kemana.

Jalurnya itu kayak … cuma setapakan kaki. Kayak jalan setapak buat satu orang tapi di ketinggian lebih dari 2000 meter dan kanan kirinya jurang. Oiya, tentu saja ditambah dengan kerikil-kerikil gemes yang misalnya nih, misalnya, kita kepleset, misalnya… au ah, ngilu ngomongnya!

Mau lanjut, perut gue mules. Kagak lanjut nanggung udah sampai sini. Ah, kepalang basah, gue jajal aja jalan setapak demi setapak!

Mendaki Gunung Raung
Jalur Shirot Al Mustaqim Gunung Raung (Photo by: Herru Hermawan Susanto)

Pedih kan ngeliat jalurnya?

Melewati jalur Shirot Al Mustaqim ini membuat semua hal yang ada pada diri gue luntur, kecuali detak jantung yang makin memburu. Mulai dari kelelakian, kesadaran, kerjaan, kecongkakan, kesombongan, apalagi kerjaan, luntur semua, lupa banget. Selain jalan super pelan dan nyebut segala yang bisa disebut, gue selalu merepet …

“Gue ngapain di sini? Gue ngapain nganter nyawa sendiri? Gue ngapain…” sambil pengen nangis tapi saking ngerinya, air mata gue pun takut buat keluar.

“WOY MAS! PELAN-PELAN DONG! BATUNYA RUNTUH MAS!” teriak mas-mas rombongan lain yang rupanya lewat jalur di bawah gue.

“YA DIPIKIR DEH MASNYA, JALUR BEGINI JALAN SEPELAN APA JUGA BATUNYA RONTOK! LAGIAN NGAPA MUSTI LEWAT BAWAH SIH???!!”

Tenang, itu cuma pikiran gue doang yang pengen nyinyir dan bales teriakan mas-mas tadi. Kalau jalurnya gak bikin dengkul gue lemes, berantem gemes sama doi juga gue jabanin deh.

Melewati jalur Shirot Al Mustaqim

Pepatah Jawa mengatakan, alon alon asal kelakon. Persis kayak yang gue alamin saat ini, perlahan tapi pasti, pelan-pelan, dengan segala umpatan, makian, cacian, teriakan, ngesotan, sampai merangkak-rangkak gue jalanin jalur Shirot Al Mustaqim yang mengerikan itu sampai ke ujungnya.

Lega? Tentu belum, ujung jalur tadi terkenal dengan sebutan ekstrim 4. Lagi-lagi musti pake tali dan segala jenis peralatannya. Nyali? Udah gue gadein di Pegadaian!

“Main jauh-jauhan lempar batu yuk! Ke kanan apa ke kiri nih? Kalau jatoh ke kanan mati sih, tapi bisa di evakuasi, kalau ke kiri gak bisa…” kata Mas Dodi super iseng dan makin iseng ngeliat muka gue makin pucet kayak tai cicak pas bagian putihnya.

“Mas, lo jangan main-main mas. Jahat lo….” rengek gue.

Sejurus kemudian Mas Dodi berdiri, ngambil ancang-ancang, terus menghentakkan badannya buat ngelempar batu sejauh-jauhnya. Reaksi gue?

“MAS! BABIK LOO!!!!” Sambil megangin dada gue biar jantung gue gak mencelat keluar. Sementara Mas Dodi cuma ketawa-ketawa hepi ngeliat gue ketakutan.

Setelah mengumpulkan keberanian yang tersisa, gue menjalani juga jalur ekstrim 4. Dimana gue musti turun sambil loncat-loncatan pake tali. Gak seserem bayangan gue sih, tapi tetep waspada, kali aja figure eight yang gue pake mencelat terus gue jatoh ke jurang kan wassalam.

Medan berikutnya setelah ekstrim 4 adalah bebatuan terjal yang bermuara di Puncak Tusuk Gigi, keliatannya sih deket, tapi…. ENGAPNYA KHAN MAEN!

Puncak Tusuk Gigi Gunung Raung
Puncak Tusuk Gigi Gunung Raung

***

 

Di Puncak Sejati Gunung Raung Gue Biasa Aja

Dari sini, nyali yang tadi berceceran entah kemana mulai muncul satu per satu. Tapi tenaga, mulai terkuras habis. Dengkul juga udah minta ampun. Jalur kayak gini memang paling membutuhkan endurance yang tinggi, karena terus menerus nanjak tanpa ampun. Belum lagi batu-batu yang ada tidak sekokoh kelihatannya. Kadang, kalau gak hati-hati, batu-batu ini bisa longsor lepas gitu aja.

“Puncak Tusuk Gigi udah deket ya, Om?”

“Lha, ini Puncak Tusuk Gigi. Bentar lagi Puncak Sejati, 5 menitan lah.”

Tenaga gue yang udah memudar entah kemana, sekonyong-konyong muncul lagi.

PUNCAK RAUNG SEJATI UDAH MULAI DEKAT, BRO!

Yak, selangkah demi selangkah gue lalui, pelan-pelan aja, soalnya bakalan gak surprise kalau buru-buru. Sedikit lagi gue sampai. Sedikit lagi…..

“CEN, RAUNG SEJATI CENNN!!!!”

“Gue merasa biasa aja udah sampai Puncak Sejati Raung…”

“Gue juga. Gue ngebayangin baliknya gimana…”

Kemudian, hati ini mencelos lagi.

Sampai di Puncak Sejati Raung
Tiba di Puncak Sejati Raung

***

 

Finale — Pulangnya Gimana!!!

Di pagi hari yang gak cuma-sejuk-tapi-dingin-banget ini, geng setenda gue kompakan bangun pagi dan duduk ngejogrog sambil ngelamun. Saking kecapeannya nyinyir soal kekurangan air yang bakal kami alami buat turun ke basecamp nanti, bikin gue, Ardi,Herru, dan mas Iman milih tidur cepet aja.

BRUT.. BRAK.. BRAK..

Tiba-tiba suara jahanam dari pantat Ardi menyeruak keluar dan merusak indahnya suasana pagi. Gak bisa dipungkiri, bau-bauan khas mepet tai di pagi hari mulai menusuk-nusuk hidung.

“BANGSAT ARDI!!!!!” teriak gue sambil buru-buru buka pintu tenda.

“ANJIR BAU BANGET…..” teriak Herru sambil nutup hidup.

“ARDI! ARDI! ARDI!!!” teriak Mas Iman gedebukan karena dia dipeluk erat sama Ardi pas berusaha kabur ke luar tenda.

“ARDI AKU MATI ARDI TOLONG!!!!” teriak mas Iman lagi.

Gue, Herru, dan Ardi cekikikan sambil tutup hidung.

“Selalu deh, warga sipil yang jadi korban!” dengus mas Iman begitu sukses keluar dari tenda.

Ngakak lagi.

“Tai banget emang itu pantatnya si Ardi, masa kentut bisa diatur gitu, hahahaha…..” gue melanjutkan.

“Kamu juga sama aja, Ardi mending ada suaranya, kamu gak ada suaranya tapi baunya kayak belerang busuk!” kata mas Iman sambil misuh-misuh.

“Tapi emang kampret sih pantatnya si Ardi, kayak kemaren yang di request sama Om Wahyu pas lagi turun puncak, dia bisa langsung kentut….” Sambung Herru sambil ngakak.

Dan kami semua ikut ngakak sambil mengenang kembali memori turun dari Puncak Sejati Raung.

****

Seperti yang ada di pikiran kami semua, menggapai Puncak Sejati Gunung Raung bukan berarti bisa pesta pora dan sorak sorai bergembira. Karena kengerian yang sejati juga menanti, yaitu…

PULANGNYA GIMANA?!

Okay, kalau di gunung lain mungkin pulang bisa lebih cekikikan. Kadang bisa sambil lari, kadang bisa nggelinding, bahkan kadang bisa sambil toyor-toyoran sama temen. Tapi mengingat Gunung Raung masih punya Puncak Tusuk Gigi, jalur batu, jalur ekstrim 4, Jembatan Shirot Al-Mustaqim, Puncak 17, jalur ekstrim 1, dan Puncak Bendera, maka….. perjalanan turun gunung menuju Camp 7, tidak seseru biasanya.

Selain tenaga tentunya udah banyak berkurang, nyali udah awur-awuran entah kemana, dengkul hilang, cadangan air minum buat turun juga tinggal segitu-gitunya.

Pelajaran yang gue dapat waktu lagi turun dari puncak, terutama setelah Puncak Tusuk Gigi, adalah:

JANGAN TURUN TERBURU-BURU DAN RAME-RAME.

Kita lagi gak dikejar satpol PP. Kenapa?

Seperti yang udahpernah gue bilang sebelumnya kalau jalur batu menuju puncak Tusuk Gigi, meskipun kelihatannya tangguh, aslinya rapuh. Kayak hati gue banget lah. Okay, lanjut, batu-batu rapuh tadi bener-bener berbahaya, terutama buat orang yang udah jalan berada jauh di depan kita. Karena track-nya sekarang jadi turunan, otomatis batu rapuh yang gak sengaja keinjek bakalan rontok-jatuh-gelinding ke arah orang di depan kita.

Gue udah menyaksikan sendiri gimana si Ardi jadi korban. Semua bermula ketika negara api menye…. duh basi banget. Semua terjadi pas si Ardi dan mas Dodi udah jalan duluan di depan, dan disusul gue di belakang mereka. Jadi posisinya kayak mas Dodi, Ardi, dan gue berada di anak tangga yang berbeda. Kemudian muncul Mba Anink atau mas Iman gitu di belakang gue, dan tanpa di sadari sebuah batu kelempar ke arah Ardi.

“Batu! Batu!!!” teriak gue.

“Aduh!”

Walau sempat menghindar, rupanya punggung Ardi kena batu. Meskipun kecil, tapi kayaknya cukup bikin Ardi kapok, soalnya habis itu dia terus-terusan teriakkin orang di atas biar gak keburu-buru dan gantian turun satu per satu.

Jalur Puncak Tusuk Gigi Raung

Capeknya lewat jalur batu beginian itu dobel-dobel, serius, deh. Terutama di dengkul, beuh, getar-getar mah udah jadi makanan wajib tiap mijak batu. Tapi yah, namanya juga sebuah perjalanan, mau sesusah apapun pasti akan ada akhirnya, asal dijalanin dengan baik dan benar, ending-nya pun bisa sesuai yang kita harapkan.

Meskipun sebenernya, ending setelah jalur batu adalah jalur ekstrim 4 yang bener-bener bikin pusing dan mual. Mirip-mirip lah kayak lagi fase kehamilan semester awal. Eh, gue belum pernah hamil sik. Ya gitu deh.

Karena cuma gue dan Ardi yang nyampe duluan, jadi ya gak ada pilihan lain antara gue atau dia duluan yang naik. Biasanya dibantu Mas Dody, tapi doi masih jauh di belakang. Oiya, ada si om-om ambisius itu juga ding, tapi dia yang bahkan udah ada di jembatan Shirot Al-Mustaqim lagi. Ngeliat doi manjat-manjat sendiri begitu entengnya ngebuat gue sama Ardi punya nyali lebih. Tentunya Ardi duluan yang maju. Gue?

Lagi berdoa semoga gak kaget, terus latah dan malah nyemplung ke jurang.

Gue bersyukur pas lagi mulai naik, tiba-tiba ada kabut tebal muncul dari bawah jurang dan menyelimutinya, jadi jurang yang menganga kayak luka hati yang dalam, gak keliatan lagi.

Begitu di tengah-tengah…..

Kabutnya ilang.

Tuhan. Iseng. Banget. Deh. Sumpah. KZL. ZBL.

Kabut di jalur Shirot Al-Mustaqim
Kabut di jalur Shirot Al-Mustaqim

Jembatan Shirot Al-Mustaqim emang bedebah.

Berapa kali dilewatin pun kayaknya bakal tetep bikin sport jantung sekaligus titit mengecil maksimal. Udah ratusan kali, keleus, teriakan dan ucapan-ucapan keagamaan yang keluar dari mulut gue, kalo dibikin album religi kayaknya bakal laku keras.

“Nanti kita lewat jalur muterin Puncak 17, ada webbingnya kok, tenang aja…,”

Menurut gue, kata-kata Mas Doddy tadi itu kayak tai. Dibuang lega. Gak dibuang bikin sakit perut.

Bikin lega karena akhirnya gak musti manjat-manjat serem ke Puncak 17 lagi, gak kebayang deh gimana musti manjat jalur segitu-gitunya yang penuh kerikil, kepleset dikit, babay. Bikin sakit perut karena…. jalan memutari jalur Puncak 17, artinya muterin tebing yang… udah pasti berhadapan langsung sama jurang.

Naik gunung kok ya gini-gini amat, ya Tuhan….

KLIK.

Carabiner plus tali prusik udah nempel di webbing merah meriah ceria yang siap mengantarkan gue ke ujung Puncak 17 dan membawa gue pulang ke tenda di Camp 7…. atau membawa gue pulang ke Ilahi, semisal gue terbang kebawa angin.

“Cen! Lama banget lo! Ntar sampai di tengah-tengah lo musti lepas carabinernya, soalnya itu mentok batas, abis di lepas pasang lagi setelah batasnya. Bisa kan? Cepet!” teriak Om Wahyu gak sabar nungguin gue yang jalan selangkah demi selangkah sambil narik-narik prusik.

“YA TUHAAN… OM! GUE UDAH NGEGADEIN NYAWA SENDIRI GINI MASIH LO SURUH CEPET-CEPET YA TUHAN……. tai lu.” teriak gue gak kalah kenceng. Tapi pas bagian tainya gak kenceng. Bisa jalan aja, gue udah bersyukur lho, bener.

Asli, jalan melipir tebing itu gak enak.

“Musti banget dicopot ini carabinernya, om? Ya Alloh… Ya Alloh…..” gue makin religius. Nama Alloh gue panggil-pangil mulu sambil ngelepasin carabiner dan tali prusik dari webbing.

WUSH!

“YA ALLOH ANGINNYA YA ALLOH!!”

Gue buru-buru nyantelin webbing lagi. Kali aja angin kedua bisa bener-bener nerbangin gue ke pangkuan Ilahi. Asli gue belum siap.

Takut matic!

“Lama banget lu…” nyinyir Om Wahyu seketika gue sampe. Pengen banget gue gebukin sih, tapi takut kalah.

Juga langsung disambut pelukan hangat Ardi. Gue terharu. Tapi sejurus kemudian disusul sama kentutnya yang bau belerang dicampur air bekas rendeman cucian 3 minggu. Batal sedih gue, batal nangis, gak jadi terharu. Cuih!

Gak lama setelah gue sampai, lalu disusul oleh Harry, Heru, Mas Iman, satu per satu personel lengkap dan ngumpul lagi dengan hikmat di jalur Puncak 17 dan langsung melanjutkan perjalanan ke ekstrim 1. Sambil nunggu tali buat turun dipasang Mas Doddy, Ardi menunjukkan kemampuann kentutnya yang bisa di request.

Di sisian lain ada Harry yang tiba-tiba lagi pecicilan banget, joget-jogetan lah di atas tebing, ngecengin gue lah, foto-foto lah, rese banget lah. Sampai….

“HARRY!!!!”

Semua orang teriak. Ardi nutup pantatnya. Gue histeris. Herru hampir loncat. Mba Anink kesel. Mas Iman balik ke Kalimantan, Om Wahyu cari bini baru, Fajar sama Are melongo, mas Dody impoten, Amat pingsan, Soleh tetep bermuka datar, dan Harry jatoh duduk. Mukanya langsung pucet banget sepucet pinggiran nesting, dia langsung diem seketika gak berani petakilan lagi.

Yoi, doi baru aja jatoh kepleset gelindingan dan hampir jatuh ke jurang. Kalau sampai dia beneran jatoh…

… VIDEO CIAMIK GUE YANG ADA DI KAMERANYA GIMANA???

hiks :'(((

***

“Jar, kita jalan duluan ya!”

Om Wahyu, gue, Mas Iman, dan Herru menyadari betapa kekurangan air pas perjalanan turun bakal jadi gak menguntungkan buat siapapun. Jadi sebelum hari makin siang, kami jalan turun duluan. Gak ada yang spesial dari perjalanan turun selain, jarak yang ditempuh jadi cuma 4 jam, dan sampai ke Pos 1 dipenuhi dengan keluhan-keluhan soal kekurangan air, dehidrasi parah yang udah sampe tahap pipis-berwarna kuning-dan-panas.

Baik Herru maupun Mas Iman sampe nyangka batang pohon adalah atap rumah di Pos 1. Halusinasinya parah sih. Yang paling kocak, ternyata gue juga mengalami halusinasi yang sama, gue dengan entengnya malah nyuruh Mas Iman lari pas kami udah sampai di Kebon Kopi keparat jahanam bedebah karena panjang bener gak abis-abis. Pas dia lari sampe lelah, gue baru sadar itu batang pohon, bukan rumah.

Habis itu Mas Iman ngambek gak mau diajak ngobrol lagi. HAHAHAHA.

Kekurangan air ternyata membuktikan, bahwa, bisa bikin kita lebih sengsara ketimbang kekurangan makanan.

Tapi yang paling the best, Harry, sih. Iya, lagi-lagi Harry.

Saking kehausannya, begitu dia sampai di Pos 1, diantara banyak mata memandangnya, dan meneriakkan namanya karena berhasil sampai juga, dia ngapain coba?

Harry teriak sambil lari, agak-agak mau nangis dikit, ngelempar trekking polenya, ngelempar topinya, ngelempar sarung tangannya, ngelempar kerilnya, dan teriak:

“AIIIIIRRRRRRRRRR!!!!!!!”

Drama banget, njir!

…….sayangnya gak ada yang ngerekam!

AHELAH!

END.

***

***

Para Pendaki Gunung Raung
Team

Thanks buat semua pihak baik yang disebutkan maupun tidak, mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan, namanya juga manusia, tempatnya salah dan lupa, karena kesempurnaan milik Alloh dan kekurangan adalah milik Bunda Dorce (dia bilang gitu lho, di Dorce Show, sumpah!).

Semoga terhibur!

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

25 Responses
  1. Anonymous

    Next, kita setenda lagi yakkkkk. Supaya masuk di cerita lagi. Hehe.
    Sekalian masukin Harry juga di tenda, biar ngeksis di youtubenya dia.

    Si Ardi, kita relokasi aja, bikinkan tenda sendiri, supaya bisa nikmatin sendiri produk busuknya dia, hahaaa *pelukardi

    @imanrabinata

  2. Harry Kurniawan

    Wow hebat sekali mas Acen…pasti anda sangat profesional sekali untuk technical climbing menuju puncak sejati, bisa ajari saya mas untuk hiking dan climbing? okthxbye

  3. haynuaurora

    fotonya babang acen sllu bisa bikin iri, dan cerita petualang sllu bisa menjadi sebuah hiburan dan referensi buat teman yang suka mendaki.

Leave a Reply