Menjual Mimpi dan Harapan di Toko Kekucingan

Sebenernya dari dulu pindah-pindah kantor gua selalu tau apa yang gua mau:

punya usaha sendiri. bikin kantor atau bisnis sendiri. pokoknya entrepreneur lah. wirausaha.

Gua sadar rada punya visi yang unik atau bisa dibilang idealis dan mungkin susah ‘berkembang’ karena cenderung ‘males’ berinovasi buat kantor orang.

Tapi saat itu gua masih belum menemukan apa yang mau gua jual atau apa yang bisa gua bisnisin. Pengennya punya produk sendiri yang bakal ngehits di pasaran. Dasar virgo idealis!

Pengen jualan baju, tapi udah bejibun. Pengen jualan makanan/minuman, gak pinter masak.

Pengen jualan hijab, w tidak syar’i nan solehah.

Udah punya jualan open trip Jalan Pendaki, mati karena pandemi.

Mentoq beb.

Mana gua selalu baca soal bisnis-bisnis yang sukses itu selalu menawarkan solusi dari sebuah masalah.

Misalnya kayaknya facebook adalah solusi dari masalah Mark Zuckerberg yang pengen ketemu temen-temen lamanya.

Atau kayak Aqua yang ngasih solusi air bersih yang bisa dibawa kemana-mana.

Gua gak pandai menemukan solusi dari sebuah masalah karena biasanya kalo ada masalah malah lari ke gunung wkwkwk.

camp plalangan

Berhubung mentoq, akhirnya gua jalani aja hidup sebagai anak kantoran sampai Agustus 2020.

As you know, meskipun gua sempet cuma ‘freelance’ setahun dari awal 2019, toh pada akhir 2019 gua ngantor lagi.

Begitu ngantor lagi (sempet 2x pindah malah), terus dihantam badai corona, dan Work From Home yang sepertinya menyenangkan nyatanya wow fucking hell, lebih capek dari masuk kantor, bikin gua goyah lagi.

Kayak, fix nih gua gak bisa gini terus.

Ngantor mulu bakal bikin gua mentoq doang. Gak berkembang. Cuma akan spending sebanyak mungkin gaji gua buat hal-hal gak perlu demi kata ‘self-reward’.

Karena gua gak suka ngerjainnya. Perlu mood-booster yang ngabisin duit doang. Dan berakhir mentoq lagi mentoq lagi.

Akhirnya, tanpa pikir panjang gua memutuskan resign lagi.

Tapi gak kayak resign 2019 yang kepengen gap-year jalan-jalan doang, nanti pasti bakal ngantor lagi pas gak punya duit, resign kali ini gua merasa udah mantap, gua gak akan kembali ngantor.

Sesusah apapun gua kudu kerjain apa yang gua mau. Biar deh duitnya kecil, asal seneng. Asal happy.

Biar deh, mau jadi freelance kek, bisnis sendiri apa kek, maksimalin jualan asuransi kek yang penting gak ngantor! Gitu pikir gua.

Tapi, hingga di detik-detik terakhir gua mau resign, gua masih gak tau mau ngapain.

Mana tabungan cuma dikit, tagihan ada aja, wah galau deh!

Akhirnya gua merenung sambil boker: huhu, gua jadi gembel apa ya… takud.

Trus abis itu nyapu kamar sambil emosi karena sapu gua dimainin kucing-kucing piaraan gua.

Emosi-emosi gemes gitu. Pada akhirnya nyapunya gak kelar malah jadi elus-elus kucing-kucing kampret ini. Wow ambigu ya, sebenernya aku miara kucing apa kampret?

Tapi berkat ngelus mereka gua malah jadi ada ide: KENAPA GAK GUA JADI RESELLER MAKANAN KUCING ATAU GROOMING KUCING KELILING???

tokokekucingan

Wah mantap, ide udah dapet, gua langsung searching ecommerce dan google soal bisnis petshop.

Trus mendadak inget lagi, ada temen yang udah punya Pet-Shop di BSD sana. Wow, kenapa gua gak nanya aja siapa tau bisa jadi resellernya.

Gayung bersambut, begitu telpon malah gua diajak jadi partner buat petshopnya. Dari berniat jadi reseller, malah jadi partner.

Ah gila-gila, semesta emang kadang suka mendukung. Mestakung!

Bolak-balik BSD, rebranding, brainstorming, berbulan-bulan dari belum resign sampe fix resign bikin gua senang banget!

Capek, deg-degan, tapi seneng!

Sampe akhirnya ada visi misi yang gak bisa disatuin antara dua orang, bikin gua mundur dari petshop di BSD. Semesta becandanya emang suka gitu, nyakitin. Kayak kamu. Laaaaahhhhh….

Cepet banget? Iyes.

Sedih? Iyes.

Nyesel? Gak.

Soalnya, banyak banget pelajaran yang bisa gua dapet. Rasanya kayak magang lah sebelum terjun bisnis sendirian.

Meskipun sedikit terguncang, gua bener-bener gerak cepet biar gak meninggal karena budget gua makin tipis.

Gak punya duit. Gak punya kerjaan. Kan sedih yak. Wkwkw.

Tetap fokus di dunia kekucingan, gua akhirnya bisa menemukan “solusi” dari “masalah” yang kerap menimpa para penggemar atau owner kucing.

Memang, kalau mau mulai bisnis itu kayaknya justru dimulai dari hal-hal yang paling deket kita dulu ya, selain bisa cepet gerak karena makanan sehari-hari, jadinya gak ngawang banget juga.

Dengan mengais-ngais sisa duit tabungan, gua jadikan modal buat bisnis baru gua ini.

Berbekal ilmu digital marketing & branding yang gua kerjain selama ngantor, gua terapin semua yang gua tau buat bisnis gua.

Mulai dari bikin logo, mikirin produk, packaging produk, showcase, channel distribusi, channel marketing, budgeting, forecasting, segmenting, semua gua set mateng-mateng di awal sebelum gua launching berbarengan dengan eksperimen produknya terlebih dulu.

Capek banget bund jujur. Lebih capek dari awal-awal ngantor pas pandemi wkwkwk. Lebih capek dari awal-awal ngeset petshop di BSD.

TAPI HAPPY!

Gak pernah begadang lagi. Tidur gua jadi gak pernah mimpi. Bangun jadi lebih pagi. Pikiran jadi makin seger terisi. Bahkan kata temen-temen, muka gua jadi makin glowing wkwkw.

Sampai akhirnya, setelah semua persiapan selesai di tanggal 28 September 2020. Gua memberanikan diri buat launching usaha terbaru gua.

Now or never.

Kini, merayakan sebulan gua berjualan, dengan bangga gua perkenalkan;

Toko Kekucingan

tokokekucingan

Menjual barang-barang yang bikin kucing (dan ownernya) senang.

Buat kamu yang punya kucing atau seneng hal-hal berbau kucing, MAMPIR-MAMPIR YA!

Menggawangi Jalan Pendaki. Hidup berselimutkan komedi.

Related Posts

Leave a Reply